Cerita Kelahiran #2: Lahir di Halangulu...!

15 February 2010
Di kami orang batak, rumah itu memiliki dua tempat.
Yang pertama Halangulu: merupakan tempat orang-orang terhormat atau orang-orang yang dituakan duduk. Raja Adat, Hula-hula, Haha (Abang), dan yang dituakan lainnya. Kalo bagian rumah itu sendiri, kamar tidur, tempat tidur itu termasuk halangulu.

Yang kedua Talaga: ini tempat para pekerja atau dibilang parhobas, orang-orang muda, putri-putri, dan lainnya. Biasanya dalam sebuah acara mereka inilah yang menyiapkan segala sesuatunya, makanan, minuman dan kebutuhan lain untuk acara itu. Kalo dalam rumah itu sendiri dapur itu termasuk Talaga.

Saya sendiri agak bingung menjelaskannya dalam bahasa Indonesia, saya googling penjelasan untuk Halangulu dan Talaga, semua penjelasannya dalam bahasa batak. Tentu saya paham artinya, tapi susah mengungkapkannya dalam bahasa Indonesia. Mudah-mudahan penjelasan diatas cukup... Heheheh

Orang yang tempatnya di talaga tapi duduk di halangulu itu namanya sombong, dan orang yang tempatnya di halangulu tapi duduk ditalaga itu namanya tidak menghormati penghormatan yang mengadakan acara. tidak semestinyalah...!


Suatu kali, pas waktu pulkam kemarin, ibu saya, saya, kakak saya, adek-adek saya, berangkat ke pasar, maronan naik angkutan umum. Dan di dalam mobil terciptalah percakapan begini...

Ibu 1: Heran dah sama perempuan-perempuan sekarang. Kalo lagi hamil itu kok mukanya garingggg sekali. Kaya membawa beban berat sekali. (Selidik punya selidik, ternyata kalo lagi mengandung itu sakit Bo...)
Ibu 2: Iya, dulu waktu saya mengandung, sebisa mungkin gak memasang wajah merintih. tapi sekarang belum apa-apa sudah "Aduuh duh duhhh Bang, sakittt...!" Manja kali...!

Spontan semua yang ada di angkutan itu tertawa terbahak-bahak...


Sepulang dari maronan, malam-malam tatkala kami sekeluarga berkumpul, sambil menikmati kacang yang dibeli waktu maronan tadi. Kami mengobrol...!

