Kakek saya dari ayah..!

06 June 2010
Di kami orang batak, kakek itu dipanggil Oppung Doli dan nenek itu Oppung Boru. Tapi dalam penerapannya sehari-hari sering cuma dipanggil Oppung. Dan Oppung kandung di orang batak itu ada dua pasang. Sepasang oppung yang merupakan orangtua ayah, dan sepasang lagi orangtua ibu..


Dan saat ini saya sedang teringat oleh kedua Oppung Doli saya.
Yang pertama Oppung dari Ayah saya. saya ini Pahoppu (cucu) Panggoaran kalo di bilang. jadi nama oppung saya itu berubah jadi Oppu Aron. Cuman karena kakak saya yang pertama dah duluan lahir, Oppung saya itu lebih terkenal dengan sebutan Oppung yang diembel-embeli dengan nama kakak saya. Tapi biarlah..


Saya sangat dimanja oleh Oppung saya ini. Meskipun saya cuman bersama beliau sekitar sampe umur 4-5 tahun, tapi saya tetap ingat perlakuan saya pada beliau. Meski wajahnya sudah agak-agak samar. Apapun kemauan saya dituruti sama beliau, padahal khan kalau kawan-kawan kenal betapa bandit dan bandalnya saya sekarang, kebayang donk gimana bandalnya saya waktu dulu?

Waktu kecil saya itu sukaaaa sekali dengan Roti Bulan. Ini sebenarnya cuma roti yuang berbentuk bundar, karena bentuknya itu makanya saya menamainya roti bulan.... kami sekeluarga jadi menamainya roti bulan. Hebat khan, kecil-kecil dah jadi trend setter... mrgreen <--kali ini tidak menerima protes... mrgreen


Kalau lagi pingin roti bulan itu...
"Oppung roti buuuulaannnn....!" teriakku...
Nah, kalo kebetulan ada ya dikasih.. Tapi kalo kebetulan yang ada roti yang lain,
"Gakkk mauuuu, roti bulan do di au nikku ro..!" <---roti bulannya samaku kubilanggg...
Dan bakal nangis sampe roti bulan itu ada di tangan saya... Heheheh
Dan kemudian sudah menjadi kebiasaaan, setiap kali oppung saya pulang mengopi dari warung, pasti bawa roti bulan itu. Dan kalo stok di warung habis? saya bakal minta terus sampe dicari ke warung lain... Bandal bukan? mrgreen
Belum cukup sampe disitu. kadang ya namanya nak kecil kalo ngompol suka pilah-pilih... Kalo pas digendongan si emak atau siapa gitu jarang saya ngompol. Kalo dah pindah di pangkuan si oppung, bah, sistem pengeluaran urine saya jadi lancar... hhehehehehe


Dan, ketika saya masih diumur yang masih kecil. Sekitar 4-5 tahunan. Beliau, oppung saya itu meninggal. Meninggal di mana umur saya saat itu belum mengerti arti kematian, belum mengerti arti kehilangan, belum mengerti kenapa tempat tidur oppung saya itu berbeda dari biasanya. Juga belum mengerti kenapa oppung saya itu gak bangun-bangun. Dan entah kenapa waktu itu oppung saya tidur memakai pakaian terbagusnya. Pake jas...

Dan belum mengerti kenapa "tempat tidur" oppung saya ditutup, dipaku dan diangkut beberapa orang. Dibawa pergi. Belakangan saya tahu, oppung saya pergi untuk dikubur....


Jika saja bisa, saya ingin oppung saya melihat keadaan kami sekarang. Bagaimana akhirnya perjuangan itu membuahkan hasil. Kadang saya berpikir, berangan-angan.... Apa ya kira-kira yang akan kami obrolkan jika saat ini, dari Maumere saya menelepon oppung saya itu dikampung? Entahlah, rasanya menggelora saja membayangkannya.


Dihidup saya, ada orang yang menyenangkan dan menyebalkan, saya kasihi atau saya benci saat itu... Satu persatu meninggal.. Pergi. Tak peduli saat itu saya masih membencinya atau menyukainya, tak peduli saat itu dia sedang menyenangkan atau menyebalkan. Tak peduli juga saat itu kita memahami arti kehilangan atau tidak...! Ya, pada gilirannya akan pergi. Dan sebenci-bencinya saya sama orang ketika dia masih hidup, setelah meninggal cuma kenangan indah yang tersisa. Sakitnya, kita menyadari banyak kenangan yang indah itu justru kita sadari disaat dia telah tiada.


Kembali ke oppung saya,
Setelah saya beranjak dewasa.. (ceileee...!), saya jadi berharap saat ini saya masih memiliki oppung sya itu di dunia ini. berharap mendengar sesuatu dari beliau, nasehat, pelajaran tentang hidup, adat dan filosofi batak. saya ingin belajar banyak hal...! Tapi BELIAU sepertinya menghendaki saya belajar dari "kakek" yang lain..!


