Surabaya --- Medan...!

16 January 2010
Dan, berlanjut juga perjalanan dari Surabaya menuju Medan...
Setelah berdoa, dan berpamitan sama keluarga yang tinggal, sayapun berangkat ke bandara Juanda diantarkan oleh Amanguda saya. Jam 5 pagi...


Mobil melaju kencang, jalanan belum seberapa sepi...
Dan sampailah di bandara Juanda...
Masih belum waktunya check in...
Jadilah saya melayangkan pandangan ke sekeliling.... (apaan sih...!)


Check-in...
Masuk ruang tunggu dan tak berapa lama masuk ke pesawat..

Foto? Gak ada...
Naik pesawat apa? citilink Surabaya-Jakarta...

Sama-sekali gak ada foto jes...


Dan sampai di Jakarta,
Menunggu agak lama, sekitar 5 jam untuk penerbangan Batavia tujuan Polonia-Medan...
Seperti biasa saya menghabiskan waktu mengamati orang-orang...
Sesekali mengarahkan kamera untuk membidik orang-orang "miskin" berseliweran... Pake baju kainnya dikittt sekali...!
Tapi ya gak ada foto yang layak pajang... heheheh


Dan waktunya tiba...
Check in, bagasi, boarding pass....

Masuk ruang tunggu...
Ngobrol dengan ibu-ibu yang masih muda dengan satu anak di dekatnya...!
Ngobrol kami seputar kerjaan, seputar antusiasmenya terhadap dunia marketing, rasa-rasanya saya masih ingat dia mau ke Manado untuk membuat sebuah cabang pemasaran produknya. Entah apa produknya waktu itu...

Anaknya yang nakal berseliweran kesana-kemari sesekali menjadi bahan obrolan kami. yang bikin aneh, kamera saya diotak-atik. Ini apa, ini apa? Klo begini gimana.. klo kek gtu gimana..? Oooo... jadi gini ya... Trus... tapi... Ihhh bagusss... seperti itulah...

Dan sesekali mengobrolkan orang-orang kaya... hahahah

Dan panggilan bagi kami para penumpang (yang terhormat) pun datang...
Saya permisi sama ibu itu, permisi sama si adek itu. "Jadi fotografer nanti ya...!" usapku pada kepalanya, "Hihihihihi...!" jawabnya sambil melambai...!

Dan saya, memasuki halaman "parkir" pesawat sembari menyiapkan kamera....! Dan memoto...






Dan di dalm pesawat saya masih sempet motoin pramugarinya, tapi berhubung tangan saya jadi gemetar jadi hasilnya belum layak pajang... hahahaha...

Penerbangan dari Jakarta-Medan saya habiskan untuk mebaca buku, mengobrol dengan si adek kecil yang malu-malu mau di foto. Malu-malau mau dalam artian banyak malunya daripada maunya...! Heheheh....
Dia kemudian tertidur dan saya kembali membolak-balik halaman buku yang saya bawa.


Ada kejadian yang sedikit menarik...
Tentang kenyamanan yang menurut saya berlebihan di dalam pesawat. Entah anda pernah menemui penumpang seperti ini, tapi saya baru kali itu saja menemui penumpang pesawat yang begini ceritanya: Jadi dia itu penumpang sengaja beli 2 tiket dan chehk-in 2 tiket, supaya dia punya dua tempat duduk alias, dia tenang tanpa ada gangguanpenumpang dari sampingnya.

Kenapa saya sampai tau kejadiannya seperti itu...
Dia masuk pesawat, mencari nomor seat dan mencocokkannya dengan nomor seat yang tertera di tiketnya.
Memanggil pramugari
"Iya Pak, ada yang bisa di bantu?" dengan senyum khas pramugari. Manis.
"Lho kan seharusnya di sebelah saya kosong, Mbak..? Ini kan saya nomor seatnya ini bla bla bla...!"
Si pramugari kemudian memeriksa nomor seat itu, meminta nomor seat yang menduduki seat yang dimaksud dan meberi keterangan...
"Begini Pak, Bapak yang ini memang seharusnya duduknya tidak disini, tapi karena beliau merasa tidak yakin duduk di seat ini,..." menunjuk ke seat di depannya.." karena pas di seat dekat pintu keluar darurat, maka kami sarankan untuk pindah seat kesini...!"

Wajah putih pria itu tetep menunjukkan kemutungannya, sumpeh ya, klo saya disenyumin pramugari kayak begitu, ahaiii....! "Nomor hapenya berapa Mbak..!"

Merasa "menjadi sumber masalah", penumpang yang tak seharusnya duduk disitu itupun langsung beranjak pindah ke seat dekat pintu darurat itu. Aku hanya mengamati...! Dan sejauh pengamatan saya, itu seperti ekspresi, "Duduk di seat dekat pintu darurat pun jadi, daripada duduk bersebelahan dengan penumpang "kaya", sombong, menyebalkan dan tak punya rasa kepedulian sama sekalai seperti anda..!"

