Truth or Dare 2: minomino

12 February 2010
Heyaaa....
Lama tak posting dan belum BW. Maafkan daku, masih berkutat dengan kertas-kertas di pabrik kertas kesayangan ini. Okelah, berhubung saya masih punya "utang" untuk menjawab pertanyaan nyeleneh di postingan keseratus saya itu, malam ini saya sempatkan menuliskannya. Besok pagi saya posting...!


Dan kali ini minomino, saya akan Truth saja padamu..! Sepertinya saya dipaksa untuk memilih Truth kali ini..! Hahahahaha



Well,
Ngomprolin tentang hal-hal yang memalukan dalam hidup saya, banyak sekali kawan. 435 postingan pun tak akan cukup membahasnya. Preettt..! Hahahaha. Sekarang saking banyaknya hal-hal yang memalukan dan memaksa saya tersipu-sipu-plus-muka-memerah-merona-mirip-tomat-mentah..... saya jadi bingung mau posting yang bagian mana..!



Karena saya bingung, mending saya gak posting ya..! *dapat-lemparan-sandal-jepit-merk-volcom-dari-minomino....

"Tangggkaaappp...!" *bawa kabur...!

Meski banyak hal-hal memalukan dalam hidup saya, lebih tepatnya saya bilang itu hal-hal konyol. Soalnya bagi saya hal-hal yang memalukan itu ya, membuat orangtua sakit hati, membuat wanita menangis tiga hari tiga malam, membakar rumah orang, berdemo tapi tidak tahu apa alasannya berdemo, ya ya ya, yang sejenis-sejenis itulah..! Dan, setahu saya, saya bukan type yang seperti itu...!


Dan, baiklah, beberapa hal yang paling memalukan seumur hidup itu sebenarnya tidak ada. Soalnya saya santai-santai saja atas segala yang sudah saya perbuat, santai-santai penuh tanggungjawab... Lagian kadang-kadang kejadian itu memalukan saat itu saja. Selanjutnya jadi kenangan yang lucu. Hehehehe

Misalnya:
  • Waktu eSDe dolo (iya saya pernah eSDe selama 6 tahun), saya terobsesi sekali biar jadi manusia cerdas, pintar, berhati baik, tampan dan disukai banyak wanita.. (hoaaaakksss). Saking terobsesinya, saya sampai beberapa kali mencuri telor ayam untuk saya makanin, beberapa tahun di eSDe saya dicekokin dengan ilmu yang mengatakan kalo telor ayam kampung itu mengandung banyak gizi. Ya, jadilah saya "mencuri" telor ayam itu untuk saya makan, biar cepat pintar-tampan-dan-disukai-banyak-wanita. Hoakssss lagiii...! Memalukan? Belum. Setelah ketahuan ibu saya, dan betis saya dihajar habis-habisan dan besoknya harus ketemu teman disekolah. baru Malu. Hahahaha, secara waktu saya di "adili' oleh ibu saya, beberapa tetangga yang juga teman sekolah saya ikut menguping proses pengadilan waktu itu.

Hakim Ayam Chicken Pithik (HACP): Manusia Aron, anda dituduh dan terbukti secara nyata mencuri telor ayam...! Pembelaan anda...

Manusia Aron Terdakwa Pencuri Telor (MATPT): Hakim Ayam, saya tak bersalah, saya hanya ingin jadi pintar...!

HACP: bla bla bla bla bla...
Hakim Ayam Pembela : Hahehohehahehahehehaehhea
Hakim Ayam Penuntut: Hihehiheuhehoheahehiah

Setelah proses peradilan yang sangat lama lagi rumit itu, HACP menjatuhkan vonis...

"Manusia Aron, anda didakwa melakukan perbuatan tidak menyenangkan. Mencuri telor ayam kampung. Anda dikenakan sanksi sesuai dengan Undang-undang Per-Ayam-an Pasal 551 (sol sol do). Dan dikenakan pasal berlapis karena telor ayam yang anda curi ternyata baru sehari dierami oleh induknya. Ayam yang mengerami itu sekarang sedang merana merindukan telor-telornya. Dengan ini saya, Hakim Ayam Chicken Pithik, menjatuhkan hukuman cambuk pada betis, meminta maaf pada si empunya ayam, dan pengasingan ke Maumere. Manusia Aron tak berhak mengajukan banding karena dianggap sedikitpun tidak berperikeayaman..."

Tok Tok Tok... Palu di petokkan. Mi Re Mi Re DO, lagu ke-Ayam-an didengungkan...

Mi Mi Mi.. Re Re Re.. Do Re Mi Fa.. Do Re Mi Fa...! Sol Sol Sol Do re Sol Si la Sol Fa Mi Re Do...

Sorak sorai ayam-ayam sahut menyahut merasa keadilan telah ditegakkan..!



Seperti saya bilang tadi, itu memalukan dulu. Sekarang menjadi kenangan lucu yang tak bakal saya lupakan seumur hidup. Meski tak harus saya ceritakan kepada anak-anak dan cucu-cucu saya kelak.

Oh iya, versi cerita yang lebih masuk akal bisa di baca disini: Aku dan Telor Ayam.

16 comments:

SeNjA said...

Maumere...@_@

sayang sekali sobat,padahal ingin bertemu dengan sobat blogerku ^^

SeNjA said...

hihihi,postinganmu selalu menarik ^^

maiank said...

haduh...haduuuuh...

paraaah..

sampe nangis
cape ketawa...gw..

baru tau bahasa ayam tu doremifasolasido...

huduuuh...
ketawa lagi...

bandit™perantau said...

Senja: hehehe... what a pity... :D

maiank: heheheh...

Reza Thariq said...

hahahahahahahaha......
asli dah itu memalukan banget...wakakakakakak...

webmaster informations said...

ini kunjungan pertama saya ya?
salam kenal sobat

-Gek- said...

Seharusnya nyanyiannya...

do mi ka do mi ka do es ka...

(tau ga lagu itu??)

Adoh, pencuti telor ayam aja diadilinya sampe kek gitu yak??

Gimana saya? Pembunuh ayam???

anyin said...

kalo aku sih kayaknya kelewat banyak hal malu2in selama idup jadiii... hahah :p

Yessi said...

ayam sapa tuw yang jadi korban? :P

-'moRis- said...

huahahaa...
oOo...tulang panangkoooo...
wkwkwkw..

Violet said...

jiahhhhh... ini postingan banyak unsur narsisnya.
Untung blogger baik, ga ada keyword narsis yang bisa menyebabkan blog ini di blokir.
Hahahha...

Pencuri telur ayam, dari ayam sendiri. hihihi

Reza Thariq said...

dari hotel pelita mananya bro?
aku pernah nginep disana

bandit™perantau said...

Reza; Hotel Pelita kan dekat bandara.. Ya saya dekat-dekat situlah bro.. hehehe


webmaster: salam balik...


Gek: Lagu apa itu? saya belum tahu... heheh. tapi kan ayamnya sah... hahaha

ANyin: bocorin... hahahah


Yessi: ayam nantulang yg numpang bertelor di kandang buatan saya... hahahaha


Violet: heee? dimana pulak narsisnya? hahahah

minomino said...

ahahahahahaha....maap bos baru mampir :D

widiiiih...padahal si saya nungguin laptop nih...buahahaha...

benar-benar dramatisasi kisah ayam yg menakjubkan :)

bandit™perantau said...

mino: hehehe... maafkan saya tidak membuatmu bangga kali ini kawan... hheheheheh

Template Booklet Company Profile said...

haduh...haduuuuh...

paraaah..

sampe nangis
cape ketawa...gw..