Emak: Emak merasa aneh, kalo sekarang kamu bisa hidup mandiri, nyuci baju sendiri, menyetrikanya dan bisa mengurus diri sendiri.... bahkan sekarang dah bisa nyari duit sendiri...!
Saya: Kenapa emang Mak..?
Emak: ya, kalo mengingat kelahiranmu dulu, Emak gak nyangka kau bisa mandiri....
Saya: Lha apa hubungannya Mak.. Namanya juga orang miskin mak, kalo gak rajin-rajin mana dapat makan Mak... Hehehe
Adek: Knapa rupanya kelahira si Abang Mak..?
Emak: Abangmu ini lahir di halangulu. Lahir ditempat terhormat. Waktu emak mau melahirkan dia, pagi hari, Selasa 30 Desember 1986. Seperti biasa emak menuju dapur, biar melahirkan didapur...
Saya: Lha knapa harus ke dapur Mak?
Emak: Kan orang melahirkan kotor Nak, semua ibu-ibu pada umumnya pergi kedapur kalo mau melahirkan...
Saya: Oooo...
Adek: Lha trus gimana Mak..? Apa hubungannya dengan Abang mandiri?
Emak: Hampir sejam saya mau melahirkan di dapur, si Abangmu ini gak mau kelaur-keluar.. Sampe capek saya.. trus karena saya pikir dia gak mau keluar hari itu, dan karena saya capek saya pindah ke kamar tidur. Mau istirahat. Lha, baru sebentar rebahan dia dah mau kelaur. Dan gak sempat lagi ke dapur, lahirlah Abangmu ini di tempat tidur. Di Halangulu... lahir dengan normal, yang gak normal cuma kulitnya merah semua.. hahaha...
Adek: Lha artinya apa Mak..?
Emak: Iya, Abangmu ini terlahir untuk hidup di tempat terhormat...
Saya: *kedip-kedip masang muka pamer ke Adek saya...!
Adek: Lha saya lahirnya dimana Mak? *mencari pembelaan...
Emak: Hueheheheh, sabar ya Nak, ya, kamu lahir di talaga, Di dapur inangudamu...
Adek: melihat saya memasang muka cemberut kalah...
Saya: *kedip-kedip masang muka pamer... hahahahah
Emak: Tapi ingat Nak ya, itu bebanmu, harus kamu tanggung...
Saya: Kok malah beban...?
Emak: Kamu sudah lahir ditempat terhormat, jangan sampai melakukan perbuatan tidak terhormat...
Saya; Iya mak... Ok Mak... Kapan saya diijinkan kawin?
Emak: Dasar kau...
Emak: *memandang saya dan bilang... "kau waktu lahir dulu jelek sekali, meraahhh semua tubuhnya...!" Gak nyangka kau jadi tampan sekarang... (hoakssss) <--- it's a hoax kawan.. it's a hoax...! Percayalah pada saya.. Hahahaha Adek: Aku juga Mak, tampannya.. Lebih tinggi aku dari Abang... *si Adek protes.. hahahah Emak: Iya lebih tinggi, tapi lebih pesek idungmu... hahaha Saya: Biar mak, biar irit oksigen hahah... Emak: Hahahah.. tapi benarlah sekarang saya heran. Lha waktu kecilmu manjaaaaanya bukan main. Ditinggal sebentar di dangau (dangau itu rumah kecil tempat beristirahat di sawah), sudah nangis. Nangisnya keras lagi. Sampai sampai kau di juluki "penyanyi"... kalo gak diurus nangisnya pasti tambah keras. Tapi ada baiknya juga, kau baisanya nangis kalo gak karena haus ya karena mau beol ato pipis...! Hehehehe. Dan si emak meneruskan cerita tatkala saya sakit. Kalo saya sakit biasanya gak doyan makan karena sengaja gak doyan... dan si emak dengan sebaik mungkin mengusahakan supaya saya makan, walau barang sedikit... Emak: ya sudah, maunya makan apa..? nasi goreng kah? <---maksudnya nasinya di goreng sendiri. Dulu gak yang jualan nasi goreng di jaman saya, setahu saya... hehehe Saya: Gak nafsu... Emak: Atau di masakin mi instan dicampur sayur..?" Saya: ughhh hambar.... Emak: Atau apa maumu..? Saya: Ughhhh... gak tahu... Emak: Atau dimasakin daging ayam? Saya: Ya itu aja gak apa-apa, kupaksa-paksapun makannya... Emak: (mungkin dalam hatinya), tunggu nanti ya kalo kau dah sehat...! -geram- sepertinya sudah pernah saya ceritakan..! Dan above all, saya sangat bersyukur menjadi perantau, dengan segala tetek bengek perantauan itu, tanpa perantauan itu, bisa terbayang hidup saya sekarang, dikampung:
  • Pagi, subuh, memikul cangkul, bekal, dan berangkat ke sawah, mengerjakan sawahnya sebaik mungkin, pulang dari sana setelah gelap, mungkin punya sedikit duit, punya rumah hasil "nodong" sama orangtua, ditambah warisan kalo ada.. <---- ini kalo rajin---> mungkin menikah kalo ada wanita yang terkesan sama pria yang rajin mengurus sawahnya, atau wanita yang merasa mampu hidup bahagia hanya dengan gombalan seorang pria petani miskin namun rajin...!
  • Pagi agak siang berangkat ke sawah, bawa cangkul (kalo ingat), bawa bekal. Duduk-duduk di dangau sambil ngopi sampai siang. Siang makan bekal. Habis makan tidur sampe sore, sore menjelang gelap bangun (kalo gak kebablasan), pulang kerumah, ninggalin cangkul di sawah biar besoknya gak usah bawa lagi <---- ini kalo jadi pemalas ---> jatuh miskin, gak punya duit, gak ada wanita yang mau menikahinya, atau kalo ada mungkin wanita yang menikah karena terdesak umur.. hahahahah
  • Kalo tidak, mungkin ikut-ikutan teman ke hutan, mengusahakan kemenyan dengan baik, menjadi pedagang kemenyan kaya dan punya harta banyak... <---kayaknya gak mungkin, secara gak punya hutan kemenyan... hahahah
  • Sepanjang hari tidur, bangun-bangun makan <--- menjadi gemuk---> kolesterol tinggi, <--- mati ketiduran---> ditemukan setelah ada yang menyadari nasi di periuk tidak berkurang...! NAHAS...!

