kake dari Ibu...!

08 June 2010
Lain dengan kakek dari ayah, lain lagi kakek dari Ibu..... Rumah kami tinggal berdekatan, satu tembok..!


Kakek dari ibu saya inilah yang memberikan nama Aron Malau bagi saya. Katanya nanti saya bakal tukang bicara, juru bicara. mrgreen. Adanya embel-embel lain dalam nama saya itu karena ditambahkan oleh kakek dari ayah saya jadi Aron H** M******* Malau. katanya, saya akan jadi pembawa berita gembira.. Ceilee... hehehehe biggrin.

Semasa hidup Oppung kami ini, kami masih 4 bersaudara. Saya yang ketiga dan yang keempatnya cowok juga. Karena yang keempat ini siampudan (bungsu), jadi sangat di manja oleh Oppung saya. Berikut beberapa hal yang meyakinkan saya kalau si adek saya ini sangat dimanja...

  1. Setiap sarapan minum susu dan makan kue, yang selalukecipratan ya si Adek saya ini. Waktu itu saya sudah sekolah dan si adek saya belum. Okelah itu pagi hari gak sempat kebagian karena sudah sekolah... kalo sore hari, si Oppung kami ini juga bakal minum susu, dan tetep si Adek yang kecipratan. saya? Disuruh nyapu halaman... mrgreen.. <--- makanya jangan kaget kalo saya juga doyan dan ahli dalam hal kegiatan bersih-bersih rumah dan halaman. Saya agak ahli..! mrgreen
  2. Kalau ada acara di rumah Oppung, nanti yang duduk dekat si Oppung, bahkan dipangkuannya itu ya si adek saya. saya gak pernah... mrgreen
  3. Kalau pas mijetin Oppung kami ini, beuhhh, saya rasa saya yang paling capek, tapi nanti "balok-baloknya" (semacam uang imbalan mijet) dapatnya sama dengan si Adek yang mijet cuma ngoles minyak doank... twisted
  4. Kalo Oppung baru pulang dari hutan, trus membawa tada-tada (mirip buah anggur, cuma rasanya agak manis-manis sepat <--banyak manisnya timbang sepetnya--> dan bergetah..!), yang dapat duluan selalu si Adek itu... Bah...
Nah, kalo dengan saya macam gimana Oppung itu?
  1. Pernah, waktu merombak rumah Oppung yang dari model panggung dan papan diganti jadi model toko, tembok, saya ingat saya pernah dipukuli Oppung saya ini pake rotan, betis saya sampe bermodel cakar ayam. Sampe-sampe saya bersembunyi di belakang Oppung Boru (istrinya Oppung Doli). Oppung mukul dari sisi kanan, saya lari ke sisi kiri, dipukul dari sisi kiri saya lari ke sisi kanan. Jadi lucu kalo ingat... mrgreen
  2. Kalo nyapu halaman sering saya yang kebagian. Kakak saya bagiannya nyuci, ngepel rumah dan masak. Saya sering kebagian nyapu halaman. Ada yang lucu, entah kenapa saya tidak merasa halaman itu sudah bersih kalo masih banyak pasirnya. Jadi sering diomelin sama oppung saya, "Jangan ikut pasirnyaaaaa, sampahnya saja kamu sapu, pasirnya jangan..!" Tapi namanya idealisme manusia bandal, nggak ya nggak, ya ya ya.. (????). Tetep saja saya nyapu sampe pasirnya hampir habis... Tinggal halaman dengan tanah liat yang mengeras... tetangga-tetangga juga merasa aneh.. Oppung saya bilang gini sama si Emak, "Liat tuh anakmu si konyol itu, masa sampe pasirnya harus bersih...!" Setiap kali menyapu halaman, Oppung kami selalu elihat dari kaca rumah yang mengarah ke halaman...
  3. Pernah juga waktu kelas 1 atau malah belum sekol;ah, Oppung kami ini suka sekali sop ikan mujair. Disuruhlah saya menambahkan air ke ikan mujair itu. Nah berhubung saat itu peristiwa saya dan telor ayam belum terjadi, jadi saya belum seberapa cerdas. Saya tambahkanlah air itu ke nasi yang sudah matang di periuk, dan sop mujairnya tidak saya tambahkan. Dan saya kembali ke halaman, bermain-main dengan anak lainnya. Terus berantem karena kelereng. Menyadari perintahnya gak benar di eksekusi teriaklah Oppung saya memanggil saya. teman berantem saya lari takut, dipikirnya dia bakal dimarahai karena berantem dengan saya.. Padahal seutas rotan sudah mantab di genggaman oppung saya... saya lari bersembunyi di balik lemari rumah kami. sampemarahnya Oppung reda. Ibu, kakak dan Oppung Boru pulang dari sawah, berbenah dan pas waktu makan bersama... "Lho rasanya nasi ini kok aneh..?" Si Oppung langusng menuding saya, "Tuh anakmu itu yang dongdongnya minta ampun...!" Saya langsung beringsut dan menciut di belakang Ibu saya. mrgreen Berharap dapat perlindungan, dan Ibus aya malah menjitak pala saya.. Ohh...
Hari itu, Kamis kalo gak salah tanggal 20, yang pasti itu hari kamis di bulan Juni 1996. Oppung boru baru pulang dari ladang mengambil daun ubi jalar. Ibu saya baru pulang menyuci. Tante saya dirumah. Saya sendiri tidak ingat tepatnya kenapa jam 10an saya dirumah, mungkin hari libur panjang. Iya, Juni khan libur panjang sekolah...!

