Pengalaman Bersepeda...!

06 February 2010
Dituliskan sesuai cerita yang pernah saya alami, dan diikutkan untuk lomba pengalaman bersepeda humberqu.

Saya pertama kali belajar sepeda waktu SD. Lupa entah kelas berapa. Waktu itu di rumah kami ada sepeda yang tiba-tiba nganggur karena tante saya merantau ke Surabaya. Sepeda itu biasa di pake tante saya untuk bersekolah sejauh 4 Km.

Saya sangat senang sekali bersepeda, makanya saya sangat serius belajar. Saya naik sepeda, belajar mengengkol dengan dibantu teman saya di belakang memegangi sepedanya supaya tidak oleng. Ketika teman saya capek, saya tetap belajar. Bahkan hingga malam.

Waktu itu, saya masih ingat sudah agak malam. Sudah gelap, apalagi baru turun hujan. Tapi saya tetap belajar naik sepeda. Masih oleng-oleng saya bolak balik jatuh dan mungkin Tuhan merasa saya harus melanjutkan belajar naik sepeda itu besoknya, makanya malam itu waktu saya belum menyerah belajar, waktu sudah mulai bisa mendayuh setengah engkol, tiba-tiba saya menabrak tembok, saya terdorong kedepan dan selangkangan saya membentur sepeda. Telor saya kena. Sakiiitttt....... Untung saja telornya gak pecah. Huuuuu...!. Saking sakitnya saya pulang kerumah dengan merangkak. Untung jaraknya cuma beberapa rumah. Selama hampir 3 bulanan saya tidak naik sepeda lagi. Hiksss....

Tapi akhirnya, melihat asyiknya teman-teman yang lain bisa naik sepeda, sayapun belajar dan akhirnya bisa juga. Meski rasanya ada "salah satu bagian tubuh saya" yang mengalami trauma, saya punya cara jitu untuk mengatasinya. Saya meliliti bagian sepeda yang membentur telor saya itu dengan kain, setebal-tebalnya. Jadi kalo terbentur lagi ke bagian itu tidak terlalu sakit. Akh, sampe sekarang rasanya masih merinding mengingat perihnya itu...!



Kira-kira seperti inilah gambar sepeda yang saya pake untuk belajar itu dulu.
Tapi Warnanya biru...! Dan waktu itu kaki saya belum cukup panjang...! :D


Dulu, sebelum berangkat merantau ke Surabaya, waktu saya baru kelas 1 SMP di kampung saya di Doloksanggul. Saat itu saya hampir saja tidak jadi merantau karena diiming-imingi bakal di belikan sepeda. Tapi jiwa merantau saya tidak goyah hanya karena sepeda.


27 comments:

Cix said...

Wuah.. aku mampir... :D
Salam Kenal...

SeNjA said...

saya juga suka naik sepeda keliling kompleks dengan sepeda lipat saya,dari pada olah raga senam or fitnes lebih asyik naik sepda ^^

Bandit Pangaratto™ said...

Cix: ok ok... salam kenal juga...


Senja: skrg saya udah nggak punya sepeda... huuuu

batavusqu said...

Salam Takzim
Terima kasih saya ucapkan atas partisipasinya mengikuti kemeriahan di humberqu, artikelnya langsung saya sampaikan ke meja juri ya untuk dinilai
Salam Takzim Batavusqu

Yessi said...

kalau dapet sepeda berarti ga nyampe Maumere ya, Dit? ;)

aku waktu kecil belajar sepeda sama temen-temen. sengaja cari jalan turunan biar langsung bisa naik sepeda walau belum bisa mengayuh. jatuh dan terlempar ke semak-semak ga memudarkan semangat. coba lagi coba lagi sampai akhirnya bisa..hehehhe

ninneta said...

Aku suka banget naik sepeda, ke sekolah selalu naik sepeda... Jalan2 sore keliling komplek juga pertama kali naik sepeda. Sepeda roda dua pertamaku juga masih ada... disimpen buat kenang2an... hehehehe

aya said...

jadi ingat masa kecil
suka sepedaan juga

eca said...

salam kenal...
mampir ya....

