Kelas 3 SMA: Ujian itu...

04 September 2009
Di salah satu sesi pelajaran Sejarah. Ada sebuah ujian tulis, 5 soal dan ditinggalkan gurunya...
Beberapa teman adalah yang membuka buku...
Saya tidak..
Karena memang seharsunya tidak...
Nilai saya paling jelk... 40, dalam rasio 10-100
"Mau jadi apa kamu sejujur itu?" tanya Pak Guru...
Berpikir sejenak... otak jenaka saya mengalahkan otak serius saya...
"Mau jadi Menteri Keuangan Pak..!" Hahahah.. aku tertawa sendiri... jadi malu...redface


Sedikit kembali ke masa ketika saya bakal menghadapi EBTANAS SD dulu.
Anda sudah tentu baca (klo belum bacalah disini...!! mrgreen) kalo setiap bakal ada ujian sumatif dan kenaikan kelas, Ibu saya selalu mencekoki kami anak-anaknya dengan telor yang dicampur dengan madu. Biar otak kami encer kata si Emak. Dan betul ajah berhasil, saking encernya otak saya, saya kira telor-bercampur-madu itu bakal mengalir ke otak saya, menembus semua lubang dari mulut sampai kesana, ke otak saya, biar otaknya ikut encer.... lol


Yah, setidaknya kami semua (5 bersaudara, ayah saya perkasa juga ya... rolleyes), berhasil melewati zaman SD (zaman SeoulDeolitikum, zaman sesudah Megalonman berubah menjadi Megalithikum).

Dan jika ujian yang bakal kami hadapi adalah level EBTANAS, maka sedikit lebih berbobot dari hanya telor-ayam-bercampur-madu. Biasanya EBTANAS itu dimulai hari senen (atau senin). Dan Minggu sore sebelumnya, ibu saya akan mengundang nenek (atau Pendeta, atau kedua-duanya) saya untuk makan bersama. Iya, ibu saya akan mengadakan "partangiangan", acara berdoa buat perjuangan kami yang bakal EBTANAS besoknya. Ibu saya akan memotong seekor ayam kampung dan memasak ikan mas (Mangarsik kata orang Batak). Nah, yang bakal EBTANAS berhak memilih bagian mana dari daging ayam itu buatnya, atau ikan mas mana yang bakal di makannya. Biasanya sih sudah disiapakan satu Ikan mas yang agak gedhe.

Kakak saya yang pertama waktu EBTANAS SD itu milih dadanya ayam, (saat itu saya dapat pahanya), dan kakak saya yang kedua milih pahanya ayam (saat itu saya dapat paha satunya.. naruto), dan di jaman saya EBTANAS saya pilih 2 paha ayamnya, ditambah ikan Mas beberapa potong. Nikmat.. ini seolah-olah jaman saya menjadi raja. Bisa pilih mana saja. Sambil menikmati ayamnya, dalam hati saya protes, kenapa tidak tiap hari saja EBTANAS. lol. Inti dari EBTANAS adalah bakal makan ayam sepuasnya... simple...!!. Dan entah karena kekuatan giji ayam dan ikan Mas (ikan mbaknya mana?), saya lulus dari SD.


Di Surabaya...
Dan berhubung Surabaya sedikit berhasil mengajarkan saya tentang kedewasaan, saat itu saya sadar, EBTANAS, UNAS, UAN itu bukan tentang ayam dan ikan Mas. Tapi tentang perjuangan selama sekolah itu. Dan karena saya sadar inti dari acara makan-makan itu adalah DOA yang dipanjatkan untuk keberhasilan kami, maka sayapun berangkat UNAS (SMP) dan UAN (SMA) diiringi dengan doa ibu saya dari kampung, doa Amangtua (Pak Dhe) Inangtua (Bu Dhe), sodara, kerabat, dan Pendeta dan lain-lain...


Dan...
Saya lulus.......
Dan penghargaan dan terimakasih yang besar saya ucapkan untuk semua pihak yang berdoa buat saya ...cry
Terharuuuu
Senangnyaaa......

Selamat tinggal seragam abu-abu..
Dan...
Selamat datang SPMB...
Secepat itu?
Iyalah...

Dan here i am...
Saat akan mengembalikan formulir pendaftaran ke ITS Surabaya, si Ibu itu menanyakan...
"Mau jadi apa kamu nanti kok dua-duanya milih jurusan matematika..?" Waktu itu saya pilih Matematika-MIPA nya ITS Surabaya sama UNAIR.
"Mau jadi dosen seperti Ibu...?" jawab saya sekenanya, entah ibu itu Dosen apa bukan...
Si Ibu tersenyum saja...

SPMB pun berlalu...
Menunggu pengumuman mode ON...
Saat itu saya ini ganet.. Gak kenal internet... redface
Nomor SPMB saya dikasih ke sepupu saya...
Dia yang melihat...

Dan hari itu...
Lupa entah hari itu hari kamis..
Bu Dhe saya baru saja pulang dari Kebaktian Wanita..
Sekitar pukul setengah tujuhan lah...