Beberapa hari sebelumnya, di malam yang tak tidak larut, Oppung saya yang waktu itu sudah sakit-sakitan berkata sama Ibu saya, "Nanti hari kamis saya bakal berangkat, jam 10. Nanti jasku yang berwarna putih itu pakaikan buat saya ya...!" Ibu saya menjawab..."Ah, bapak ini mau berangkat kemana? Ada-ada ajah.. MAsih lama bapak hidup...!" "Tidak inang, jam 10 hari kamis saya bakal berangkat..!" Oppung yang tahu kapan ajalnya datang dan begitu siap menghadapi ajalnya...

Mungkin karena itulah Oppung Boru, mama dan tante saya standby di rumah...
Rebah ditempat tidurnya, Oppung kami menggerakkan tangannya. Oppung boru, tante, mama dan saya mendekat. "Berdoalah kalian, saya suda mau berangkat...!" itu kata terakhir kalimat terakhir Oppung saya. Oppung boru menangis dan berdoa, ibu saya juga, tante saya juga... Dan Oppung saya meninggal. Menghembuskan nafas terakhirnya... Tepat dihadapan saya yang memegangi kedua kaki Oppung saya..!

Ini pertama kalinya saya melihat orang meninggal di depan mata saya sendiri. Damainya wajah kepergian Oppung saya masih kuingat jelas sampai sekarang. Wajah yang kulihat dari celah-celah mata saya yang berhamburan air mata. Air mata yang bercucuran diiringi doa seorang anak kecil. Bandit menangis? Iya...

Ya, dan itulah pertama kali dan sekaligus satu-satunya saya menangis bukan karena dipukuli Oppung saya. Tapi saya juga tak mampu menjelaskan tangis danperasaan apa yang saya alami saat itu...


Ya, bukan karena Oppung saya sudah meninggal makanya saya bilang hal yang berikut ini:

Tak ada kebencian yang terasa ketika betis saya dihantam Oppung saya dengan rotan. Sedikitpun tidak. Tak ada kebencian walaupun saya jarang dan hampir tidak pernah kebagian susu dan kue. Tapi saya yakin, nama saya selalu disebut di doanya, walaupun mungkin cuma terselip...


Masih banyak keistimewaan yang kukagumi dari Oppung saya dari cerita ibu saya. Termasuk yang "Oppung saya bakal tahu orang luar yang berjalan dijalan raya itu bakal mampir kerumah Oppung kami, jadi sebelum orang itu sampe ke rumah Oppung, ibu saya sudah disuruh bikin teh..!" Hahaha

Dan satu lagi yang paling penting, kata-kata yang dibilang Oppung saya itu ke Ibu saya, "Annon, adongdo sada ianakhon mon siboan goarmu Inang. Martua do ho..!" yang kurang lebih artinya, "nanti suatu akan ada satu anakmu yang bakal mengharumkan namamu Inang. Berbahagianya engkau nanti..!"


Dan sekarang, seandainya oppung saya itu masih hidup, tak terbayangkan bagaimana semangatnya saya bakal menceritakan Sumbawa, Maumere dan cerita-cerita perjalanan saya..! Karena dihati saya, Doa Oppung saya dulu itu tak akan pernah padam...!