Seiri Hanako said...

waaahhh kapan daku bisa naik sepeda lagi ya...
jadi kangen dengan kampung halaman..

Seiri Hanako said...

waaahhh kapan daku bisa naik sepeda lagi ya...
jadi kangen dengan kampung halaman..

Lisha Boneth said...

hahahaha.. ternyata sepeda memerawani donggg??
ati2 loohh.. sapa tau ada efek sampingnya..
makanya buruan kawin, biar tau ada efek sampingnya apa nggak tuh 'tragedi' ituh.. wakakakakakakak

Lisha Boneth said...

enw theme-nya makin asri aja nihhh..
ademmmm euy ngeliatnya..

en barusan aku dari tekapeh yang ngadain nih kuis..
kyknya eike jg mau ikutann.. hahaha

iseng2 berhadiahhh dehh..

hahahahaha

siap2 jadi saingan nih kita..hahahaha

bluethunderheart said...

itulah sisi lain dari abangku ini...............
p cabar
salam hangat dari blue

bluethunderheart said...

itulah sisi lain dari abangku ini...............
p cabar
salam hangat dari blue

Mamah Aline said...

biar pernah jatuh, gubrak n sakit, pengalaman bersepeda waktu kecil menyisakan kenangan manis ya...

Bandit Pangaratto™ said...

batavusqu: sip... thankyu... salam balik... :D


Mbak Yessi: Iy, naik sepeda asyik sih,.. jd gak pingin kalo sampe gak bisa... :D

Ninneta: heheh, enak ya masih tersimpan sepedanya, juga kenangannya... :D


Aya: you got a friend...

Eca: salam kenal juga...


Seiri: Sepedaaan kan gak mesti harus dikampung halaman... hehehe


Ito Lisha: Aihhh janganlah gtu akh... hahahah, harus ada penerus keturunan ini... efeknya gak kesamping kok.. ke depan... :P hahahahah


Blue: salam balik Blue, kabar baik disini... heheh


Mamah: manis? hehehehe

Violet said...

Hahahaha..ngomongin apa ini yah. Kok ada porno2 nya. Hahaha...

Setuju ma lisha.. harus cepat diperiksa ada efek sampingnya apa gak.
Hihihi

Osi said...

Masih normal gak ya ?????


Hehehehehehehe.....

Gogo Caroselle said...

ahahahha! kasian noh si telor....
selamat lor, kau sudah mampu menghadapi ketakutanmu ahaha

Quinie said...

jadi sekarang udah bisa naik sepeda blommm?

Bandit Pangaratto™ said...

Violet: heee... ngeres ni pade, yg disorot kok itu, bukan semangat belajar sepedanya... hahahahaha


Osi: Apanya? heheheheh


Gogo: I'm the man... hahahahaha


Quinie: dengan lancarnya Mbak... :D

darahbiroe said...

berkunjung n ditunggu kunjungan baliknya makasih :)

semoga menang kontesna

Lisha Boneth said...

@violet: hi eda... ah kita emang selalu sehati yahh... hehehehehe

Pitshu said...

klo sepeda g dulu diatasnya ada garis mendatar lagi, jadi di tengah bentuknya segitiga, dan g nyelipin kaki di lobang buat ngayuhnya, klo kelamaan pinggang yang pedel, karena badannya kan enggak lurus hahahaha :)

Bandit Pangaratto™ said...

Lisha: hahahahah... kalian ini yah... pada mesum beruda.. gak ikutan akhh... hahahah


Pitshu: hahahah.... saya juga pernah make sepeda begituan, sepeda laki-laki kalo dikampung kami... karena kaki gak nyampe alhasil makenya kek gtu... iya betul-betul ni pinggang capek, tapi masih kalah rasa capeknya terhadap semangat bersepedanya.. lha wong sepeda begituan itu nyolong punya tetangga sebentar.. sebelum diteriaki, "Woyyy jgn pakein sepeda kami.." gt... hahahaha

Bandit Pangaratto™ said...

darahbiroe: amin amin amin... :D

Template Booklet Company Profile said...

Wuah.. aku mampir... :D
Salam Kenal...