Gua Jepang, Nangaliwung - Maumere

09 November 2010
Ternyata dulu Jepang sampai juga di Maumere. Salah satu bukti peninggalannya adalah Gua Jepang yang terletak di Desa Nangaliwung, Maumere, NTT. Sekitar 35 menit berkendara dari pusat kota Maumere. Dinamakan Gua Jepang karena gua ini memang dibuat oleh Jepang jaman dulu. Kemarin hari Sabtu, 06 Oktober 2010 kami berkunjung kesana. Hanya saja tak banyak informasi yang bisa kami korek dari penduduk setempat. Ketika kami bertanya kepada salah satu warga, bagaimana sejarahnya Jepang di Maumere ini sampai membangun gua disini, beliau hanya menjawab.. "Aiii... tidak tahu banyak e... kita juga masih kecil e..!"

Lokasinya tidak jauh dari belakang Kantor Desa Nangalimung. Setelah memarkir kendaraan di halaman Kantor Desa Nangalimung, kemudian meminjam toiletnya (ini penting, siapa tahu pembaca ada yang berniat berkunjung dan takut kebelet gtu..!), dan bertanya kemana arah lokasi Gua Jepang tersebut kamipun beranjak menuju lokasi yang ditunjuk.

Suasanya hijau, segar, sejuk dan segar...! *segarnya sengaja dua kali kok. Siapa tahu temen-temen jadi pingin ke Maumere. Setidaknya khan saya seneng bisa membuat orang jadi pengen ke Maumere. mrgreen. Apalagi rela merogoh koceknya untuk datang kesini...


Ini rombongan kami. Minus tukang fotonya.
U
ntungnya tukang fotonya bukan saya... biggrin

Guanya sendiri ada dua yang kami kunjungi, kami tidak tahu pasti masih ada gua yang lain apa tidak. Nah, gua yang pertama ini panjangnya kurang lebih 10 meter. (*gak membawa alat ukur). Tembus dari ujung satu ke ujung lainnya. Di dalamnya, di sebelah kiri gua terdapat tiga kamar yang saling terpisah tak berapa jauh. Dua agak besar dan satunya lebih kecil. Dan tak ada perabotan apapun yang kami temukan disana. kayak piring bekas, perhiasan bekas atau apalah.. Hanya menemukan seekor (mirip) tokek. *Padahal dah ngarep ada prangko jaman dulu gitu, atau koin jaman dulu gitu.. Khan lumayan itu... *Ingat koleksi perangko dari Jepang yang gak nambah-nambah


Pintu masuk gua pertama.
Tentunya sebelum masuk harus foto dulu.
Siapa tahu di dalam jadi berubah bentuk jadi Ultraman. *plak
Jadi ada dokumentasi sebelum perubahan. *plak lagi
Dan untungnya gak ada perubahan saudara-saudara..! *plak, gak jadi


Awalnya dari gua pertama kami sudah mau beranjak pulang, tapi sama Pak Alexis, penduduk setempat menunjukkan kami gua yang kedua. Dan gua kedua ini kecil, dan tidak tembus jadi kami tidak masuk, hanya melihat dari luar saja.


Saya berfoto disitu bukan untuk narsis lho,
Tapi mau menunjukkan seberapa besar ukuran gua itu
dengan saya sebagai pembanding. *ehm

Lahan disekitar gua dimanfaatkan warga untuk ladang. Jagung, pohon lontar (sebagai tanaman penghasil Moke, sejenis minuman keras khas dari Maumere), dan tanaman lainnya.


Pohon Lontar yang banyak tumbuh di sekitar gua



Nah ini biar ga ada yang protes berkata:
"Lho, kamu kok gak fotoan sama pohon lontarnya?"

Senanglah wiken kemaren melihat yang hijau-hijau. Apalagi petualangan ini belum selesai sampai disini...

16 comments:

Vicky Laurentina said...

Pohon lontar tuh kayak gitu ya? Apakah masih ada penduduk yang nulis di daun lontar?

*pertanyaan bodoh*

Isti said...

gua jepang juga ada di bukit tinggi lo..

minomino said...

ah ini sih hasrat untuk narsis :D
jalan2 aja deh ah *sirik*

bolehngeblog said...

di bandung pun ada gua jepang...

Lina Marliana said...

ada kamarnya ?? wah.. bisa jadi tempat tinggal tuh.. buat tempat persembunyian..

echa said...

diBndung jg ada, tapi blm prnah ksana hehehe :D

Pitshu said...

melihat komen na jeung vicky jadi mikir, daon lontar bentuk na kek begitu, gimana dulu pas nulisnya ?! wakakkakaka

Violet said...

Hahahaha.. gayamu, anak muda.
narsisss.

Hah, gua yang ada penampakan manusia berbaju putih itu, kok kecil amat ya. Kebayang zaman dulu, masuk nya harus telungkup kya nya.

Darin said...

heeeh, sama bung, di kupang juga ada nih! :D

heran juga, bisa2nya tu Jepang nyasar sampe sini ya haha

Seiri Hanako said...

jadi pengen jalan2
meliat2 alam liar n peninggalan zaman dahulu

-'moRis- said...

'cle..! aku baru tau, ternayta selama ini, uncle tinggal di Gua 'y..? ck.ck.ck.
sabar 'cle, diJakarta ndak ada Gua, jd sejak diJkt nanti hidup uncle 'terjamin', wakakkaka

bandit™perantau said...

Vicky: Ada, ya kemaren saya nyoba nulis kok di daun lontar... *serasa terlontar ke jaman daun lontar


Isti: iya... pingin ksono juga.. :D


Mino: hahahahaha.... *ketahuan


bolehngeblog: Iya... :)


Lina Marlinana: Mungkin jg...

Echa: Iyoo... kesonolah...1 :P


Pitshu: Kayaknya sih pas saya terlontar ke jaman daun lontar mereka nulisnya pake tangan, trus.... *&%^### heheheh


Violet: hahahaha, Gak kok ga k narsis... SUmpeh deh gak... :P. Gak usah dibayangkan bro... dipikirkan saja... :P



Darin; Haa ada jga ya? gak kaget sih klo di Maumere jg ada... :D


Seiri: Ayoooo.... *ngintip kocek


Moris: Lho bukannya justri di Jakarta makin banyak gua?
"Gua gak mau deh...!"
"Gua pingin ini lhoo...!" :P

dj martha said...

Weleh weleh weleh..

ada aja yang baru kalau mampir di blog bro yang satu ini...

bagus banget.. kirain ke negara jepang, gak taunya di negri sendiri yak..

seandainya i bisa ke sana pulang pergi enak bener... meski rada takut masuk "gua" karena pernah ada pengalaman pribadi yang mencekam... hihihiiii mau mati rasanya...

but, nice place bro...

bandit™perantau said...

Kak Martha: pengalaman apa itu? hehehe

Elsa said...

ternyata Gua jepang ada dimana mana yaaa

Template Booklet Company Profile said...

Pohon lontar tuh kayak gitu ya? Apakah masih ada penduduk yang nulis di daun lontar?

*pertanyaan njiplak