di Surabaya dan di Malang...!

15 January 2010
...dan penerbangan dari Bali ke Surabaya pun tiba, cek in lagi.
Melihat nomor tempat duduk dan berharap itu di pinggir dekat kaca lagi...
Memasuki ruang tunggu, mencari objek untuk di foto.... dan entah kenapa waktu itu saya memutuskan untuk menenangkan pikiran saja...

Mengsemeses seseorang saya sudah masuk ruang tunggu...

Dan masuk pesawat, dan betapa senangnya hatiku saat tahu ternyata seat saya ada di pinggir dekat kaca pesawat. Berjalan menyusuri jalan menuju seat saya, dan, ternyata oh ternyata.. sungguh ternyata, seorang bapak-bapak yang sudah berumur sudah duduk di seat saya, dan sepertinya beliau sangat menikmati pemandangan di lewat kaca pesawat itu. Saya melihatnya memberikan expresi bertanya, "bukankah seharusnya itu tempat saya pak..?" yang di balas dengan expresi, "hehehe, saya sangat menikmati pemandangan disini, relakanlah...!". Dan tentunya diam saya sudah cukup menjawab permintaan tulus itu...

It's mean there is no foto saat penerbangan dari Bali-Surabaya. Lama berpikir mau memoto apa....
Moto pilot? Kan ruangannya beda Kawan...
Moto Pramugari, takut nanti mereka naksir saya... Hoaaaksssss...!
Moto penumpang.. bah kebanyakan yang bisa diambil dengan memperkirakan sudut pemotretan (halah) adalah bapak-bapak... (emang knapa???)


Dan dengan sedikit terbantunya saya oleh buku yang saya beli di Waingapu dalam hal mengusir kebosanan (susunan kalimatnya macam mana pula ini...), tibalah kami di Surabaya... Just feel like i'm in a new world.. new atmosphere... Setiap samapai di pintu keluar pesawat, saya selalu berusaha berdiri beberapa detik dan menghirup nafas panjang... Rasa Baru...!

Di Surabaya....
Waktu saya di Surabaya cuman sedikit tapi keperluan saya banyak: menemui keluarga dan berpamitan untuk pulang kampung (kebetulan family yang teman sekampung banyak di Surabaya), menemui Pak Pendeta dan berpamitan sekaligus minta di doakan, dan juga mengurus perpanjangan KTP. Semuanya terlaksana dengan baik dan tepat pada waktunya. Puji Tuhan...!

Di Malang...
Saya ke Malang karena ingin bertemu Pak Pendeta tatkala saya masih kuliah di Malang, doa beliau banyak buat saya. Saya bisa menjadi seperti saat ini itu semua berkat Doa banyak orang...! Saya menyadarinya sebagai anak seorang petani miskin dari Matiti, Doloksanggul... Betul-betul menyadarinya...!


di ruang tunggu stasiun Gubeng, Surabaya

Dan saya naik kereta apai ekonomi penataran. Sore hari. Kereta api ekonomi memang selalu menjadi pilihan saya, perjalanan sekitar 2,5 jam bakal habis saya manfaatlan untuk mengamati manusia, menelisiknya dan berpikir-pikir tentang manusia itu...! Kalo beruntung ngobrol dengan para petani sayur, cabe, tomat dll... Ngobrol masalah hidup, perjuangannya dan mengambil hal-hal baik yang bisa di ambil... Beda kalo naik kereta api bisnis atau eksekutif, kenyamanan sungguh nikmat. Saya juga pernah naik itu sekali. Masuk kereta api, duduk manis di nomor tempat duduknya, pasang headset dan dengerkan musik... tutup mata, bangun setelahsamapi di stasiun berikutnya. Itu kenikmatan mereka, kenikmatan buat saya beda..!

Sedikit pengalaman naik kereta api (ekonomi), saya pernah bertemu dengan nenek-nenek yang dulunya bekerja di bidang yang saya geluti sekarang. Dia bercerita tentang perjalanan hidupnya yang mutar-mutar di Jawa Timur. Situbondo, Mojokerto, Malang, Surabaya dll...! Dan diakhir pertemuan kami itu, beliau memberikan saya nasehat,
"teruskanlah nak, saya tahu kamu memburu nasehat dari saya, yang bisa saya bilang, pahami dulu yang benar, percayai kebenaran itu dan berjuanglah di kebenaran itu...!"

Belum lagi saya pernah bertemu dengan bapak-bapak saat tempat duduk kami bersebelahan, dia dari Jakarta ke Jogjakarta, saya dari Jakarta ke Surabaya... Waktu itu saya masih harus melewati satu gerbang lagi untuk mulai terjun di bidang yang saya geluti sekarang...!

Setelah kenalan, bertanya macam-macam, dan nasehat yang dia berikan adalah...

"Saya kenal banyak orang sombong yang mulai terjun di bidangmu. Tapi cara bicaramu merendah sekali...!, pertahankan ya..!"


