Wisuda. Magang. Sumbawa Besar. Indonesia Luas....

09 September 2009
Mungkin saya perlu memberitahu bahwa...

Saya masih ingat waktu zaman Indonesia masih 27 propinsi. Ketika saya masih sekitar kelas 4 sampai kelas 6 SD. Saya dan murid-murid (waktu itu saya gak tau beda murid sama siswa) SD Negeri 1 No 173425 (nomornya ajah masih hapal yeee!) Simanullang Toba, setiap pagi selalu berbaris di halaman sekolah sebelum memulai pelajaran. Beberapa kali saya di suruh maju untuk mengatur barisan seluruh siswa yang 6 kelas itu.

"Istirahat di tempat grak, lancang kanan grak, lancang depan grak... melotot grak.. eh salah...."... Dan setelah barisan lurus, atau setidaknya dianggap lurus, salah satu dari murid kelas 6 kadang-kadang disuruh maju untuk melafalkan 27 propinsi di Indonesia, termasuk ibukotanya. Saat itu saya masih kelas 5, dan saya kagum sekali dengan kakak kelas saya yang bisa menghafalkannya dengan lancar. Namanya SEMOGA.. Iya, namanya SEMOGA.... Jadi semoga dia mau membagi tipsnya sama saya

Dan, diapun memberitahukan tipsnya kepada saya. "Kalo lupa, tinggal bayangkan saja petanya...!". Hari Jumatnya saya langsung minta dibelikan ATLAS sama ibu saya.(ini adalah hari yang selalu bersejarah bagi saya, karena cuma sehari ini Ibu saya belanja kepasar untuk keperluan seminggu). Langsung di beli sama ibu saya? Tentu tidak, beliau masih harus melihat 2 minggu ini saya rajin bekerja atau tidak. Hoalahhh.... Demi mendapatkan sebuah ATLAS saya rela deh menemani ibu saya ke ladang memanen ubi jalar, membersihkannya di sungai, mengangkutnya ke rumah. Dan ikut membawanya ke Onan (Pasar). Tampang saya keren kalilah waktu itu. Pria dekil berwajah garang yang membawa sekarung ubi jalar di kepalanya. Nikmat? Tentu,.. Kan sebentar lagi dibelikan atlas... Siplah dan rebes semua, dibelikanlah atlasnya. Walaupun atlas yangkecil tapi setidaknya masih berisi semua propinsi di Indonesia, dan beberapa negara di benua lainnya.

Sayapun dengan rajin melafalkan 27 propinsi di Indonesia.

Selain itu atlas ini juga sedikit mengakrabkan saya dengan adek saya. Gimana tidak, disaat hujan deras, dan tak ada permainan yang menarik, kami berdua bakal membuka kitab atlas kami. Membuka peta sebuah pulau. Saya akan menyebutkan sebuah kota atau daerah yang tertulis di peta itu, dan dalam semenit dia harus menemukannya.


Kelas 6 SD, tiba juga hari yang juga bersejarah itu. Saya disuruh mengatur barisan. Setelah selesai saya melaporkannya kepada bapak guru. Dan kemudian, "Masih ada waktu senam dulu...!" OK ayo kita senam 2x8. Udah Pak..!.. "Akhhh masih ada waktu, sebutkan dulu semua propinsi di Indonesia. Hakk? Dan saya sebutin.... beres... Masuk kelas....
______________________________________________________


Dan lanjut ke ketika saya kuliah di Malang.

Kuliahpun berjalan dengan lancar selama 2 semester itu. Lulus? Iya....
Wisuda, iya... Didampingi oleh Inangtua dari Surabaya, sayapun di wisuda. Saya hanya bisa bersyukur. Bukan kuat saya, bukan gagah saya, dan bukan keperkasaan saya, tapi oleh Sang Pemberi Anugerah.
Berlanjut ke magang kerja yang berlangsung (terasa) lamaaaa sekali.

Hingga waktu itu...

19 Juni 2008
Sekitar jam 09 an...

Surat keputusan itupun datang...
Jrenggg... jrenggg... jrenggg......
Musik dangdut yang dimainkan di komputer mengalun terus meski kami mengabaikannya. Harap-harap cemas menunggu semua Surat Keputusan itu terdonlot.

Dig dag dug.. suara jantung nyamuk yang tak terdengar....
Si Anu di Maumere.... Apa??? "Klo si Anu ajah di Maumere, lha saya gimanaaa...?!"
Lho-lho lho..... Si Anu yang satunya di Kupang.... haaaa... kok Nusa Tenggara semua...

