ke Palipi, Samosir...!

20 January 2010
Terlalu sibuk membicarakan diri saya
Eh iya, kakak saya yang dari Banjarmasin juga ikut pulang kampung, tapi dia sampai belakangan.

Dan setelah dia sampai, kami merencanakan untuk pergi ke Palipi, Samosir, untuk menjemput bere (ponakan) kami disana. Anak dari kakak saya yang nomor satu. Kami betul-betul kangen walaupun belum pernah berjumpa. Ponakan kami inilah yang sering membikin kami semakin gregetan untuk pulang kampung, gimana tidak, ngomong sepintar itu bikin gemes...

Umur masih sekitar 3 tahun lebih sedikit,
"Tulang, nanti kalo pulang beli bajuku ya..!"
"Tulang, nannti kalo pulang beli sepatuku ya.. yang merah jambu ya...!"
Dan masih banyak lagi...

Dan hari itu kamipun memutuskan untuk berangkat menuju Palipi.
Saya, kakak saya yang dari Banjarmasin dan adek saya.
Perjalanan ke Palipi itu kami akan ditempuh dengan rute:
Lumban Matondang - Doloksanggul, 15 menit.. dengan mobil angkutan
Doloksanggul - Tele, kurang lebih 1 jam... Mobil AKDP...
Tele - Pangururan, kurang lebih 1 jam juga... Mobil AKDP...
Pangururan - Palipi, Becak.. 45 menit...!

Perjalanan hingga ke simpang Tele itu berlangsung damai, saya tak mabuk..! Horeee horeee..! :P


Gapura Simpang Tele yang sedang diperbaiki..!


Dan kemudian dari Tele - Pangururan...



Jika anda memperhatikan garis garis miring yang ada di bukit itu, itulah jalan yang kami lalui dari Simpang Tele - Pangururan...! Dan air itu adalah air Danau Toba..! Sebenarnya dekat tapi karena harus mengitari bukit, jadi ya sampainya lama...! Mabuk? Masih nggak.. hahahaha

Karena yang kami tumpangi adalah mobil penumpang umum dan bukan mobil pribadi, jadi kami tak sempat singgah di Dolok Panatapan (Bukit tempat memandang Danau Toba dari atas).

Dan setelah sampai di Pangururan, kami membeli oleh-oleh buat bere (ponakan) kami. Dan lanjut ke Palipi by becak...!


Becak..! Kira-kira seperti inilah becak di sumatera utara...!


Kakak dan adek saya di dalam becak, saya di bonceng di belakang Bang Becak...!
Dan entah karena wajah saya yang gak mirip Batak ini, lebih mirip Flores mungkin, Bang Becaknya melakukan trik biasa, memahalkan ongkos,
"Akh, dia mana tahu ongkos becak disini...!" pikir dia mungkin..
Padahal kan tadi pas beli oleh-oleh sudah nanya duluan,..
"Namboru (Bi), Ongkos becak dari sini ke Palipi berapa..?"
"Ohh, biasanya dari sini ke Palipi sekitar 10ribu per penumpang..!"

"Mau kemana bang..?" ramah nian Bang Becaknya...
"Palipi, berapa..?" jawabku...
"75 ribu..!"
"25 ribu ya..!" tawar saya...
"60 sudah...!"
"Tolu pulu ribu ma..!" tawar saya lagi dalam bahasa Batak... 30ribu..
"Bah.. beta ma beta...!" karena mendengar saya berbahasa Batak, langsung diiyakan, saya tersenyum, dia tersenyum dan kami tahu itu artinya tipuan kami sama-sama tak berhasil..! Hahahaha

Dan diperjalanan kamipun mengobrol,
Maragnya apa..
Ke Palipi mau ngapain...
Dimana turun.. di kedai Oppung Lambas...
Dan katanya..
"Saya kira Lae (sebutan), tadi orang Flores, ternyata orang Batak...!" hahahaha
Dalam hati aku tersenyum "makanya Lae memahalkan ongkos ya...!" dan tertawa..!

Dan sampailah kami di kedai Oppung Labbas...
Sekedar melepas lelah, kakak dan adek saya beristirahat di kedai itu, aku berlari ke depan memoto Danau Toba.

Inilah Danau Toba dari Palipi...!



Dari kedai Oppung Lambas ke tempat kakak saya masih berjalan kaki sekitar 35 menit jalan santai, 10 menit kalo anda kuat berlalri dan mendaki, 1 menit kalo rumahnya sudah pindah di dekat kedai Oppung Lambas.. Dan apa daya, bawaan kami lumayan berat, akhirnya kamipun sampai setelah 45 menit jalan kaki.

Dan berhubung kami baru pertama kali ke situ dan kakak saya gak tau kami bakal datang ke situ, maka kami di antarkan oleh salah seorang masyarakat disitu ke rumah kakak kami. Dan ternyata beliau mengantarkan kami supaya di kasih uang rokok.. Funny...!

