Setahun di Maumere

03 December 2009
Sebagaimana saya posting waktu dulu-dulu bahwa jika hidupku terdiri dari beberapa episode perantauan. Maka episode perantauan di Maumere ini merupakan episode kelima setelah episode kampung halaman, episode Surabaya, Episode Malang dan Episode Sumbawa Besar.

Dan hari ini tanggal 3 Desember 2009, genap setahun sudah saya merantau di Maumere. Jika saya melihat kembali ke kehidupan saya sebelumnya, di Maumere ini ada banyak hal yang berubah pada diri saya...

Perubahan fisik bisa di baca disini.

Tapi perubahan fisik itu bukanlah sesuatu yang terlalu penting. Mari bicara beberapa hal tentang beberapa perubahan pada saya tentang cara pandang saya terhadap kehidupan.

Di maumere ini, saya belajar banyak hal:

Belajar menerima kekurangan dan kelebihan teman. Meskipun tak sepenuhnya sukses.

Belajar menjalani hidup apa adanya. Menjadi diri saya yang apa adanya, tanpa perlu membuat sebuah topeng, atau mempermak "wajah" saya untuk diterima orang lain. Catatan: meskipun tak sukses secara sempurna, tapi saya rasa saya cukup berhasil utnuk jujur tentang siapa saya. Meski tidak demikian di blog ini. Heheheheh

Belajar mengerti bahwa: "Dimanapun kamu berada, bagaimanapun keadaanya, seperti apapun susahnya, (dll) asal kamu berjalan bersama-Nya, semua pengalaman itu bakal jadi sebuah kesaksian kisah hidup dalam penyertaan-Nya". Jujur, tatkala saya bakal diberangkatkan ke Sumbawa Besar oleh inangtua (Budhe) di Surabaya, satu hal yang saya khawatirkan adalah: Mungkinkah saya bakal tetap jadi orang baik atau lebih baik jika saya jauh dari kontrol orang terdekat saya?. Iya, saya khawatir, saya selalu diawasi dengan baik oleh Inangtua waktu di Surabaya, waktu di Malang. Saya tidak terjun ke hal-hal yang negatif macam merokok, minum minuman keras, Narkoba bahkan pergaulan bebas. Iya, saya sangat berterimakasih untuk doa dan pengawasan dari Inangtua saya untuk itu.


Selain itu saya dulu khawatir. Saat itu saya bukanlah orang yang bergelimang harta, uang dan sebagainya. Dan tatkala saya bakal berangkat tugas kerja, dalam artian bakal mendapat penghasilan, mengatur penghasilan sendiri dan menggunakannya sesukanya tanpa perlu ada protes dari orang lain. Iya saya khawatir. Khawatir tidak bisa mengontrol adrenalin masa muda saya. Mengendalikan semangat membara "kebanditan" saya. Apa itu semangat kebanditan? Entahlah... lol


Namun, ternyata asal dekat pada-Nya itu, sudah lebih dari cukup untuk tetap berjalan ke arah yang lebih baik.

Belajar banyak hal lainnya seperti memoto. Eh, kalo memoto ini sebenarnya lebih tepat ketularan dari senior saya yang bahkan sudah lebih dari 5 tahun disini. Dia juga punya blog lho.. arifanda.com. Juga belajar saling peduli dengan teman-teman yang lain, meski kadang-kadang ignorance dan keegoisan masih ada sedikit-sedikit. Maklum semuanya manusia berjakun yang walaupun sama-sama memiliki jakun, tapi kan ukuran jakunnya berbeda.

Dan termasuk pengalaman-pengalaman lucu itu, macam Tragedi Kolor Gratis, tragedi uang Rp 10.000, Tragedi ketika mesan makanan Cumi goreng, dapatnya alah Mie Goreng, Jadi Cumi gak pake Cu, jadinya Mi...! Mantab..!, juga pengalamn jalan kaki pulang kantor. Pengalaman Horor. Dan banyak pengalaman lainnya....!

Yeahhh....
And it's me Kawan...
bandit sp™, been one years here and still go on...
seberapa lama saya bakal disini, no matter how no matter why i'll always say that
-whatever it takes, whatever remains, life is happy-

*Jika suatu saat nanti, atau sekarang kawan-kawan mulai bosan tentang cerita saya tentang Maumere, doakan saya biar segera beranjak dari sini. Biar saya sempat mengunjungi Irian Jaya, Tahuna di Sulawesi, sebagaimana pernah saya bilang itu adalah obsesi perantauan saya.

22 comments:

-Gek- said...