Dan kemudian, setelah disarankan pramugarinya, penumpang yang pindah tempat duduk itupun pindah seat ke seat yang masih kosong, agak ke belakang.

Masalah kelar, pramugarinya berlalu dan akan melewati seat saya. Saya memandanginya, melemparkan senyum, dan you know kawan-kawan, dibalasnya senyumku...! Hahahahahahaah....! (GR banget sih saya...!)


Akh sudahlah, orang memang berhak membeli kenyaman dengan duitnya, melakukan apa saja dengan duitnya.... dengan konsekuensi cepat-atau-lambat pasti ada...!"

Sayapun melanjutkan membaca buku "Membaca Pikiran Orang seperti Membaca Buku"

Have a nice flight....!


16 comments:

Elsa said...

asyik ya perjalanannya! seru...
akan makin seru kalo ikut aku jalan jalan ke Sevilla, SPanyol. nonton bola??? mau??

aku tunggu di blogku yaaa

Lisha Boneth said...

cuh!
klo tidak ada potonya, mana saya bisa percaya klo si mbak pramugari membalas senyumanmu???

hahahaha

Pandu said...

tempat parkir pesawatnya luas ih. ga kaya tempat parkir di puskesmas..
hihihi

morishige said...

males aja liat orang-orang kayak gitu, bang...
mereka nganggep dengan duit bisa melakukan apa aja. gile dah!

merry go round said...

Aiiihhh....ada ya orang kaya gitu. ckckckck....

anyin said...

KAN demi kenyamanan pelanggan juga makanya pramugarinya senyum.. mas aron GR amat yak? huahahaha

Pitshu said...

semenjak ngikutin promo na AA, g sih udah jarang naik pesawat merk lain hahaha. dan seperti biasa AA itu selalu kosong, dan klo dah begitu banyak deh orang yang pindah sana sini, hihihi.. g jg pernah sekali begitu, karens si aynk terpisah dari g, kebetulan sebelah g kosong g suruh pindah deh, soalnya orang di sebelah g juga ternyata pindah ke tempat temen na ^^

Seiri Hanako said...

duuuh jadi pengen traveling lagi niy....

nich said...

hahaha, jadi ingat masa-masa kuliah.. ber-3 dengan teman sengaja beli karcis 4 kursi minibus supaya legaan..

tapi kondisinya lain, kalau pesawat kan gak bakalan ngambil penumpang di udara, nah kalau mini bus ini.. dari loket kita bisa senang kalau ada bangku kosong, tapi sampai Tj. Morawa pasti supirnya menuh"in kursi kosong =))

genial said...

huahahah napa gemeteran kang waktu potoin pramugari?!?!?!? huehehehehe... ati ati basah kang :p

laurentina said...

Ron, kan udah disenyumin pramugari, jadi nggak minta nomer HP-nya? ;-)

Bandit Pangaratto™ said...

Elsa: Gratis? heheheheh

Ito Lisha: kan waktu itu saya jadi terpana... akwkawkakwk


Pandu: iya puskesmas ama pesawat beda sih... heheh

morishige: tapi karena begitu pramugarinya jadi senyum sama saya... yaikss... hahahah

merry: ada..

anyin: GR dikit gak apa-apalah... hahahaha


Pitshu: itu kan kalo sepi melompong... kmaren tuh hampir semua terisi..

seiri: hope you soon... hehehe

nich: iya dah ngalami juga.... naik karya agung, sampri atau sanggulmas... hueee...

genial: iya bro, entah kenapalah begitu... hahaha, kayaknya langsung ada sekrup" yg longgar...

laurentina: iya saya tersadar dari ke-terpaku-an setelah pramugarinya beranjak... akwkakwkawka

dj martha said...

penuh perjuangan juga ya bro mudik setelah 9 tahun...

hhmmm tapi pasti puassss.... duitnya abis dong bro langsung dibagi-bagi untuk sodara-sodara... secara batak gitu loh.. apalagi sama tulang wahhh gak boleh pelit trus dari tanah perantauan yang terbilang sukses gitu loh...

hati baru, suasana baru, tahun baru blog nya juga baru nie theme nya... okelah kalo begetoh...

Bandit Pangaratto™ said...

ito: sip... it's mean kebangkrutan yg membahagiakan... hahahahah

rynafrensiska said...

ron kalo aku sih gk bakal minta nomor hape tp bakal bilang "minta hp nya donk"
hahahahahaha...
sirik aja kau sama orang kebanyakan duit..hahahha

Bandit Pangaratto™ said...

dek Ryna: awkakwkakwa.. kau mah, klo dah beginian ahlinya... saya melihatnya gak sirik kok, tapi nyipit dan melotot dikit... hahahahah