Bona Pasogit - Pulogodang...!

28 January 2010
Kamu tak akan tahu tujuanmu kemana, jika kamu tidak tahu asal-usulmu...!
-pernah mendengar William Smith mengatakannya di filmnya yang berjudul HITCH



Kawan, bagi kami orang batak, asal-usul itu dinamakan Bona Pasogit. Dan Bona Pasogit saya itu adalah Pulogodang. Iya saya berasal dari sana...!. Masyarakat disini umumnya bekerja sebagai petani, panen 3 kali setahun. Padinya menghasilkan beras putih, beda dengan dikampungs aya, beras merah...! Suasananya sendiri lebih hangat dibandingkan di Matiti. Di Matiti hawa dinginnya lebih menusuk. "Jadi jika jadi istri saya nanti, kuatkan imanmu, kuatkan tubuhmu, perbanyak baju-baju tebal.. nah lo???"

Dan sebagai orang Batak saya harus tahu Bona Pasogit saya. Meskipun dulu sebelum saya sekolah saya tinggal disana, tapi waktu pulkam kemaren kami sekeluarga menyempatkan diri mengunjungi Bona Pasogit. Sekalian jiarah ke makam Oppung saya dari ayah.

Dulu, jalan ke Pulogodang itu bakal ditempuh seperti ini: Matiti-Simpang Tiga Pakkat Pulogodang naik mobil satu jam. Dan dari Simpang Tiga itu jalan kaki menuju ke Pulogodang sekitar 7 sampe 8 km. Jalan masih dikeraskan dengan batu-batu sungai. Dulu ibu saya turut bergotong royong mengeraskan jalan ini, bersama para ABRI Masuk Desa. Waktu itu umur saya baru beberapa bulan. Jadi ibu saya gotong royong sambil menggendong saya. Beberapa ABRI Masuk Desa dikala istirahat sering menggoda-goda saya, "Aduh aduhhh... kulitnya merahh sekaliii ya...!" Iya waktu baru lahir kulit saya sangattt merah...! :D

Tapi itu dulu, sekarang akses kesana sudah mulai lancar, bahkan sudah ada angkutan umum setiap pagi dari Pulogodang ke Doloksanggul, hingga ke Medan. hanya saja, jalannya seram, Bukit di kiri, jurang yang dalam di kanan, bahkan jurang di kanan, jurang dikiri, jembatan di tengah-tengah...!















Kami menginap semalam di sana. Di rumah namboru. Mengunjungi rumah keluarga yang lain juga.

Pulangnya, kami kesiangan setelah jiarah ke makam Oppung kami. Alhasil, ibu, ayah, kakak, adek, saya dan ponakan saya dengan senang hati berjalan kaki menempuh jalanan 7 - 8 km itu. Tanpa berhenti.

Status fesbok saya waktu itu:
"Berjalan kaki 7 km. betapa sebuah hal yang sangat bagus mengenang masa kecil saya...!"

Ketika melewati rumah salah satu keluarga, kami meminta tebu yang tumbuh di pekarangan mereka. Iya, enak kali bah makan tebu siang-siang kehausan gini.

Melewati rumah keluarga yang lainnya, malah di suruh mampir, tapi kami sebentar saja, langsung melanjutkan perjalanan. Kami dioleh-olehi satu batang Lemang Bambu. Enak. Senan.g Saking senangnya atau karena capeknya, tas ransel dan tas berisi kamera saya ketinggalan. Tepatnya hampir ketinggalan. Hehehehe


Dan setelah menempuh perjalanan 7 km itu, kami naik mobil ke Matiti. Malamnya kesehatan saya drop. Dan update status...
"Berjalan kaki 7 km. Berhasil mengalahkan keperkasaan masa muda saya...!"


Besoknya adek saya yang drop. Saya masih tetep juga. Malam hari dokter datang ke rumah mengobati adek saya. Dan dengan cerianya saya bilang saya sudah sehat...! Hahaahahah... entah kenapa sebisa mungkin saya jangan sampai banyak mengkonsumsi obat. Apalagi waktu itu saya melihat adek saya disuntik bokongnya. Bahhh...!

Cerita-cerita sama dokter.
"Iya, inilah anak saya yang pertama laki-laki.. ini yang nomor dua..!" sambil menunjuk adek saya yang tepar di kasur.
"Jadi dimana selama ini...?!" tanya bu deokter itu. Saya sendiri memanggil Oppung sama Dokter itu, meskipun masih muda. Heheheheh
Kemudian diceritain sama ibu saya...
"Sudah punya pacar belum? Mau saya carikan teman saya yang Bidan..?" katanya..
Sontaklah saya kaget dan terbahak-bahak...! Hahahahah. Dan akhirnya sembuh beneran. Heheheheh. Besoknya sudah bisa menggantikan ayh lagi membelah kayu-kayu pake kampak atau Axe kata orang Inggeris...!





25 comments:

SeNjA said...

pertamaxxx,...yeSS

SeNjA said...

bagaimana kabarmu sekarang dan adik sobat?

sobatku ini pandai bercerita dan mengemasnya dalam tulisan yg apik ditambah foto2 yg menyejukkan mata ^^

selamat pagi....