Aron*** M******* Malau.. (Nama saya, tapi gak pake ***). Di Sumbawa Besar. Haaaaaaaaa...... langsung dah bayangan saya melayang ke Susu Kuda Liar. Expresi bahagia.... Iya, saya bahagia bakal ke Sumbawa Besar melanjutkan episode kehidupan saya. Saya bakal berangkat dengan 3 orang yang sama-sama ke Sumbawa Besar, ditambah 2 teman lain yang bakal ke Raba Bima. Pada gak tau itu dimana? Makanya rajin-rajin liat Atlas...
Iya Episode ke 4 kehidupanku bakal terjadi di Sumbawa Besar. Nusa Tenggara Barat..... Dan itu juga Indonesia.

Waktu berjalan cepat, saya melengkapi berkas yang akan saya bawa. Berangkat pamitan ke keluarga yang di Surabaya. Saya dkk akan berangkat naik bis dari Malang ke Sumbawa Besar.

Dan inilah bakal episode ke 4 kehidupanmu Aron...
Jalanilah...
Nikmatilah...
Berkaryalah...
Iya Bu...
Saya bersyukur atas itu...
Saya bersyukur...
Apa yang tak pernah terpikir dalam hidupku,
Justru saya mendapatkannya..
Mendapatkan hal yang jauh dari yang saya pikirkan...

Sumatera Utara ibukotanya Medan....
Jawa Timur ibukotanya Surabaya...
Nusa Tenggara Barat ibukotanya Mataram...
Nusa Tenggara Timur ibukotanya Kupang...
Paling hanya seperti itu yang saya ucapkan..
Itupun kalo Mataram dan Kupang tak tertukar...

Dan,...
Episode ke 4 kehidupanku bakal terjadi di Sumbawa Besar..
Kota yang tak pernah sekalipun saya ucapkan ketika melafalkan 27 propinsi waktu SD dulu....

Saya bahagia? Tentu...
Saya senang? Pasti...
Adrenalin saya bergejolak...
Aku senang sekali, Kawan..!
Iya Senang sekali...
Puji Syukur yang tak terkira untuk itu...



Dan percakapan di telepon dengan ibu saya...

Ibu saya:Sumbawa itu dimana?
Saya: Indonesia Mak..
Ibu saya: E loak loak.... Nga hoboto anggo i... (E bodoh.. dah tau klo itu) tepatnya dimana?
Saya: (sayapun menjelaskan...) Intinya lebih jauh dari Surabaya (Ibu saya dah pernah ke Surabaya sebelum saya), namun tak sampai ke Irian Jaya...
Ibu saya: Ooooo.... hiks hiksss... (Mulai dah hal yang tak ingin kudengar itu, tangisan lembutnya)... Udah jauh kau Amang merantau ke Surabaya, bakal lebih jauh lagi rupanya..
Saya: Ini hidup anakmu Mak, doakanlah Mak biar bisa pulang secepatnya, biar nanti makn Mie Gomak kita Mak...!!
Ibu saya:Udah kek mana rupamu sekarang...?(ihh, becandaanku gak dianggap...!)
Udah kek mana gimana?
Ibu saya:Udah hampir 8 tahun kita gak bertemu Amang..
Saya: Oooo... Yang jelas dah makin tampan Mak.. (Si Mamak langsung tertawa). Dah pintar aku sekarang sisiran Mak. Dah pake sisir aku, gak pake tangan lagi nyisirnya. (Makin menjadilah tawa itu, tawa renyah yang diam-diam kurindukan sangat). Nanti kukirim pun poto wisudaku... Jangan lupa di Pigura ya...!
Ibu saya:Apa itu pigura?
Saya:Bingkai Mak.. Bingkai...
Ibu saya:Oooo...


___________________________________________________

Dan sampai bertemu di Sumbawa Besar, NTB, Kawan...!!!



4 comments:

neng oCHa said...

uwaaaahhhh.....selamat ya, mas bandit...jangan lupa tetep apdet blog kalo udah sibuk kerja di Sumbawa... he he he :D

Neng Rara said...

assalamualikum,
uraian kehidupan yang menarik, sarat makna mas bandit.
sip lah..
wassalam

tyas said...

kok kaya guru saya dulu yaa.
pas sd pelajaran ips kaya gitu.
tebaktebak nama kota di atlas.
hhe.

Bandit Pangaratto said...

neng oCHa: sip... skrg dah di Maumere malah... :D

Neng Rara: terimakasih Ibu... SAlam PErantau...

tyas: hehehe... sepertinya itu memang metode yang ampuh Kawan..! :D