Obsesi Perantauan...!!

08 October 2009
Hmm...
Dulu sebelum penempatan alias magang di Malang, saya berharap penempatannya di Jawa Timur sajalah. Tidak mengapa juga, lagian disitu juuga Budhe saya tinggal. Atau kalo tidak ya ke Medan sajalah, biar dekat dengan kampung halaman.

Tapi ada paman saya yang bilang begini..
"Yah, kalo bisa di Jawa Timur biar mudah diawasi" (saya tak paham jelas apa maksudnya).. "Di Medan pun tidak apa-apa, tapi kemungkinan nanti jadi cepat kamu menikah...!"

Dan pernah Budhe saya bertanya ketika berkunjung ke Malang.
"Lha trus gimanalah kamu nanti ya kalo malah penempatannya ke Irian Jaya..?!" Setengah bertanya kurasa...
Saya sempat terdiam...
"Iya berangkatlah Inangtua (panggilan Budhe dalam bahasa Batak)...!"
"Hahahahah... iya iya, memang harus berangkat...!"

Dan akhirnya penempatan pun di Sumbawa Besar, dan 5 bulan disana pindah ke Maumere. Dan ketika suatu kali saya pernah merenung di kamar saya, tatkala masih di Sumbawa Besar. Dari hasil perenungan saya, (ceileh) saya jadi terobsesi merantau dan bekerja sampai ke Indonesia paling timur.

Bukan sesuatu yang tidak mungkin memang, apalagi kantor kami yang sejenis ada di seluruh Indonesia.

Dan inilah obsesi saya kawan...
lol

Lahirnya banditsangperantau...
banditsangperantau itu lahir tatkala dia (atau saya) menemukan tempat ngeblog di salah satu web intranet kantor. Dan saya mulai menulis disana dengan identitas banditsangperantau. Header blog saya waktu itu juga banditsangperantau. Ahaaay, jadi kangen....! Dan beberapa lama ngeblog disana, saya temukan juga blogger intranet itu ada yang dari Tahuna (apa Tahona ya?) di Sulawesi Utara paling utara sana. Saya pernah terobsesi kesana, mudah-mudahan kesampaian.

Dan ketika acara perpisahan dari Sumbawa Besar menuju Maumere, saya pernah katakan.. "Doakan saya, saya juga ingin sampai ke Irian Jaya, ini obsesi terbesar saya di Indonesia...!"

Dan saya jadi pernah tidur-tiduran sambil membayangkan saya ini pindah tugas dari Maumere, kemudian kuliah lagi, penempatan lagi ke Irian Jaya, beberapa lama disana mungkin pindah ke Tahuna (apa tahona?) di Sulawesi, kemudian ke Banjarmasin, ke Bangka Belitung, ke Palembang, Lampung, Padang, Riau, dan kembali ke Medan. Aihhh, membayangkannnya saja membuat tubuh ini bergetar (ehm ehm...!). Saya sudah menikmati tersenyum bersama beberapa orang Surabaya, tersenyum bersama beberapa orang di Malang, tersenyum beberapa orang di Sumbawa Besar, dan sekarang tersenyum dengan beberapa orang di Maumere.... Dan saya ingin tersenyum dengan (setidaknya) beberapa orang di (setidaknya) beberapa propinsi, daerah di Indonesia... Aihhhh, serasa makin bergetarrrr......

Di salah satu dinding cubicle saya, ada sebuah gambar hasil tangan saya (dan campur tangan usil kawan saya..
evil). Gambar itu (mirip) peta Indonesia. Dan ada salah satu tulisan "Obsesi perantau di Indonesia" dengan salah satu tanda panah menusuk ke Tahuna diikuti tulisan "Tahuna itu dimana..?", dan satu tanda panah lainnya mengarah ke Irian Jaya dengan tulisan.. "Raja Ampat..!" (Sekedar saran, mungkin anda rela sedikit meluangkan waktu untuk bertanya kepada tante google mengenai gambar Raja Ampat)

Knapa malah obsesimu aneh-aneh begitu Ndit?
question Tanya beberapa orang kepada saya...
Entahlah Kawan, mungkin saya hanya kurang cocok hidup di daerah yang (kata orang) serba nyaman, mudah, fasilitas lengkap, murah, ramai dan lain-lainnya....

Dan kalo kenyamanan tidak membuat saya lebih baik, lebih baik saya menghindarinya...! Mungkin tubuh ini sudah menganggap ketidaknyamanan adalah kenikmatan hidup...



37 comments:

becce_lawo said...

salam bandit..eits maksudnya kawan...kunjungan perdana.

Violet said...

berarti pernah minum susu kuda liar dong? heu....gimana rasanya?
*komentar OOT
hehehe ^__^

Henny Y.Caprestya said...

iya yah..obsesinya unik-unik ^^

Si_Isna said...

jadi pengen ke banjarmasin ney ceritanya...??
di tunggulah kedatangannya... hheuheuu...

