#5. Sendirian di kosan

26 March 2011
Nah, pulang kekosan setelah perjalanan nyeleneh saya sebelumnya membuat saya jadi repot menerima komentar kawan-kawan yang sebagian besar bernada ngejek. Hahahaha. Dengan bijaknya saya bilang pada mereka, "Oh, yang itu cuma pemanasan jalan-jalan saja kok...!" *dikeplak

Tapi ya hasilnya baik juga, setidaknya saya berhasil membuat beberapa teman saya malah ketawa-ketawa gara-gara petualangan saya itu. Anda tahu sendiri khan, banyak orang susah ketawa sekarang, apalagi kalau lagi sakit gigi. "Dah sampai nginep-nginep di Gambir, bla bla bla.... dasaaarr... Hahahahah...!" Beberapa terdengar seperti itu.

Jumat sore tanggal 11 Maret saya pulang ke kosan, teman saya masih tersisa satu orang dikosan, berhubung sebelumnya saya yang ninggalin dia sendirian dikosan, besoknya, Sabtu giliran dia pulang kampung, jadilah saya bahan ejekan dan objek balas dendamnya. Hahahaha...

Nah, sendirian di kosan itu selalu menciptakan cerita tersendiri,

  • Malam hari: Sebenarnya saya bukan tipe laki-laki yang takut akan sesuatu yang berbau mistis dan seram, (saya lebih takut sama ular, meski saya juga punya ular.. *ditendang), tapi gimana ya... Mau gimana-gimanapun kalau sudah merasa aneh dan bulu eh rambut-rambut berdiri alias merinding, ya gitu dah... *serasa sedang dirasuki setan pas lagi ngetik ini. *nyubit pipi. Sakit. Ok. Saya masih di bumi. Dua malam berturut-turut saya tidur dan terbangun kira-kira tengah malam sampe dini hari gitu. Dan tubuh saya rasanya kejang, susah bergerak dan saya tahu itu bukan ketindihan. Mata saya terbuka, dan saya sadar akan sekitar saya. Gelap, karena tidur saya selalu membunuh eh mematikan lampu. Rasanya mencekam begitulah, serasa something big like a giant is ready to hold my neck. I tried to move my hand, and i found it's hard, neither my feet. Dan agak lama saya berusaha hingga akhirnya saya bisa menggerakkan tubuh saya. Duduk. Ngosh-ngoshan. Berkeringat, sweat sweat sweat.. hehehehe. Dan tentunya saya berdoa. Iya, dan kadang saya masih manusia biasa yang ingat Pencipta-Nya setelah sesak begitu... Thanks God, then I'm okay.. Dua kali ini terjadi, dan sepertinya setan di kota besar itu lebih ganas ketimbang di kota kecil kayak Maumere. Dulu saya hampir dua minggu malah sendirian di mess yang di Maumere, ditinggal anak-anak mudik lebaran... Dan seperti itulah dua malam berturut-turut kejadian seperti itu, I'm sure i beat my demon(s)... Semoga ini bukan balasan bagi saya yang dulu pernah mimpi tapi sadar sedang bermimpi, karena sadar sedang bermimpi kemudian di mimpi itu saya ngejekin tukang mie rebus di dekat kosan. Mengejek sambil menjulur-julurkan lidah dan melemparinya dengan batu... Kemudian lari... Hahahah... Jahat kali ya saya di mimpi... Padahal aslinya enggak lho...! Percaya khan ya? Percaya khan ya? *yang gak percaya tak lempari batu... :D. Mudah-mudahan juga bukan karena saya belakangan ini jadi lebih suka tidur beralaskan papan nya dipan tanpa kasur atau spring bed... (lagi mengenang masa-masa kecil dulu, halah)
  • Siang hari. Tentunya karena sendirian di kosan saya jadi raja, sekaligus pembokat. Hahaha. Orang yang biasa membersihkan kosan kami juga mudik soalnya. Jadi raja itu maksudnya saya bebas berguling-guling di ruang tamu kosan, nge-dance sesuka hati di depan kaca mengikuti irama lagu rap yang saya mainkan, kemudian menertawakan dance saya yang aneh itu. Hahahaha. Tak berhenti sampai disitu nyanyi sekenceng-kencengnya. Sampai jadi lucu... Lucu karena sudah nyanyi kenceng eh liriknya salah (sengaja).. Hahahaha. Terus sehabis jogging pagi bebas olahraga di ruang nonton, ya sit up, ya push up, ya up up yang lainnya... Tak ada yang manusia terganggu dengan bau keringat, tak ada manusia yang protes, kecuali para kecoa-kecoa yang rasanya jadi genit kalau saya sedang olahraga gitu.... Sigh.... Masak sungutnya digerak-gerakin aneh bin genit gitu... :D Kayak lagi ngikutin dance ala smesh. (Bukan sm*sh lho). Dan sekaligus jadi pembokat, lha saya agak kurang nyamankalau melihat ada kotora dikosan (kadang-kadang, hahahah), apalagi kamar mandi. Jadilah saya sekali-sekali nyambi jadi pembokat. Bakat terpendam saya keluarkan semua, sungguh pelampiasan yang nikmat... (apaan sih?)
That's it...

Sesekali jika bangun tidur, males baca buku, males ngapa-ngapain, saya jadi teringat kekasih saya waktu di Maumere. Si Lumix Panasonic DMC FZ28. Iya si kamera prosumer yang sangat saya cintai.. (halah). Dan jadilah saya browsing di beberapa situs belanja onlen untuk kamera. Mulai dari Bhinneka.com, dan lain-lain... Setelah mebandingkan harga-harga, saya memutuskan belanja di Bhinneka.com. Beli, transfer, konfirm pembayaran dan nunggu.

Dan saya mengsemeses kawan saya di Bandung, "Eh, saya jadi ke Bandung lho, tapi nunggu paket dulu, begitu paketnya sampai saya berangkat...!" :)

Terus dibalas: "Oke sayang, ditunggu...!" <--- okeh yang ini gak bener.

Yang bener: "Akh, males akh nerima kau disini...!" <--- Hmmm, kayaknya ini juga gak bener.

Kalau yang ini: "Sori kemaren gak ada pulsa, jadi gak bis balas...!" <--- Nah, ini kayaknya yang bener, dibalas dua hari kemudian. :D


Jadi bandit ke Bandung?



6 comments:

tukangjagal said...

sido tuku kamera opo jeh???

Senja said...

saya salah satu yg sulit untuk tertawa meski mudah tersenyum :D

Henny Yarica said...

harus sering baca yasin dalam kamar tuh bang.

Yessi said...

kalau tindihan itu katanya karena peredaran darah kurang lancar. tapi bisa juga karena "penghuni" kamar ngamuk sama kau. :P hihihihiih....

Violet said...

issshh.. ngeri kali kostan mu.
mungkin dia mau kenalan atau mungkin mo diajarin poto-poto.
hahaha...

makanya berdoa sebelum tidur, or taruh Alkitab dekat bantal kepala

bandit™perantau said...

Senja: Ayo sini ketemu saya, biar saya ketawain, eh saya buat tertawa... :D


Tukang Jagal: DSLR... hahahaha


Henny: hehehehe


Yessi: Lho mbak Yes, penghuni dan "penghuni" kamar khan cuma saya Mbak... Gimana donk Mbak.. Eh mbak... :D


Violet: dalam tidur aja saya berdoa kok... hahahahhaha