Cerita sebelum saya berangkat ke Surabaya..!!!

22 August 2009
Setelah Episode Pertama Kehidupanku...!!!, sekarang kita berlanjut ke episode ke dua perjalanan hidup saya.. (bah.. macam cerita apalah awak ini) loltapi sebelumnya saya ceritakan dulu cerita yang saya tinggalkan sebelum saya berangakt ke Surabaya...!!!

Iyah, saya mulai dengan ketika akhir-akhir (yang tak sempat berakhir) kelas 1 eS eM Pe di kampung saya. (baca postingan sebelumnya). Dan, entah gimana ceritanya, ternyata Direktur SMP saya waktu itu cukup sayang kepada saya, (berharap tak ada yang memberitahukan ini kepada beliau), dalam pidato (ato sambutan yah??), beliau bilang

"Mau sekolah dimana saja gak masalah, yang penting diri sendiri, di sekolah ini satu itu bahasa Inggrisnya One, di Doloksanggul juga One, kalo di Surabaya apa?"

Teriaknya waktu itu... Spontan kami menjawab "Waannnnnnn"...

Ada nada menyayangkan niat kepergian saya meninggalkan sekolah itu. Tatkala sebentar lagi sudah ujian Cawu III. Dan sambil menunggu kepastian berangkat, saya tetap sekolah. Ikut ujian Cawu III, namun tidak mengikuti hari terakhir. Saya sudah dipastikan bakal berangkat ke Surabaya. Kota yang beberapa kawan memplesetkannya menjadi Surga Buaya. Entahlah. question

Menjelang keberangkatan saya, banyak hal yang sedikit menghalangi....
  • Ibu saya berharap saya gak perlu ke Surabaya (secepat itu). Entahlah mengapa. Bahkan beliau menjanjikan akan membeli sebuah sepeda (bekas punya orang yang ditinggal merantau) buat saya. Ngilerrr saya waktu itu. Hmmm dengan berat hati saya iyakanlah...!!! Ibu saya sudah sepakat dengan si Penjual. Tapi takdir berkata lain, kuncinya hilang, Iya kunci sepedanya. chocSaya bingung kenapa saat itu tak ada ide untuk merusak kunci sepeda itu saja..!! question
  • Ibu saya sempat menangis. Saya jadi merasa bersalah. Berat hati, dan sempat berniat gak jadi mau pergi. Saya masih anak-anak umur 13 taun booo... Labil.
  • Teman-teman saya. Sumpah dah teman-teman saya (yang wanita) waktu itu cantik-cantik semua. Gak tega ninggalinnya. cry. Ada salah satu kawan saya (wanita) waktu itu yang bilang gini. "Bah, lao nama hape ho Aron.. tinggalhonomu mana au...?!" (Bah, pergi juga kau akhirnya Aron (sekedar informasi, nama asli saya Aron), kamu tinggalkan saya...?!" (Tentu saja dengan nada bercanda setengah mengejek... heheh). Padahal awalnya saya pikir dia serius. Tawa "menyeringainya" itu lho... mrgreen
Dan dorongan dari nenek saya kepada Ibu, akhirnya menentukan kalo saya bakal berangkat. Tiket di beli. Kapal Laut Kambuna.


Pamitan...!!

Dan... sekitar sebulan sebelum berangkat, Ibu saya membawa saya berjalan-jalan ke kampung kelahiran saya. PULOGODANG. Sekali lagi.. PULOGODANG. Bukan Pulogadung. Pamitan dengan sodara-sodara saya, pamitan dengan keluarga disana. Pamitan dengan kampung saya. Dan yang terpenting pamitan dengan "Hobby merokok (diam-diam) saya..!". Bukan pamitan biar merokoknya gak diam-diam lagi, tapi pamitan biar gak merokok lagi.