Violet said...

1. naluri nenek moyang purba kita masih menetap didirimu ya nak. ingat ga pelajaran sejarah dulu mengenai manusia zaman dulu yang suka nomaden? hahahaha...
2. ke irian jaya mo nyobain koteka yah? hihihi..

3. paragraf terakhir? i like it. hehehe

4. ga apa2lah dirimu punya naluri bertualang asal jangan berpetualan dengan cewek-cewek.
*kaburrr sebelum dilempar sendal. haghaghag...

Bandit Pangaratto said...

Ito Violet: 1. Gak cuman nomaden, suka berburu danbercock tanam pulak... hahahahah. 2. Nyobain koteka? mmmmmmm baiklah, setidaknya ikut melestarikan budaya Indonesia, heheh... 3. Hhihihihi.. 4. Lha, saya malah sering berpetualang dgn cewek-cewek... ke pantai sama cewek, dll... hahahahah Susu kuda liar? semasa di blog intranet pernah saya posting kok... udah pernah minum (dari botol, bukan dari susu kudanya langsung)... asemmmm.... ngalah"in yoghurt... heheh


becce_lawo: salam balik... :D

Henny Y.Caprestya: hihihihihi... *lg akting (sok) imut....

Si_Isna: Jadi ingat, kamu lagi di banjarmasin yah... heheheh

Si_Isna said...

iya...
kaya kamu juga, sama-sama merantau... hehee...
tapi 7 taon di kota orang tetap masih bisa nyasar juga... hiks...

Bandit Pangaratto said...

Si_Isna: Sama, 6 tahun di Surabaya, saya baru sadar kalo Plaza Surabaya itu juga Delta Plaza.... hihihiihi

jimox said...

wah mas bandit ini aneh ya, malah suka dengan ketidaknyamanan. kan kebanyakan orang suka yang nyaman. hehe..
salam kenal ya mas.... :)

Freya said...

Waaaaaw......raja ampat....preya juga mauuu. Ajak aye bang.

Trus katanya di daerah Irian ada daerah hutan yang bagus banget. Orang-orang luar negeri katanya pernah menjelajah dan sempat nyasar di sana. Tauknya yang mereka temuin hutan yang bagus banget, nyaris kek surga, dan banyak spesies hewan dan tumbuhan yang langka, bahkan cuma satu-satunya di dunia. Sayangnya, penjelajah itu udah ga tauk lagi gimana jalan balik ke hutan yang dibilang taman firdaus itu lagi.

Itu namanya tempat apa ya bang? Abang pernah dengar cerita di atas? Kalo abang ikutan nyasar di tempat yang sama, jangan lupa foto-dotonya yah yang banyak.

Jizu said...

lulusan Jurangmangu kah?

Bandit Pangaratto said...

Jimox: hihihih... untuk beberapa hal kok itu, bukan untuk semua hal... :D

Freya: Semoga kesampaian kesana... heheh

Jizu: Bukan, postingan saya gak pernah menceritakan saya di jakarta. Lulusan malang kok... Jgn buka" ya... hehehehhehe

Jizu said...

^______^V piss bro....nikamati aja dulu, sekarang diluar jawa nanti suatu saat jugA kembali bro....:)

ramuni said...

wah enaknya jadi petualang, asal masih komplit akomodasinya XD

gak kebayang deh nyasar di negri orang tanpa air seteguk pun! syukurilah selagi masih ada dan semoga selalu ada kemudahan. :D

banyak kok yang merantau cuma dijakarta eh pulang-pulang tinggal mayat -sereeem- -nakut2i mode- -ngacir-

frozenmenye2 said...

oalah...si abang ini merantau di NTT toh ? sepi banget yah di sana. saya juga dulu enam bulan di NTT, tapi ga sampe ke maumere. cuma sampe atambua, aja. hehehee. salam kenal yah...

Bandit Pangaratto said...

Jizu: hihiihih... Amin...

ramuni: heheh, semoga saya tidak sedang nyasar kawan...! :D

frozenmenye2: Iya Kawan, lagi di NTT... gak sepi kok, rame kok.. nikmat... hehehhe

Omiyan said...

ayo wujudkan karena dirimulah sang perantau hahaha

Lolly said...

beuh..ada2 aja obsesinya. hahaha
dasar sang perantau ya? :p

yoan said...

hohoho... saya juga sepertinya punya obsesi merantau ini, bang... ayah saya pun mendukung sekali. katanya: "merantaulah kamu sejauh-jauhnya. kalau cuma di sini, tak banyak pengalaman yang kau dapat..."

trus saya jadi mikir, apa saya diusir pelan-pelan ya... :D

Bandit Pangaratto said...

