Kelas 1 SMA..... Patahhh....!!!

01 September 2009
Ciat-ciattt.....
venere
Ngeplak-ngeplokkan tangan ke jidat, kepipi, ke dada, ke kaki...
Loncat-loncat...

Hilang dah gantuknya....
zzz

Ahhh.. akhirnya kembali juga ingatan ke masa-masa SMA...
Kata orang, baik itu orang tampan, orang cantik, orang baik, --dan tentunya bukan orang-orangan,-- masa SMA itu adalah masa yang paling indah di masa mudah...
Dan buat saya masa SMA saya (dulu) itu adalah:
  • Masa dimana saya berkeringat abis-abisan. Gimana tidak, setiap pagi saya basketan mulu. Pinter basket? Ya iya nggak donk... lol. Cuma suka maen ajah... Dan itulah jadinya, setiap pagi ada alumni yang maen basket di lapangan sekolah, saya ikutan. One on One teruslah...
    Selama tiga tahun itu One on One sama dia, cuma sekali saya menang, itupun gara-gara saya beruntung. lol
    Akibatnya: Berkeringat masuk kelas dengan ancaman di cap sebagai pria paling dekil se SMA. Juga terpaksa di jauhi kawan yang duduk disebelah, takut wangi tubuh saya membuat dia terangsang. (Terangsang menggantungkan tubuh saya di tembok sekolah). Masuk kelas, kipas-kipas menunggu kedatangan guru, berjalan-jalan mengikuti arah hembusan kipas angin yang meliuk-liuk membentuk lingkaran itu. Setiap pagi, saat saya lewat, entah kenapa beberapa wanita suka memencet hidungnya. 'Gak takut jadi pesek apa ya?'

  • Masa di mana kaki kananku.... (baca deh..!). 26 November 2003
    Waktu itu saya bangun jam 8 pagi. (ini tak pantas ditiru). Hari libur lebaran di tahun 2003. Kelas 1 SMA. Burung beo (yang sekarang udah jadi beo gentayangan), yang dipelihara di rumah Budhe saya itu berbicara.
    "Horas.. horas... hepeng pe mago, hepeng pe mago... Selamat pagi... krrrkk krrrrk krrrrr),
    yang artinya
    "Horas, horas, uangpun hilang, Selamat pagi..."
    Buatnya, siang, malam, sore, pagi... tetaplah selamat pagi..!! biggrin. Saya segera turun ke halaman, meraih sepeda saya, mau membeli PUR 521, itu makanan Beo. Dan rencana baik saya itu gagal sodara-sodara, gagal total. Ditengah jalan, merasa sedikit lagi bakal belok kanan, kemudian saya mengambil jalur kanan, melawan arus, di samping SD N Rangkah 7, dekat Pasar Krampung, yang sekarang jadi KKCC (Kapas Krampung CC), CC saya gak tau... rolleyes. Dan tiba-tiba di depan saya ada angkot warna kuning menurunkan penumpang agak ditengah jalan, dan sopir angkot Kuning bemper hijau yang dibelakangnya mau mendahului, amun tak melihat saya yang dengan gagahnya naik sepeda pancal. Dan.... bemper angkotnya menabrak kaki kanan saya tepat di tulangkering, dan kaki saya itu menabrak gear sepeda. Patah... iya patah. Saya terlempar beberapa meter. Sepeda saya juga. Aku mencoba berdiri. Eits kakiku kok bengkok? Ha..? Berdarah.. *warna darahnya bagus lho..! smile. Ternyata oh ternyata... Tulang kering kaki kananku patah. Patah kayak jagung putul... Dan singkat cerita kaki saya diamputasi, eh salah, dioperasi, dipasangi platina. Keren coy, berasa kayak robot, didalam tubuhnya ada platina, yang disambung ke tulang pake skrup-skrup juga... Bener-bener berasa kayak robot.
  • Cerita gak sampai disitu....
    Patah tulang membuat saya patah semangat sebagai manusia? TIDAK. Saya tau masih banyak manusia yang lebih parah dari saya tapi tetap berkarya. Dan ditemani semangat membara saya (Ceileeee), hari-hariku tak terpisahkan dengan tongkat. Masih hari libur. Hari libur membuat tidak ada kawan sekolah yang tahu, tidak ada kawan yang tau menyebabkan belum ada yang jenguk, gak ada yang jenguk membuat saya kebanyakan tidur, dikamr, kebanyakan dikamar membuat kulit saya jadi tambah bersih.. choc. Saya dilarang pake celana panjang, biar orang tahu sedang patah hati, eh kaki, biar orang lain hati-hatai, agar tak sampai menendang kaki saya. langue. Saya tetep ajah pake celana panjang longgar. "Gak kelihatan kayak orang sakit kamu ya.... wajahmu itu lho... melas-melas dikit napa..?!"
  • Dan disekolah.
    Masuk sekolah, saya di tawari bergabung dengan kelas bawah. Soalnya waktu itu kelas saya di lantai dua, dan naiknya harus pake lift, eh tangga. Buat saya itu pengasihan. Saya tolak mentah-mentah. Jadi lucu waktu itu, ada kawan saya, Amiril, pas mau pulang sekolah gitu, waktu menuruni tangga, dia menggodai saya,.. "Ayo Ron, semangat Ron...!" katanya dengan tawa menyeringainya itu... Sialan lo Ril... lol. Menjelang kesembuhan saya, beberapa kakak kelas malah sempat melihat saya yang berjalan ini kayak melihat orang tampan lewat. Kaget. Kenapa? Saya berjalan seperti orang biasa dan menenteng tongkat saya. Iya menentengnya... lol
  • Di rumah.
    Berasa kayak jadi raja. lol. Jadi bosan. Gak bisa kemana-mana. Gak bisa main basket. Ada kawan-kawan sekolah menjenguk, salah satunya bukan anak kelas saya, setengah berbisik ke kawannya, "Wajahe Aron tambah resik yo...!" (Saya udah bilang kan...! lol)