14 comments:

senja said...

oppung yg keren dan banyak memberi nasihat yg baik ,pasti bangga memilikinya ya ^^

dan,,nama kamu aku yakin artinya bgs bgt ^^

*seru jg kalo ada org yg dr jauh udh tahu mau dtg ke rmh kita atau gak...jd kita bisa siap2 hihii....

Mood said...

Dah bangga opung Lo disana ngeliat kau sekarang.
Salam..

Riki Pribadi said...

Cucu berbakti...kekekekeke
Kalo gue ga pernah ingat ketemu kakek bro...you're still lucky enough bro!!

Permen Karet said...

hemmmm
jadi inget kakek saya dulu kami sering jalan-jalan disawah aku ikutan mbajak sawah, trus cerita2 banyak...

tapi kakek udah bersama Tuhan....

Hot ini maiank loh hihi pake account blog baru hihihihii

-Gek- said...

ini buat silsilah keluarga yak?
:)

rosanakmami said...

semoga oppung selalu bahagia ya di sana..
apalagi kalau lihat cucunya yang laki-laki ini sudah berhasil.. :)

inge / cyber dreamer said...

beliau pasti bangga ma sampeyan ^^

Juliana Christina said...

bersyukurlah masih punya oppung,, hihihi

Isti said...

cara opung mengekspresikan sayangnya beda sama adik abang....

Violet said...

tadi nya aku mau ngeledek2 kamu, karena kejadian kocak di atas itu. tapi ga jadi ah, ceritamu membuat aku terharu.
hiksss...
*ambil tissu*

dj martha said...

Hhhmmmm... opung nya pasti begitu berkesan ya..

sama bro... opung terakhir saya baru meninggal bulan maret kemarin,

tapi senang menit menit terakhir saya ketemu dan masih sempat foto2 malah suapin jeruk :)

emang bener... kalau sama opung itu uaahhhhh rasanya pengen cerita semua semuanya. kalau saya agak kesulitan krn ndak bisa bahasa batak, secara opung fasihnya bahasa batak, ngerti indonesia tapi kalau balas pake bahasa batak, ntar tinggal saya yang "aa uuu aaa uuu" gak bisa menjawabnya dalam batak heheheeee...

wahh kenapa jadi mengenang gini yak ?

waktu opung mulai drop, saya datang ehhh dia semangat dan sehat sekejap, tetap saja yang dilakukan adalah "martha makan dulu, mandi dulu, ini... itu.. tidur kau martha" dsb

hehheeeee selalu perhatikan tamu yang datang, tapi waktu mau pulang... wahhh kelihatan dia sedih meskipun dia bilang: sudah puasss...

ehhhhh benar saja, tiba di jakarta cuma selang 2 hari opung pulang kampung ke sorga....

btw, senang juga sudah bisa bawa opung kepada TUhan. Sewaktu saya datang, sudah sempat perjamuan kudus rame2 sekeluarga besar...

wahh opung... tulung liatin deh kavling ane disorga yakkk.. kalo rumputnya panjang2 boleh digunting ya pung... kita ketemu nanti disana..

cheerrrsss..

Lisha Boneth said...

wah, hebat opungmu bisa tau kapan dia 'selesai'.

seandainya ibu dan bapakku dulu begitu, mgkn saya akan menyiapkan waktu bagi mereka berdua, seperti ibu dan tantemu yg bertahan dirumah waktu itu.

ah tapi semua sudah jalan Tuhan!

semoga arwah orang2 yg kita cintai itu tenang dan bahagia disana.
:'(

bandit™perantau said...

senja: hehehe, Iya oppung saya itu tahu tamu-tamu itu bakal ke rumah Oppung apa nggak.. hehehe



Mood: hehehe


Riki: hehe, very lucky i am..


maiank: haa? mbajak sawah? kita sama donk.. hehehe


-Gek-: mwahahahah...


rosa: dia pasti bahagia... hehehe


inge: haaa... saya masih kangen di jewer... hahaha


Juliana: ya, saya bersyukur... :D


isti; hahaha, seperti itu kayaknya... :D


Violet: bah... sepertinya saya mengguncang perasaanmu.. *kaburr


dj martha: heheh.. saya juga masih pingin membelikan sesuatu sama oppung saya... :)


Lisha: hehe.. amin main amin..! saya lebih suka tidak mengetahui masa itu ito. Jadi setiap saat kita jadi ingin berbuat baik dan membanggakan Oppung... :D

MANDIKZ said...

mantap kali bang...