Bandit Pangaratto™ said...

Seja: hahahahah.... selamat dah pertamaxnya...! kabar saya dhasyat-dahsyat saja Kawan... selamat pagi juga ya, semoga kabarmu disana baik-baik saja...! Seidnah Senja... :D

Linda Leenk said...

view nya keren :(
kerjaan mu mmg jalan2 terus ya?

laurentina said...

Jadi bagaimana kemudian, Ron? Kau dikenalkan ke bidan itu, tidak? :-D

Bandit Pangaratto™ said...

Linda: hehehehe....

Vicky: tentu tentu,,, tentu tidak...! hahahaha

Gogo Caroselle said...

hihi untung kamu bandit jadi cepat sembuh ya, enak yah makan lemang, apalagi pake srikayaaaaaa!

Osi said...

Asyik seprtinya bersahabat denganmu jika di dunia nyata, pandai bercerita kata @Senja...setuju bangeeettt...

Di dunia maya dah oke ceritanya apa lagi di dunia nyata

maya sitorus said...

pulogodang atau pulogadung...??
hehehe

itooooooooooooooo..foto2nya bikin aku kangen ama kampung halaman bapakku,,,

bilang ajah ito, kenalin aku ama dokter kayak opung, gitu dongg....

Bandit Pangaratto™ said...

Gogo: I'm a bandit, I'm a bandit... *pamer otot sambil mendengus... :D


Osi: hahahah.... ya ya makasih, bakal asyik tuh... hehehe, sayang kita di dua pulau berbeda yg terpisah jauh... :D


Iti Maya: Pulogodanggg... inget yee.. ini buken jakartee... heheheheh

si Rusa Bawean said...

gilaaa

kampunya keren banget bosss
kapan2 mau donkk diajak mampir
:)

KucingTengil said...

wah pemandangannya bagus banget. hijau menghampar, sejuk bgt ngeliatnya. cocok banget buat hunting foto tuh hehehehe

Vamps said...

aku juga pernah hiking sejauh 10 km. waduuuuuuuuuh.... tepaaaaaaaaaaaar banget. slama 3 hari kakinya pegal2 sampe susah digerakkan hahahaha maklumlah, itu jalan kaki terjauh seumur hidup hahahahaah

dhodie said...

Lah ditawarin bidan koq malah tersedak sih, bro? (doh)... Hajar ajaa *disetrum Bandit*

Hesty Wulandari said...

dipilih..dipilih..ha ha
akhirnya aku tidak teriris lagi hari ini..

Bandit Pangaratto™ said...

Rusa: boleh.. persiapkan kakimu Kawan... :D


Kucing: heheheh... iya, banyak moment yg bagus disana..


Vamps: heeheheheh... itu kan sesuatu yg diniati... lha kami, sesuatu yg hampir terpaksa,... hahahahah


Dhodie: hehehehehehe....


Hesty: hahahaha.. nice to hear that..!

BrenciA KerenS said...

aku mau diajak ke kampungnya yang indah itu bang..


salam buata deknya.. semoga bis disuntik bokongnya ga bengkak... hihihihi

Nesa Atika said...

kereeeennnn!!
^^

Violet said...

wkwkwkwk...
dang didokon ho tu opung dokter i nga adong pariban mi. hihihi..

cantik banget gambar gereja yang ada gunungnya itu. kelihatan sejuk.

bluethunderheart said...

om selalu bikin bleu senang dengan warna cerah sebuah postnya aom
salam hangat dari blue

blue yang buat atau om yang buat tentang AYAHNYa

Bandit Pangaratto™ said...

Brencia: mwahahahaha... iya saya sampein salamnya..!


Violet: Nunga hu dokhon.. heheheheh

Blue: Om Blue saja yg buat... kan saya juga baru posting ttg Ayah..! :D

Pitshu said...

yah jalan ber km - km dengan pemandangan dan udara yang segar, sih enggak masalah.. lah di jakarta jalan 200m aja, 2 hari besok na sakit tenggorokan hahaha :) debu dan polusi boo! jalan kudu pake masker hahaha
hmmm.. pengen yah tinggal di kampung, emang sih ga ada mall ga ada bioskop, cuma sehat..
dulu di kantor lama ada temen orang batak 2 orang, cuma yang satu batak udah lama gede di jakarta, yang satu emang baru 2 tahun di jakarta, jadi kalo berdua udah ngomong bahasa batak enggak nyambung, soalnya satu batak karo satu lagi ga tau batak mana, katanya bahasanya lain yah?! g cuma cekakak cekikik liat dia orang ribut2 berdua, ngemeng engga k nyambung ^^

Bandit Pangaratto™ said...

Pitshu: hahahahaha.... iya, beda etnis bataknya beda juga bahasanya.. heheheh saya yang batak toba. Tinggal di daerah yang pemukimannya masih segar memang sebuah impian yg bagus Pit... saya juga berencana seperti itu... hehehehe

dita.gigi said...

pemandangannya indah banget yaaa... eh itu berarti dirimu napak tilas yaaa... sepertinya asik sekaliii

Bandit Pangaratto™ said...

dita: no doubt itu asyik sekali... hehehe