Kamipun bertemu dengan ponakan kami, ketiga-tiganya..
Besoknya kami berangkat dengan kakak kami, ketiga ponakan kami ke Matiti. Tentunya setelah berpamitan dengan Lae, suaminya dan mertuanya. Kakak saya bakal balik ke Palipi secepatnya, karena masih menyelesaikan pekerjaan di sawah. Menanam padi...



22 comments:

Gogo Caroselle said...

hihihi seru seru serrruu
nanti tambahin foto2 lagi yaaa :D

Si_Isna said...

viewnya keren...!!
kapan ya bisa kesana...???

Seiri Hanako said...

keren2 fotonya
kapan-kapan saya juga mau ke pulau Abang...

anyin said...

pengen naik ke becaknyaaaa ituuuuuu :'(

-'moRis- said...

wah...seru...
tp foto" ponakannya masa tulang...?

PS. Mama' boru Damanik Aka Manik :)
that's why I call u tulang, am I rigth..?

Bandit Pangaratto™ said...

Gogo: heheheh... semoga saja stok fotonya masih ada.. hahaha

Isna: mengingat viewnya, saya juga pingin sekali... tapi mengingat saya tukang mabuk.. hmmm..


Seiri: Pulau Abang apanya Tanah Abang? heheheh

Anyin: ayo ayo ayo... hahaha

Moris: Sip.. you're rite... then boru apakah kamu bere? mana link blogmu?

Quinie said...

sayah suka gambar terakhir. ngomong2 emang kameranya pake prosumer ya?! sayah kira udah dslr...

Omiyan said...

gila kebayang banget sepedaan diatas tuh bukit beeuhhhh sensasinya itu lho

-'moRis- said...

silalahi ^_^
nah lho ntuh link blogQ tulang,
i think u've been there before

Bandit Pangaratto™ said...

Mbak Quinie: heheh, iya, dari dulu masih pake prosumer... di labelnya itu juga ada, dmc fz28 itu prosumer..


Omiyan: hooo.. very challenging...

Moris: Hehehe, horas ma molo songoni... i'm sure i ever been there before... tapi saya bingung yg mana.. kasih kesini dah... heheheh

Freya said...

arooooooooooooon...kau jahaaaaaaaaaat. Aku jadi pengen ke siantar huwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.

Pen makan susu kebo, mi goyeng siantar, lontong, kue kacang huwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa..........

Tapi bagus banget yah danau toba yang kamu foto. Wuiiiih.

richo said...

rancak banar bang, kapan tu awak di ajak ke situ?

Bandit Pangaratto™ said...

Freya: maka maafkanlah saya Bu... hehehehehe

Richo: heeee? berangkat sudah kesana... hehehhe

zee said...

Ngeri kali abang becaknya itu, mo kemana dia minta ongkos segitu hahahaa...
Btw, kolom komennya setting pop up dong, gak bisa komen nih dari kantor dan dari hp. Keblokir....

merry go round said...

Cantiknya Danau Toba....belum pernah kesana.hiks....

Bandit Pangaratto™ said...

Zee; sudah di setting pop up Bu... Iya abang becaknya itu tega nian sama saya... hahahahah

Merry: hope you'll be there soon... itu cuma bagian dari Palipi, coba nikmati yangd ari Parapat... more than just a lake..!

dhodie said...

Ehm mantap tipu-tipuannya. Gw pun kalo disuruh ngomong bahasa daerah gw (sunda) akan belepotan, makanya suka kalah telak sama si penjual hahaha..

Eh gw sering banget denger kata `dolok` .. itu artinya bukit yak? *nebak blas*

Pitshu said...

huahhhh danau tobaaaa~ terakhir kesana tahun '90, dan hanya sekali sekarang enggak pernah kesana lagi, pengen kesana lagi, cuma sodara ga ada yang punya waktu dan boil untuk nganter g jalan2 kesana... bagussss huhuhu~

Bandit Pangaratto™ said...

Om Dhodie: hahahah... hehe iya DOlok itu artinya Bukit.. tebakannya mantablah... hehehe

Bandit Pangaratto™ said...

Pitshu: heheheh, semoga ada waktu yg tepat kesana ya... saya juga kemaren ak sempat ke danau Toba yg di parapat, cuma lewat doank... hehehhe

once_alifetime said...

Bohado kabarmu ito? Las rohaku mamereng pemandangan dison. Makasih postingannya, jadi berdesir mengingat masa PTT di Samosir.

Bandit Pangaratto™ said...

Once-lifetime: Bahhh... horasss.. horasss... Las rohakku mampir hamu tu son... Syukurlah klo senang pemandangannya....! -gabe dang huattusi mandok manang haa...! :D