Omiyan: Mau ikut kang? hahahah

Lolly: heheheheh.... :D


yoan: Ayo merantau saja kawan... heheheh

tuteh said...

Huehehehehe *ngakak* ada2 aja :D btw ada kekuatiran nggak waktu dirimu ditempatkan di Maumere? Hihihih ;)) cepat kawin :P

Lisha Boneth said...

saya malah pengennya jalan2 aja bang..
keliling Indonesia..
ndak mau merantau..
capekkk.. hehehe
dah bosen jg
pdhl pengalaman merantau saya br 6-7tahunan.. msh kalah jauh deh dr abang..hehe

gomel said...

kembali lagiii... mumpungada kesempatan untuk blogwalking..
hehehe,,ni juga lagi di mobil..hahaa..
apa kabar kawan perantau?? :D

Bandit Pangaratto said...

Tuteh: klo masalah itu mah, saya sudah menetapkan hati saya buat dia.... *berasa jadi romantis... ahwhahwhawhah


Lisha Boneth: jalan"? Ya tentu enak sekali itu bah... heheheh

gomel: Yaa... baiknya si gomel, di mobil ajah mampir kesini... :D... kabar baik.. kabarmu gimana? Eh ini kita kok ngobrol disini? heheheheh

zee said...

Saya malah lahir dan besar di Irian Jaya. Sampai SD baru pindah ke Medan....
Menurut saya Irian Jaya itu indah sekali, dan jauh dari yg namanya rasa tidak aman...

Violet said...

haghaghag..yang bilang minum langsung dari kudanya siapa? emangnya kya minum ASI? :p

genial said...

gag ko' kang bandit gag aneh... unik huehhehehe... keren kang :)
maaf iia baru semped mampir lagi... maaf banget gk bisa ngNet lama-lama lagi soalnya :( hiks hiks hiks...

Quinie said...

kalo ga salah, tahuna itu di sulawesi utara di pulau sangir talaudnya kan? xixixi

gua baru ngeh,kayanya kalo ke marih, kaya belajar geografi deh. hm... kira2 di postingan mendatang lu bakalan bahas tentang daerah mana ya?!xixix

Rita Susanti said...

Cckckckckc...hebat kawan!!! sebuah obsesi yang luar biasa, dan saya doakan semoga obsesi mu itu dapat terwujud!
Yah pada dasarnya kita hidup di dunia ini juga kan bagian dari perantauan kita, dan suatu saat kita akan kembali ke pencipta kita yg mengizinkan kita untuk berjalan (merantau) di muka bumi ini...Selamat merantau kawan!!

Bandit Pangaratto said...

zee: I like that Kawan... Biar bagaimanapun jauh dari kampung halaman dan keluarga itu agak kurang nyaman... Bukan secara Situasi di perantauannya, tapi lebih kepada biaya jika pulang kampung dan beberapa hal lainnya... heheh


Violet: Cuma tindakan pref(p)(v)enti(v)(p)(f) mencegah ito berpikir kearah sana... hahahahah


genial: sama, saya juga cuma blogging jam istirahat dan sebentar setelah jam pulang... hehehehhe

Mbak Quinie: Iyaa...Sangihe talaud bukan sih? --- selama masih di Maumere, mungkin membahas Maumere ajah kali ya... (tepatnya keberadaan saya di Maumere) hihihihihi


Mbak Rita S: Aminnnnnn....!!! (senangnyaaa)... Sip, mari merantau.... :D

Lee Choo said...

Wah.. RajaAmpat di Papua wilayahnya indah bgt tuh..
pernah liat di acara discovery gtuhh..

kalo sy ada kesempatan, sy jg ingin dech ke sana hhe..

Maap, dah lama ga nge-blog..
Salam dr Kawan ^^

Bandit Pangaratto said...

Lee Choo: Iya bro.. keren emang... :D

jizu said...

bro ikutan fungsional aja kalo gitu bro....biar mutar-muter ^_____^ merantau

Bandit Pangaratto™ said...

jizu: haduh, fungsionalnya bisa" membuka identitas tu bro... ehehehhe, Iyah, masalah karir mah lihat kemana alirnya saja... :D

depz said...

oowww ini ceritanya bisa ke sumbawa besar dan sampe maumere

rajaampat ya lae?

huahhhh!!itupun impian awak

:D

sapa tau kita bisa travelling kesana ameeennnnnnn (sejuta x)

bandit™perantau said...

Lae Idep: Aminnnnn... hahahahha

Ilham said...

Dan saya telah menginjakkan kaki di Kepualauan Sangihe, di Tahuna bahkan Pulau kecil bernama Batuwingkung...Maaf yah bro, saya duluan hahahaha.

Yah, saya setuju, daerah yang serba terbatas itu memberikan kita kesempatan untuk merasakan syukur yang tak terbatas itu. :D