Perantau tiba di Surabaya

24 August 2009
Dan setelah pastinya keberangkatan ke Surga Buaya, eh Surabaya, semua perlengkapan pun dipersiapkan. Barang-barang semua 10 koper, 4 karung goni, dan 15 kresek... wuihhhh...!!! Sayang yang bagian itu boong. Barang saya cuman satu tas. Berisi beberapa potong pakaian, dan 2 bungkus Mie Sakura. langue Termasuk beberapa bungkus kopi tumbuk yang sengaja dibuat oleh ibu saya untuk oleh-oleh buat keluarga di Surabaya. Tidak ketinggalan raport saya waktu SD (sumpeh, ini raport udah pernah saya corat-coret, saya isi ranking satu pada setiap caturwulannya, spontan pas mau berangkat, di tip-ex sama kakak saya)... ok. Juga STTB SD dan fotokopi yang sudah dimintakan legalisirnya ke kepala sekolah saya.. (ini penting buat kelangsungan hidup umat manusia Kawan...) wink. Sekedar informasi, STTB SD itu bukan Surat Tandanya Tampan Banget Sudah Diakui.

26 Juni 2000...........
Pukul 03.00 WIB, dini hari.... Bersiap-siaplah para pejuang perantauan... choc, (abis gak nemu kata yang tepat sih buat rombongan kami) yang terdiri dari...
  • Saya. Yah... anda taulah saya sperti apa... Lum tau? Emang mau tau? Ah janganlah.... Ah, tapi ya udahlah, berhubung anda mau tau jadi saya kasih tau... Waktu itu saya masih imut, dekil, itam (ditambah lagi di gelapnya dini hari), sedikit tampan, senyumnya manis, ..... (daripada mengganggu Puasa anda, lebih baik coret yang tidak perlu, atau loncat beberapa baris kebawah...!" lol
  • Nenek saya. Nah, bersama nenek inilah saya nanti sampai ke rumah Inangtua (BuDhe) saya di Surabaya.
  • Oppung Parikkan (Kakek Penjual Ikan). Mereka berdua (kakek dan nenek) bakal berangkat bersama kami. Tujuan utama mereka adalah ke rumah anak mereka yang merantau ke Kalimantan....
  • Abang Situmorang dan istrinya. Kalo nggak salah mereka mau ke Manado. Pokoknya Sulawesi sanalah.... neutral
  • Adeknya abang Situmorang itu. Dia mau merantau ke Menado. Ikut sama abang itu.
Jadi total rombongan kami ada 7 orang....

Teng... teng... tengg...... cool
Para pejuang perantauan (masih belum nemu nama yang tepat buat rombongan kami) itupun bersiap-siap. Melakukan ritual masing-masing. Ada yang memasang topi rumput, melumuri wajah menjadi loreng-loreng, mempersiapkan pistol, senapan, tombak, bedil, dkk....
Stop.... ini tidak sedang berangkat berperang...


Kembali kerombongan kami yang semua sudah siap, mobil pengangkut kami sudah menunggu sambil memanaskan mesinnya. Saya mengangkut tas saya menuju mobil BSS (ini mobil yang mendapat kehormatan mengangkut saya, calon orang terkenal ini, BSS itu singkatan dari Bodat Sian Sampean, yang artinya Kera Dari Desa Sampean)... Gagah bukan..!?smile

Aku berjalan menuju mobil...
Ayahku entah dimana waktu itu...
Ibuku berdiri di depan pintu rumah kami...
Memandangi saya yang beranjak pergi...
Airmataku memberontak.. sedih.
Entah kenapa...

"Gak kamu salam aku untuk terakhir kalinya...?" gumam ibuku...
Aku berbalik....
Berjalan ke arah Ibuku...
Dia memelukku...
Tak pernah seerat itu...
Beliau tak meneteskan air mata...
Namun aku tak kuasa menahan pemberontakan air mataku...
Mengalir...
Membasahi pipiku...
Terhapus oleh pelukan ibuku..

Di pelukannya...
Kudengar kalimat ini...
"Jangan menyesal ya Nak,
Ini jalan yang kamu pilih sendiri...
Ini hidupmu...