Dan saat pulang dari sana, sembari berjalan kaki menyusuri jalan kampung (baca: jalan sepanjang 50km lebih yang dilewati pejalan kaki, kuda, kerbau, dan mobil-mobil tua lainnya) menuju jalan raya (baca jalan yang dilewati oleh mobil-mobil),

Ibu saya berkata, "Ingatlah nak, ini kampung halamanmu, disinilah keluargamu... Namboru (bibi, istrinya paman) mu ada disini. Nanti saat pulang, jangan lupa membawa kain sarung buat mereka..."
"Iya mak,...!" Jawab saya singkat dan menerjemahkannya panjang lebar di hati saya....!!!question

Dan saya sendiri disurah si mama pamitan dengan keluarga-keluarga yang dekat dengan rumah saya. Tetangga.

  • Oppung (Nenek) saya yang lain: Olo amang, manat-manat ma ho amang mangaratto da. Simbur magodang ma ho... Gogo ho martangiang....!!! [Baiklah amang, hati-hatilah merantau ya, cepat besar, banyak berdoa]... Ini oppung yang pernah saya bantu membawa rumput (buat kerbau) dan ubi-ubi dari ladangnya.
  • (Suami) Oppung (Kakek) saya yang lain tadi: Ya tolema... denggan-denggan ma di sadu..!! (Oklah, baik-baiklah disana...!). Ini oppung yang pernah membuatkan penggaris buat saya, sebagai bahan ujian Kesenian waktu kelas 1 eS eM Pe... Jadi nilai 8 buat mata pelajaran Kesenian itu gak murni ya?? twisted...
  • Keluarga yang lain. Pendeta (Pak Pendeta yang kalo beliau (naik motor ato jalan kaki) dan berpapasan dengan saya, saya selalu berhenti dan memberinya hormat grak...!!) doigt

Dan saya juga tentunya pamitan dengan kisah cinta yang saya tinggalkan:

"Kisah cinta tak terungkap dengan seorang wanita yang... redface (bacalah cerita di bawah ini...)
Waktu itu saya sore hari, pulang dari sawah, berlumurkan lumpur tentunya. Saya pulang sambil memikul cangkul di pundak saya (kalo dibayangkan agaknya tampan lho....!!) , chocsendirian. Kebetulan perjalanan pulang ini saya harus melewati rumahnya dia. Iya, dia yang saya bilang senyumnya manis itu, bukan yang menyeringai tadi. Dari jauh saya sudah melihat da berdiri di pinggir jalan raya di depan rumahnya. Dan dia menoleh ke saya. (Entah karena dia sudah cinta sama saya.. Dia pasti tahu kalo itu adalah saya... cool). Dia menoleh.. Dia melihat saya.. Saya masih agak jauh, namun cukup dekat untuk mengetahui kalo sore itu dia baru bangun tidur. Dia menutupi mulutnya kayak orang yang tersipu. Saya sudah mulai dekat. Semakin dekat semakin saya bingung mau bilang apa. Semakin bingung, semakin saya berusaha menegapkan badan dan kepala saya. Pura-pura PD, pura-pura cuek, dan pura-pura Cool. question(Bayangkanlah wajah orang tampan yang memikul cangkul di pundaknya, berusia 13 taunan... cool). Dan anda tahu?? Dia berlari kerumahnya, saya lega... Menghempaskan nafas saya. Mengembalikan tubuh tegap ke pose lemah kecapean.. . pfff smile



Dan sayapun berlalu melewati rumahnya...
Selangkah melewati rumahnya.
Dua langkah.
Tiga Langkah..
Berlangkah-langkah...
Entah kenapa saya menoleh kebelakang..
Dan lihatlah kawan...
Dia, wanita yang senyumnya manis itu,
Berdiri disana,
(agak jauh) dibelakang saya,
dan disaat saya belum lama memandang dia yang berdiri disana....
Dia tertawa cekikikan sambil berlari masuk kembali kerumahnya....
*Besoknya di sekolah, saya hanya tersenyum penuh makna kepadanya...!!!


