Hatiku, rumah buatmu...!

02 November 2010
Saya itu sering mikir-mikir buat ngesemeses sesuatu yang romantis eek, atau lucu buat seseorang. Terutama buat si Ross. Entah itu pas makan, pas minum, mau tidur, jalan-jalan, dan lain sebagainya. Apalagi pas lagi mau mandi, beol dan sejenisnya. Biasanya saat itu saya sangat berkonsentrasi untuk mikir yang lucu-lucu. Beneran...! Saking konsentrasninya mikir, seringkali saya mengoleskan sampo ke wajah, sabun muka ke rambut... dan ini beneran. Percaya gak percaya.. memang beneran sering terjadi...! Habis itu saya jadi ngakak sendiri. Hasilnya: Hal lucu-lucu yang saya pikirkan tadi sirna.

Tadi pagi pas gelap-gelapan mandi di kamar mandi. (Dari tadi malam listrik mati di tempat saya karena ada kontainer melaju di jalan depan tempat kami, menyenggol kabel PLN, dan kabel PLN nya soak, terdengar ledakan diatas seng tempat kami, spontan saya teriak-terika.. "Woiii woii metuuu metuuu...!" menyuruh teman saya supaya keluar rumah. Bunyi ledakan kecil yang cukup menggetarkan jantung itu disertai dengan rontoknya beberapa cabang Pohon Sena. Pohon yang dulu saya posting disini. Dan sore itu hingga tadi malam mati listrik di tempat saya. Ini yang menyebabkan saya terpaksa bangun jam lima lebih sedikit dan langsung mandi, karena khawatir kehabisan air dan terpaksa mandi di kantor). Dan itulah di kegelapan pagi itu saya memikirkan sesuatu yang lucu buat nge semeses si Ross. Yang terpikirkan: "Sayang, kau bagaikan bunga yang sedang mekar. Cantik...!" Sampai disitu gak ada yang lucu. Hanya saja kemudian saya mikir-mikir nanti balasannya gimana? "Bah... Jadi kau pikir aku ini cuma bunga mawar? Bunga yang sebentar saja bakal layuuuu?" Matek lah...! Macam mana pulak kebayang bunga mawar pas di kamar mandi? Iya, skarena aya ngelihat ada bungkus sabun mandi bergambar bunga. Ya sudah, karena keduluan pikiran saya bakal di jawab seperti itu, ya gak jadi nge semeses...! twisted

Dan pernah juga pas ngeliat rumah mewah di Maumere. Di Maumere juga ada lho rumah mewah. Saya terpikir buat nge semeses begini: "Sayang, aku tak menabung uang banyak untuk membangun rumah yang mewah buat kita nanti. Aku hanya melatih hati ini supaya semakin hari semakin nyaman kau tempati kelak..!" Dan bibir saya mencuat membayangkan jika di jawab seperti ini: "Heeee? Mana bisa aku tidur di hatimu.. Disitu khan gak ada selimut.. gak ada anti nyamuk.. Males...!" Matek maning...! Gak jadi lagi meng semeses...!

Dilain kesempatan, saya pernah kesebuah toko meubel. Mau beli meja komputer, soalnya kalau tiduran mulu mainan laptop sakit bener di punggung. saya tawar-menawarlah dengan penjualnya. Tawar-menawar? Emang bandit bisa nawar? Iya bisalah, beberapa perantau, termasuk saya punya prinsip begini: "Demi pengiritan dan penghematan biaya perantauan, segala sesuatu yang mau dibeli itu harus ditawar, sekalipun itu sempak...!" <----tolong jangan mbayangin saya lagi nawar sempak sama mbak-mbak penjual sempak ya.. apalagi ikut-ikutan praktek nawar sempak...! Jangan tanya kenapa..!

Okeh balik ke waktu mau beli meja komputer itu. Keliling-keliling di toko itu saya melihat sebuah sofa yang menurut saya bagus. Kemudian saya duduk disitu. Bersandar. Agak lama. Menoleh ke kiri. Membayangkan si Ross ada disitu, kemudian menampar pipi saya sambil bilang "Woiii, sadar,... kau masih di Maumere...!" Dan saya terbangun dan terinspirasi buat meng semeses si Ross: "Sayang, mungkin nanti di rumah kita tak ada sofa yang empuk dan nyaman buatmu. Tapi aku melatih hatiku, supaya kau selalu nyaman didekatku...!" Dan tentu saja gak jadi ngirim karena mungkin akan di balas begini: "Bahhh... jauh-jauhlah kau dariku... Masak kalau ada tamu datang gak ada tempat duduk...?" Matek melululah...!

Dan dengan postingan ini kukirimkan sepenggal puisi buatmu, Ross..!

Hatiku, rumah buatmu...!

Bukan, bukan kemewahan yang kuidam-idamkan...
Tapi kesederhanaan. Saling mencintai dalam kesederhanaan

Bukan, bukan kekayaan yang kuberikan padamu,
supaya kamu bisa mendapatkan apa saja yang kamu mau.
Tapi hati, hati yang kaya akan kasih sayang,
karena cuma itu yang kumiliki.

Bukan, bukan pekarangan yang rindang yang kusiapkan untukmu,
supaya kamu selalu teduh bermain-main dengan anak-anak kita kelak.
Tapi hati, hati yang selalu akan menyambutmu dengan senyum,
Dan semoga senyuman itu cukup meneduhkan hatimu

Ah...
Jika memang hatiku sudah jadi rumah yang nyaman buatmu,
Jaga dan rawatlah itu...!
Aku mau pergi merantau lagi,
Mau melatih hatiku
Untuk jadi tempat yang lebih baik buatmu...!



10 comments:

inge / cyber dreamer said...

baca tulisan jawaban2 dari ross bikin ketawa sendiri... >.<

tapi diakhiri dengan puisi yang dalem banget ^^

Mila Said said...

aih matek!
Gombaaaaaallllll

KucingTengil said...

AAAAAAH~~~~ romatis banget puisinya,,, *berkaca2*

lilliperry said...

aih.. lae bandit ternyata puitis jg..
:))

-'moRis- said...

wakakakkaa...
Siantar x po'on..!
Mateklahh, wakakkaka..

bandit™perantau said...

Inge: Dalem? Daleman siapa? *eh... heheheh... Makasih... :D


Mila: Hahahaha.... Arrr *berbusa


Kucing Tengil: Jangan ngaca mulu donk akh... :D heheeheh Pisss



Lilliperry: Iya, sebelum mbikin saya, dulu bapak saya bikin puisi dulu buat si emak... Hahaha


Moris: Iya, ketularan... :D

nDa said...

membaca puisi itu jadi teringat lagu pulang ke hatimu milik sheera...

Senja said...

hemmmm,....puisi romantis ini pasti membuat ross tersenyum kian manis :)

bandit™perantau said...

Nda: Ayo nanyiin... saya bantu ngedarin kotak saweran... ehehheeh

Senja: ah... hehehe

temon said...

bagus banget tulisannya :D saya suka...

keren keren... :D