Jangan mengeluh...
Pulanglah dengan senyummu nanti...!!!'

Dan aku melepaskan pelukan ibuku...
Yang lain sudah menunggu di mobil.. (baca BSS)

Deru mobil semakin lama semakin memberikan jarak antara aku dan rumahku. Aku dan ibuku. Aku dan kedua pohon besar yang ada di kedua sisi jalan raya. Aku dan kampung halamanku....!!!

Akhirnya (akan) aku merantau...
Melanjutkan episode berikutnya kehidupanku...
Di Surabaya...


ok

Sampailah di pelabuhan Sibolga. Naik kapal Kambuna. Megah sekali kawan... Masuk ke dek kelas ekonomi.
Dan setelah mendaki gunung lewati lembah bersama para pejuang perantauan. (Ninja Hattori mode ON). Setelah mengarungi lautan kira-kira 4 hari 3 malam, sampailah saya di Tanjung Perak sekitar jam 7an kurang....

Saya
Sedikit memelototkan mata..
Menoleh sana sini...
Menyapa Surabaya dengan diam...
Dan saya, dengan keringat bercucuran (Surabaya panas booo),
Memastikan episode berikutnya kehidupan saya bakal terjadi disini...





12 comments:

tikapinkhana said...

Hi hi hi jalan terusss..belum pernah sampai surabaya :(

Linda Belle said...

wuihh....
salam lah sama mamak kau ya, udh bisa nya kau merantau...

genial said...

bukan surga buaya kang... tp sura sama baya.. sura itu hiu, baya itu buaya.. hiu sama buya berantem.. wedewww.. menang mana iia??!?!

hueheheheheh... panas iia kang...?!?!? kek nya dmn2 sama ajja tuh :p

tunjungs said...

Wah enaknya bisa jalan jalan terus ..

Hidup jalan jalan ! :D

Salam kenal yaaaaaaaaa

Bandit Pangaratto said...

Tikapinkhana: semoga suatau saat samapai kesana... heheh

Linda: heheh... nanti saya salamkan.. :D

Genial: iya bung, setelah memasuki sekolah di Sby, saya sempet baca legendanya di perpustakaan.. heheheh

Tunjungs: hehehe.. iya salam kenal balik.. :D

Violet said...

ahahaha..kya mana tuh BSS? belum pernah kulihat di kampung opungku lah. jadi marga apanya ito ini, dari kemarin tak ada di sebut-sebut.

Bandit Pangaratto said...

BSS itu mobil mirip kelas travel tapi yg kecil... heheheh..

Kampung oppungmu dimana ito?
Saya marga malau.. Aron Malau.. :D

ito boru apa?

Violet said...

ganti template yah. kok ga ada kata-kata bataknya lagi? kampung opungku di di pangaribuan, jadi aku boreg lah. tau kan boreg?

Bandit Pangaratto said...

Iya, masih ngedit-ngedit ito, nanti pasti dibuat kok.. hehehe...
Atasanku di kantor ini marga pangaribuan,..
boreg? boru apa itu ito?

Violet said...

ahahaha...masa tak tau sih boru regar. singkatannya nya itu. hehe. kenapa harus pake kata bandit sih, kenapa ga pake kya gini "aron sang perantau" gitu. kya nya lebih siip. bandit itu bukannya penjahat. hehe

Bandit Pangaratto said...

Ooo... hehehe... horas ma boti ito boru siregar... (99 persen boru regar holan nauli..) hahahahah....

bandit? dulu itu sering ngeblog di intranet, nama saya banditsangperantau, keterusan sampe sekarang, kalo aron sang perantau gtu, hmmm gmna ya... hehehehhe

nacha said...

ckckkcck...
good..good..
dah makin bagus blogmu ya dipsi!!!
aku suka postinganmu yang ini..menyentuh..dan jujur..
orang yang punya mimpi,ga akan pernah berbohong pada diri sendiri..
katakan sakit,jika sakit..
katakan senang,jika senang..
yang penting akhiri semuanya dengan senyuman..^____^