Dan itulah sekelumit cerita yang saya tinggalkan di kampung halan saya sebelum ke Surabaya. Ingatkan saya untuk menuliskan episode kedua kehidupanku di Surabaya... doigtcool

12 comments:

Yessi said...

pertamax.....
wakakakakakkakaka...

di Surabaya dimana kow kale?;)

genial said...

wah banyak bahasa yang gag saiia mengerti nii kang Aron.. heheheeh... itu pulogadung... eee.. kirain pulogadung kang..
musti ati2 nii klu udah urusan perempuan.. huehehehehhe...

Berry Devanda said...

waduh...
banyak istilah yang kagak ngarti ne...
btw semoga sukses selalu diperantauannya...
salam...

andriristiawan said...

ahahahaha
lucu critanya...
kepala sekolahnya gokil...
dimana2 "one" ya "one" -_-

cinta monyet diusia 13 tahun ya kang aron :P ahohoahohoawhohawhooaw
dengan gagahnya lalu lunglai ternyata masih diliat ama tuh cewe... ga tengsin tuh?
sekarang merantau dimana kang aron? apa masih di surabaya?

gomel said...

hoii..
hahaha..makin seru aja nih ceritanya..
gue ngikutin dari yang episode pertama lho. hahaha..
kocak yaa bahasa nyaa..seneng bacanya..

btw, emang kenapa harus merantau di usia yang begitu muda??

jangan lupa mampir n komen balik yaa.. :)
btw, gmn caranya pasang "Read More" di template ini?? temen gue ga bisa bikin itu pake template ini...thanks yaa

rani said...

waduhhh,, saiaa senang sekalii baca postingan ini.. hehehehe, lucuu.....

selamat merantauu ajaa dehh.. semogaa ingat kembali ke kampung halaman yang uda ditingglkan ;P

LaDy said...

bahhh.. salam yah sama si Oppung itu.. hahahhaha...
HORAS.... :))

Bandit Pangaratto said...

Bandit menjawab:

Yessi: (kale itu apa..?).. di surabaya saya di dekat-dekat bronggalan, dekat UNAIR, ato sekali angkot J-K dari stasiun Gubeng... :D

Genial: Emang namanya Pulogodang bro.. artinya Pulau yg Banyak.. :D, bukan PULOGADUNG jakarta, hehe... disampingnya udah saya kasih terjemahan bro... :D

Berry: heheh... thnkyuu bro.. sukses juga buatmu... :D

Andriristiawan: hahahahah.... sekarang sedang merantau di Maumere, Flores, NTT... see ya next episotlah.. :D

Gomel: thnkyu banyak dah ngikutin... senangnya... :D, jalan hidup saya memang perantauan... ikutilah, mungkin km menemukan sesuatu (ngarepsss).. :D, masalah readmore template, kirim message ke gmail saya ajah ya, soalnya di komen post saya ini gak bisa masukin kode html.. :D, blog mu udah saya follow kok, pasti saya komenin...


Rani: senang membuatmu senang.. (nah lho?), thnkyu... nanti desember will be my very first time "mudik"..!


Lady: horasss juga... iya nanti pas pulkam saya salamin... :D

Cyntia said...

wahh... kayaknya layak di jadiin komik nih kak :) kerenn. kak.. nama kenek bis di pulogadung itu sapa yah *LOL*

Bandit Pangaratto said...

Cyntia: PuloGODANG, bukan PuloGADUNg neng.... heheheh...

Violet said...

ahahahaha...aron carter yg personil Backstreet boys itu nya maksudnya? gateng nai bah, molo sangoni do. hehe...

tak bisa kubayangkan pose mu itu ito, memegang pacul sambil melirik boru-boru itu. bah...kalo aku boru-boru itu pasti udah kutawari makan lapet, kan udah capek dari ladang. hehe

Bandit Pangaratto said...

Bukan aron carter, tapi aronhot... nah lebih keren kan..? akwkakwka


Makan lapet? bah, hahahahah... tabo ma i tutu... :D