"Ron...!" panggil Bu Dhe saya, kamar saya di atas...
"Iya Inangtua.....!" seraya saya keluar kamar, turun ke bawah...
"Gimana.. dah liat pengumuman (SPMB) nya belum...?" tanya Inangtua...
"Belum..!" jawab saya singkat... saya udah dekat dengan Inangtua...
"Puji Tuhan, kamu lulus di Matematika ITS, Amang...!" seraya Inangtua memeluk saya...


Malamnya aku merenungi semua hal-hal yang sudah saya alami...

Si anak dekil, udik dari kampung...
Merantau ke Surabaya...
SMP lulus dengan baik...
SMA lewat dengan penuh perjuangan...
Kaki patah... (Oh iya, bulan Agustus kelas 3 SMA itu saya melewati operasi pelepasan platina di kaki saya)
Sembuh kembali...
Punya keluarga yang penuh dukungan, doa, support dan motivasi..
Beruntungnya aku...
Aku tak tau apa yang sedang kurasakan waktu itu...
Senang? Tentu...
Bangga?.. Pasti...
Terharu?.. Iya donk...

Aku bertanya..
Siapakah aku ini?
Hingga beroleh angerah sebesar ini?

(kembali aku teringat masa kecil, keluarga miskin, tubuh bercampur lumpur, mencuri telor dan memakannya, memelihara ayam, mengangkuti tanah liat ke kebun kopi, mengangkat taik kerbau ke ladang, merambah semak-semak dan tanaman perdu lainnya buat pupuk kompos... dll)


Aku bersandar ke tembok kamarku..
Aron...
Aron*** M******S Malau...
Bakal jadi apa gerangan kamu kelak..?
Pembela kebenaran seperti yang kamu tulis di pelajran mengarang waktu SD?
Pilot seperti ketika kamu lihat ada pesawat yang lewat jauh diatas kepalamu tatkala kau sedang menanam padi di kampung dulu?
Atau Menteri Keuangan seperti yang kamu bilang kepada Guru Sejarah SMA mu?


Burung Beo berteriak "Selamat Pagi, Selamat Pagi... Horas.. Horas... Hepeng pe mago... hepeng pe mago..!"
Waktunya saya mandi sore...




*NB: Pagi, Siang, Sore, Malam, Lapar, Kenyang, dll... si Beo bakal tetap bilang "Selamat Pagi...!"


13 comments:

vie_three said...

mau jadi apa dirimu??? sungguh aq membacanya merasa terharu, dari kampung merantau kesini.... semoga dirimu bakal dianugerahi hal2 yang tidak kau duga.... semoga dirimu bisa menjadi seorang yang bisa dibanggakan oleh keluarga disana.... Amien.

Berry Devanda said...

selamat pagi bro...
emang kenapa kakinya bisa patah bro?

Violet said...

beneran cuma ngambil pahanya doang? Yakin loeee? wkwkwkwk ga percaya aku. udah jangan sok jaim gitu. Pasti nambahkan? nambah?
Ahahaha.... pasti ga nyangka yah klo diterima. Huft, matematika tuh mang susyahhh. Salut dah, dirimu bisa lulus matematika ITS. Kampus yg oke.
Kya nya itu pengaruh telor ayam yang pernah kamu curi itu. ahahaha

Violet said...

kok poto ku ga muncul sih?

Bandit Pangaratto said...

Vie_three: iya AKwan.. saya senang dan bersyukur sekali atas apa yg saya dapat, apa yg tak pernah terpikirkan oleh saya, malah lebih dari itu saya dapat... :D

Berry Devanda: Selamat pagi juga Kawan..kaki saya pernah patah, udah saya ceritain di postingan kelas 1 SMA.. heeheh

Ito Violet: hahahaha.... Kampus yang Ok ya,, iya bener... tapi mungkin km bakal mendapatkan kejutan lain di postingan berikutnya.... hahahahah... masalah foto atau avatarnya, saya juga bingung, tapi kayaknya yg punya account yahoo trus daftarin blognya ke avatar mybloglog.... fotoku juga masihbelum ada... hehehehe

gdenarayana said...

siang bang.. berkunjung ke maumere doloe nie ;)

♥ Neng Aia ♥ said...

jangan terlalu meng-under-estimate- diri sendiri.. terkadang kita ga tahu kelebihan dan kekurangan kita...

ceritanya bagus! inspiratif :)

sanur said...

sama saya juga dikasih doping..gula merah..katanya biar konsentrasi.....saya cuma bilang, "ko gulamerah kaya mau bikin rujak aja"....hihi

Bandit Pangaratto said...

Nih udah kutambahkan JS-kit ke koment blogku...

heheheh..
Silahkan di tambahkan avatarnya ya..

:D

Bandit Pangaratto said...

Sip...
heheheh

Selamat menikmati kunjungannya...
DItunggu kunjungan berikutnya

Bandit Pangaratto said...

Terimakasih kawan...
Kata-katamu sungguh menyupport... hehehehe

kodok said...

hepeng do mengatur negara... hahahaha...

Bandit Pangaratto said...

Hahahahahaha....
Andigan pe gatti i?