Dan perantauan itu mengajarkan saya banyak hal, termasuk yang ini:
Emak: Di keluarga semiskin apapun kamu lahir, bagaimanapun cerita kelahiranmu, jika kamu tak berjuang sebaik mungkin, hidup itu sendiri tak akan berjuang bagimu. Bagaimanapun susahnya dan baiknya kehidupanmu, jika tidak menghargai hidup itu, jangan harap hidup itu juga menghargaimu Nak... Emak bangga padamu Nak, setelah semua derita dan beban yang emak pikul, setelah semua cobaan yang membuat emak hampir mati putus asa, sekarang emak bisa tersenyum. Melihatmu saat ini, melihat kalian berlima berkumpul saat ini, bahkan melihat cucu-cucu emak yang pintar-pintar ini. emak jadi bisa tersenyum.. tersenyum bangga...!
Saya: Lha kan itu karena emak dekat dengan Tuhan... Emak setia di dalam Tuhan...
Emak: Itulah Nak, masih terbayang kamu yang dulu tergenang lumpur. Menanam padi di sawah yang sangat dalam. Sampai-sampai kita pake papan sebagai pijakan. Biar kau gak tenggelam... heheheh
Saya: Tapi seolah-olah emak yang mikul semua beban itu. Emak yang memikul derita itu, kami yang dapat pahalanya...
Emak: Itu artinya emak yang mendapatkanny juga Nak... Emak sudah bisa bangga bercerita punya anak-anak seperti kalian... Emak juga senang memikul derita itu setelah melihat kalian sekarang..! Emak sudah melihat sebagian kecil dari cerita kelahiranmu itu dulu...
Saya: Doakanlah mak.. Oh iya mak.. Siapa yang ngasih nama saya?
Emak: Sepertinya kamu harus posting itu dipostingan berikutnya nak..
Saya: Iya Mak.. Ok.. saya akan posting di postingan selanjutnya...!

#and still to be continued..! :D
#belakangan ini rasanya saya seperti bapak-bapak yang sudah punya anak yang kuliah. Padahal seingat saya, saya belum pernah bikin anak..! :P

#maaf kalo postingannya ada narsis-nasisnya..! Hahahahaha



15 comments:

Alrezamittariq said...

hahaha...asli lucu bro...

unik banget kelahiranmu kawan...seperti dalam sinteron - interon saja...hahaha

btw pertamazzxxxxzsasas

Henny Y.Wijaya said...

hahaha..mungkin efek dari ingatan aja ya..

maiank said...

wadooooooh asliiii bikin ketewaaa abess tapi lagi ga dikost mbacanya jadi harus tahan nafas...hahahahhaa biar ga disangka orang gila...

padahal yang gila yang nulis ini....^.^vpeace...

hahhaaaa tampaaaan????
wkwkwkwkwkkwwwkkkk

zee said...

Hahhahaa..... aduh lucu nya emakmu. Asyik melawak-lawak kelen bah. Hemat oksigen pula hahaha...

-'moRis- said...

h.h.h.
kluarga pelawak...:))

bandit™perantau said...

Alrez: sepertinya perlu bikin sinetron nih. judulnya banditsangperantau <--- Another hoax... hahahah


Henny: kamsudnya..?! :D


maiank: penulis gila? <--- terdengar mirip pujian... hahahahaha, bukan saya yg bilang tampan... akkwakwkakwk

zee: iya kan, klo pesek idungnya, sempit lubangnya, hemat oksigennya... hahahah

moris: hehehehe... !

Hesty Wulandari said...

untung penulisnya mengakui sendiri kalo yang dia tulis adalah hoax..kalo di tuduh orang? he he

nich said...

wakakakka..

Mantap, Lae. Kita ingat inong di rumah (masih merantau, kan?) dan terus berusaha untuk membuatnya bangga.

anyin said...

bang formspringnya disemat di blog dong biar gampang kalo mau tanya2 :p

bandit™perantau said...

Hesty: sepertinya pada gak rela kalo saya ngaku tampan ya... akwkakwakwka


Nich: iya Lae, masih merantau Kok... i'm on my way to make her proud, to make them proud..

anyin: sampun... hahaha

Seiri Hanako said...

wkwkwkwk
lucu abisss,Bang...

Elsa said...

baca postingan ini, aku jadi makin bangga jadi bangsa indonesia yang memiliki bahasa persatuan. meskipun batak punya bahasanya sendiri, jawa punya bahasanya sendiri, tapi ketika mereka bertemu,... keduanya pake bahasa indonesia.

hebat lho bahasa kita itu
banyak negara lain yang punya banyak suku, komplit dengan bahasa nya sendiri sendiri, tapi gak punya bahasa pemersatu, contohnya China.

bandit™perantau said...

Seiri: heheh

Elsa: saya juga bangga menggunakan bahasa Indonesia... :D

once_alifetime said...

Ha..ha lucu ya ceritanya, trus mana kelanjutannya?

Template Booklet Company Profile said...

hahaha...asli lucu bro...

unik banget kelahiranmu kawan...seperti dalam sinteron - interon saja...hahaha

btw pertamazzxxxxzsasas