Oh, iya saya salut sama orang-orang batak, selalu mau membantu mengangkat keluarganya yang lain... salam ya sama keluarga di surabaya..!"
"Oh, iya satu lagi, semoga kita bertemu lagi ya...!" entah apa maksudnya kawan...!

Dan di perjalanan dari Jogjakarta ketika beliau turun, saya merenungkan arti dari "Semoga kita bertemu lagi ya...!

Saya hampir tak pernah duduk (di kursi) kalau naik kereta api Penataran Surabaya-Malang dan sebaliknya. Soalnya padat melulu, saya lebih tega membiarkan kaki saya pegal dengan resiko varises makin parah daripada membiarkan nenek-nenek, ibu-ibu, bapak tua atau (ehm apalagi) mbak-mbak berdiri karena gak kebagian tempat duduk. Well, it's just prinsip saya.


Suasana di dalam kereta api (ekonomi)

Nah, kemaren waktu di Malang, sempet berharap bertemi Nindya (Anyin). Tapi apa daya, saya sampai di Malang sekitar jam 7 an malam, langsung nge cek jadwal kereta api buat besok ternyata harus naik kereta api pagi karena masih harus kembali ke Surabaya mengambil KTP yang sudah jadi, dan sebelumnya mampir di Tanggulangin menemui paman saya sekaligus pamitan mau pulang kampung...!!

Niat untuk mentraktir adek saya di kosan dulu juga jadi urung...! Hehehehe

18 comments:

SeNjA said...

perjalanan yg seru,...selamat pagi sobat ^_^

SeNjA said...

pertamaxx ternyata... ^_^

kawanlama95 said...

di kereta memang banyak kisah. aku ada kisah di kereta. ya waktu itu ga beli tiket antara yogya - surabaya.
dan dikereta memang bisa kita ambil hikmah atas kejadian penumpang kereta

Violet said...

perjalanan yang panjang. Dan sepanjang perjalanan sepertinya banyak pencerahan.
tuh poto yang dibawah kenapa muka nya dihilangin?
hahaha

Bandit Pangaratto™ said...

Senja: hehe..

Kawanlama95: penumpang gelap donk? heheheh

Violet: banyak tentunya... hahahah, takut nanti saya diprotes trus dikejar"... hahaha

Pucca said...

ternyata masih banyak orang baek yah ^^
kalo aku sih ada yang nempatin kursiku di pesawat pasti kusuruh pindah haha :D
salam kenal :)

quinie said...

poto yang di stasiun itu kaya poto boysband :D

Berry Devanda said...

wah..udah kembali dari kampungnya...
welcome back bro...

Pitshu said...

pengen banget ke surabaya naik kereta, cuma sekarang kereta ama pesawat lebih murah pesawat boo! lebih cepet pulak hahaha..
inget suasana di kereta pas tengah malam, mo ketoilet ga bisa, orang2 pada bergelatakan di jalan :) heheheh~

-Gek- said...

malah aku merinding liat stasiun gubeng..
daerah masa kecilku..

hm.. rindu.

:)

Bandit Pangaratto™ said...

Pucca: salam kenal juga... heheh

Mbak Quinie: hahah, untuk g kliatan wajahna.. hahah

Berry: thankyuu brur... heheh

Pitshu: cuma sekali ajah PP jkrt-sby naik kereta api, mau ke toilet atau keperluan lain malah mendorong kita untuk mengenal teman sekursi... heheheh

-Gek-: heheeh, maaf membuatmu merindukannya... hahahaha

Omiyan said...

Teruskanlah nak saya tahu kamu memburu nasehat dari saya ......

saya suka kalimat itu, karena mengingatkan diri kita supaya tidak terjerumus kedalam suatu pemahaman yang salah lebih baik memahami secara detil dan jelas serta mencari perbandingannya agar apa yang kita yakini tidak menyesatkan

salam

minomino said...

asik ya...g ada episode belanja?? hihi

merry go round said...

Mampir sekalian following dan nglink :)

nice blog, nice info, nice photos :D

Sari said...

Kok mukanya dikasih kotak putih? Kira2 siapa yak? sampe dikasih putih2 gitu... hehehe
Jadi pengen ke Jatim lagi :D

Bandit Pangaratto™ said...

Omiyan: hehehe...

minomino: nope... hehehe

merry: makasih...

Sari: iya, itu org muda yg dgn nyaman duduk tenang dgn mengabaikan org tua di dekatnya yg berdiri, ibu-ibu di belakang juga berdirir, dan mungkin dia lg berpikir ngasih tempat duduknya buat siapa... heheheh

Lisha Boneth said...

hah??? sempet2nya ngurus KTP???
hayaaahhhh...

Bandit Pangaratto™ said...

ito Lisha: hehehe... iya, pas waktu itu KTP saya harus diperpanjang...