PS: Buat seorang temanku, sahabatku, temanku berkoar-koar tenntang mimpi, teman yang karenamu saya jadi yakin saya bisa meraih mimpi saya. Iya, karena kamu telah membuktikannya lebih dulu dengan sampai di Jerman. Teman, sahabat, yang untukmu entah kenapa masih tersimpan kumpulan kulit kerang itu. Teman, yang kepadamu aku pernah bilang aku ingin kamu yang mendesain rumahku...

Ya, untukmu... yang baru saja kehilangan Ayahmu....
Saya turut berdukacita...
Kita memang tak bisa bersama selamanya dengan orang-orang yang kita kasihi, tapi karena itulah kita berusaha sebaik mungkin untuk membuktikan kasih kita pada mereka. dan saat mereka telah tiada, kita bisa mengenang mereka dengan membiarkan nasehat, semangat dan tuntunan mereka kita lakukan dalam hidup kita...

Teriring doa, kasih dan belasungkawa....!


17 comments:

inge / cyber dreamer said...

turut berbela sungkawa unk temennya yah

aq g pernah tau oma opa, karena mereka telah tiada sblm aku lahir...
tp aq selalu merindukan mereka, krn mami & papi dulu selalu brcerita ttg mereka ^^

Vicky Laurentina said...

Aron, kenapa Oppung-mu itu begitu merangsangmu untuk mengompol? :-P

greenalin.wordpress.comgrinn said...

semua manusia pasti bakal ngalamin yang namanya kehilangan. turut berbela sungkawa ya :)

merry go round said...

Ah manisnya, mengenang kepergian orang-orang yang telah pergi mendahului kita seperti ini. Membuat mereka selalu teringat di kepala dan di hati ini :)

Etha said...

turut berbela sungkawa buat temennya yah ...

saya ga pernah mengenal kakek, karna kakek meninggal sebelum etha lahir ..

rosanakmami said...

huwaaa..
jadi inget sama engkong dan mbah kakungku..
keduanya juga udah gak ada...
pengen banget bisa kasih tau kalo aku udah sampe di titik ini, huff,,,

ikut berduka cita untuk temanmu ya..
moga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan ketegaran, amin...

senja said...

turut berduka untuk temanmu yg sdg berduka bandit ^^

dan semoga impianmu tercapai,...amien.

Seiri Hanako said...

turut berduka cita..

anyindia said...

turut berduka cita ya bang aron



roti bulan isinya apa ya? mintaaaaa

-Gek- said...

Baru tahu Oppung itu double "p" biasanya yang Gek baca, satu "p" lo.. :)

Apa itu roti bulan?
Kalo Gek ngidam itu.. Dirimu tanggung jawab.. (lho?!_
kwkkwwkw.

Lisha Boneth said...

turut belasungkawa ntuk temanmu.

soal oppung, sayang sungguh sayang aku nggak pernah sempet kenal sm oppungku. eh ada deh, oppung boru dari omak.
itu pun nggak terlalu deket..
jadi aku kurang bisa ngerasain enaknya mar-oppung
:(

Call me Batz said...

turut berduka untuk papa temannya ya..

senangnya yang bisa dekat ama opung.
aq sendiri meski opung aq meninggal di saat aq usia 22 tahun..tapi aq tidak dekat dengan opung..mungkin karna aq gak bisa bahasa karo..

echa said...

hallo thanks ya udh mampir keblogku.
Duh aq jadi inget opungku jg ni, opung doliku jg udh mninggal... Skrg jdi kangen ama opung boru, dia sndirian dkampung sana :(

Gogo Caroselle said...

aku mengerti maksud ito,
kadang akupun kangen sama kakek ku,
suka rindu..
waktu kecil dia juga sayang sama aku,
cuma aku msh blm ngerti cara manjain kakekku,
kadang suka nyesel kok dl ga manjain dia ya...
kinda miss him too :(

bandit™perantau said...

inge: makasih yoww... hehehe,


Vicky: hahahaha... nyaman rsanya Vick..! :D

greenalin: thanx kawan..! :D

merry: ya.. kita selalu bakal menemukan kenangan yg manis ttg seseorang utk dikenang...


Etha: hehehe, :)

rosa: iya, bangga rasanya membuat mereka tersenyum... :)


senja: makasih banyak kawan..! :D


Seiri: :)

anyin: iya, makasih Nyin.. roti bulan ya cuma roti bundar kayak kue apa gtu, isinya ya roti itu ajah, gak ada yg khusus... :D


-Gek-: heheh, iya emang double "p"... roti bulan, ya roti bundar... hehehehe


kak Lisha: saya masih pny kisah selanjutnya ttg oppung dari omak.. :D

Batz: makasih kawan, hehehe, halangan bahasa ya... :)


echa: yoi ito, sama-sama... khan bisa telepon ito... :D

Gogo: hehehe, senang merindukan orang-orang hebat itu... :)

Violet said...

ikut belangsungkawa buat tememu yah.

seru banget kayak nya yang beropung itu yah.aku ga sedekat itu ama opungku.

kya apa tuh kue bulan?
pasti nangis minta kuenya sambil momonan yah (red-ngeluarin ingus yah.)wakakakakkak....

MANDIKZ said...

bang, jago kali abang nulis..
Gmn rahasianya???

Mantap bang.
jdi teringat opungku aku..