Saya sembuh.....
Saya sempet tidur di kamar bawah, tapi sebentar. Saya kembali tidur di kamar saya, di lantai dua. Naik tangga.

Saya yang tidak terbiasa tidur siang ini, menjadi tidur siang waktu itu. Dan lucunya, saat saya terbangun, saya langsung berjalan ke teras lantai 2, memandangi burung Beo yang tetap dengan "Horas, horas Selamat paginya...!". Dan selesai memandanginya, aku beranjak (berasa amnesia sedang patah kaki) ke kamar saya, dan lihatlah kawan, tongkat saya dengan antengnya bersandar disamping tempat tidur saya. Mata saya bergantian memandangi tongkat saya, kaki saya, ke tongkat saya lagi, kemudian ke kaki saya. Saya sembuh. Saya hentak-hentakkan pelan-pelan ke lantai. Iya saya sembuh.... Dan saya dilarang langsung jalan, takut nanti kenapa-kenapa... cool


30 Desember 2003

Itu tepat hari apa gtu, yang jelas hari saya harus kontrol lagi ke Rumah Sakit. RSUD DR Soetomo. Dokternya (yang kebetulan orang batak itu) masih melarang saya, jangan terlalu cepat melepas tongkat. Sya yang emang dasar orang bandel ini bilang (dalam hati),
"Hari ini, 30 Desember 2003, genap saya berusia 17 tahun.... dan tongkat bukan hadiah yang tepat untuk itu...!"
Saya mengucapkan sambil mengepalkan tangan di dada, gagah nian euy... lol Saya tetap gak mau pake tongkat.


Dan itulah kelas satu eS eM A saya...
Semangat inggi di awal babak baru pendidikan saya....
SMA

5 comments:

tikapinkhana said...

zaman maen basket cuma waktu smp, sma udah jarang..karena selain SMA zamannya sok sibuk dulu banyak ekskul lainnya
Makasih sumbangan untuk dana Bakti sosialnya yah tadi sudah di confirm via email sama Kepala suku Deblogger (a.k.a Dodhie)..

Cyntia said...

gara-gara beo hihiih.. Tia bacanya sambil senyum2 kak. Amnesia patah kaki tapi inget ama beo hiihihih binun ah nulisnya... Terharu juga kak baca kisahnya kakak ini, penuh perjuangan hidup... sekarang kakak udah bisa maen basket lagi kan ??

Violet said...

wah,si beo sampai bilang hepeng pe mago. si beo sepertinya pernah dimaling nih, ampe dia ngomong kya gitu. akakakkak......

Nasty Catfish said...

Maen basket berkeringat itu menurut saya sgt seksi.. XD

Bandit Pangaratto said...

Tikapinkhana: heheh.. sama-samalah itu.. :D

Cyntia: hihihihihi... seperti itulah dek... :D... jadi besar kepala nih bisa buat org terharu... hehehe

Violet: dia malingnya... :D

Nasty Catfish: berarti saya seksi? kawkakwkakwkawa