-whatever it takes, whatever remains, life is happy-

Huh, keren banget Aron. gek likes this!
Perantauan memang buat kita lebih memaknai hidup dan belajar.. Bagi teman2 yg belum pernah merantau atau travelling, better to start now, folks!

mel said...

ndit...kalo artikel terfavorit mel tuh yg Tragedi kolor gratisss...itu yg ga bakalan lupa..aku sampe copas link kamu itu ke temen2 aku smua buat baca2....^_^
and dr situ aku jg tau kalo ada org jujur jg dijaman kaya gini..(love u full..)

coolgle said...

suka juga tuh ama edisi foto foto narsis kamu pas belakangnya ada pohon 1 gede bgt,,,

alpicola said...

merantau bs membentuk jatidiri seseorang..
cieee(sok lebay gw ) hehee

anindyarahadi said...

dan dalam episode malang ....


ADA AKU KAN DISANA???


hehe... ;)

Otak Cutbray said...

Sometimes tiap orang memang akan dikasi sebuah atau lebih fase, dimana fase itu tertulis sebagai fase yang menorehkan garis tebal dalam hidup kita...

Beruntunglah mereka yang mendapat banyak torehan garis tebal dalam hidup hingga banyak pelajaran yang tercatat.

Lucky you, dit :)

-'moRis- said...

Great..!
Berserah emang inti dari semuanya,
rencana Qta tidak lebih baik dari semua rencanaNYA,
all the best bro'..

Cak Win said...

Wah InsyaAllah gak bosen :) Semangat Boss

Freya said...

Emang slalu seru dlm perantauan. Yang penting jaga hati ama banyakin temen. Pasti jadi seru bgt.

Bandit Pangaratto™ said...

-gek- :heheh, mari merantau..!

mel: heheheh... saya masih suka di ketawain klo ingat kejadian itu... hehehe

coolgle: nyahahahah... jadi malyu.. (hweks) heheh

alpicola: emang, yg jadi pertanyaan adalah jadi baik ato tidak... hahah

nindya: coba kita bertemu di blog lebih cepat pasti dah ada disana... hihihih

Cutbray: we are alll life of luckiness bro...

Moris: hehehe... yukss... *btw kok profilmu gak bisa di buka? gak di publish tho? :)

Bandit Pangaratto™ said...

Cak Win: Makasaih Boss... hehehe

Freya; AMinnn aminn aminn... :)

Sang Cerpenis bercerita said...

wah, apa tuh semangat kebanditan? coba diuraikan. hehehhe

Si_Isna said...

wah... bertaburan link dimana-mana nih, biar kebaca semua... bagus, bagus... hehee...

Quinie said...

acikkkk makan2 dong anniversary setaunan :D

Bandit Pangaratto™ said...

Sang Cerpenis: semacam semangat masa muda yang meledak-ledak.. semanga mau mencoba hal baru.. bisa jadi lebih baik, bisa jadi lebih buruk... makanya saya khawatir... heheh

Isna: hahahah... ntar saya bilang ada tragedi klo g ada linknya kan jd ada yg bertanya-tanya... "linknya mana Gan?" gtyu... hehehe

Quinie: hihihihihih

Quinie

claudyanancy said...

weitssss... sang pengembara nih critanya bang.. :)
tapi kayaknya belum komplit kalau belum ada Episode Semarang-nya :p

oya, gw pernah tinggal di jayapura waktu SMP.. it's a nice city, cobalah untuk mernginjak kota unik itu

Rita Susanti said...

Setahun bukan waktu yang singkat kalau kita ingin belajar, namun setahun tidak ada apa-apanya kalau semua kita lewatkan berlalu begitu saja...

Semua kisah memang selalu akan bisa dijadikan sebagai tangga-tangga untuk kita menjadi lebih dewasa dalam hal pemikiran...

Sukses To! semoga tetap di jalan NYA yah...

Newsoul said...

Maumere..., hm, kedengarannya exciting. Sayangnya, saya baru sampai Lombok (Mataram dan sekitarnya). Setuju, selalu ada yang bisa kita pelajari darimana saja dan dimana saja.

Gogo Caroselle said...

sipppp
bandit semangat terus yaaa
jangan menyeraaah dalam hiduppp
aseeeik :))

Bandit Pangaratto™ said...

claudya: iya obsesi saya meang ke Irian ito... episode semarang? heheheh... doakan sajalah...


mbak Rita: yuks... thanks mabk...

Newsoul: ...then you have to try Maumere... :)

Gogo: ...nyanyi lagu demasip ni? hehe

Violet said...

hahaha..sepertinya aku kemarin komen di postinganmu yang lain. pantesan aku nyari2 dari tadi kok ga ada. hahaha...

yup..betul..betul..betul.. memilih berjalan bersamaNya, membuat kita mampu menfilter diri yah. always walk with God. salut coklat deh buat bandit. ^_^

Bandit Pangaratto™ said...

Violet: asyikksss.... dapat cklat salut... yg gery coklat salut bukan? heheheheh