Menunda

11 October 2010
Never put off till tomorrow what you can do today

Ya. Saya yakin kawan-kawan semua sudah sering membaca atau mendengar quote itu. Saya sendiri pertama kali membacanya di catatan kaki buku tulis - buku tulis waktu SD. Waktu itu saya belum cukup tahu bahasa Inggris. Tahunya cuma Wan, Tu, Telu.. dari salah satu acara di TVRi waktu saya masih SD dulu.

Dua minggu kemarin, tepatnya hari Sabtu, seperti biasa saya mencuci pakaian saya. Cek ngucek ngucek, cek ngucek ngucek... Selesai. Kemudian menjemurnya dan kering. Minggu malamnya harusnya saya menyetrikanya, namun karena saya lihat pakaian saya yang harus diseterika tidak terlalu banyak jadi saya tunda untuk disetrika sekalian sama pakaian-pakaian seminggu berikutnya.

Minggu pagi kemarin, saya mencuci pakaian-pakaian saya sebelum berangkat ke gereja. Kemudian selesai dan saya menjemurnya. Hari berjalan cerah, sangat bagus untuk jemuran. Namun sangat tidak bersahabat dengan kepala gundul saya. (Ok kalimat terakhir gak penting). Sekitar jam 2 an matilah listrik di kota Maumere ini. Mati lampu di siang hari di Maumere bagi saya akan berefek: males ngapa-ngapain dikamar. Membaca-baca buku gak nyaman karena panas. Nonton pilim di laptop baterenya sudah low. Mau tidur, oh saya sama sekali tak suka tidur siang (meski beberapa kali kebablasan lol), entah kenapa. Mondar-mandirlah saya di mess. Sambil nyanyi-nyanyi "In the arms of the angel..." masih (entah kenapa). Dan sambil mondar-mandir, mata teman saya mengikuti arah mondar-mandir saya (dan juga) entah kenapa. Dan paragraf ini gak jelas juntrungannya (entah kenapa).

Biarlah listrik mati, jam setengah limaan kemudian kami menuju lapangan futsal di belakang kantor. Dengan harapan sepulang futsal listriknya sudah menyala. Sebelum berangkat saya mengambil kain-kain jemuran saya. Menumpuknya di kamar, dengan kain-kain yang sudah dicuci minggu sebelumnya.

Pulang futsal, badan penuh keringat. Duduk-duduk sebentar mendinginkan bdan. Klo dah dingin rasanya tak ada yang lebih nikmat selain mandi. Namun itu dia, mati listrik tadi menyebabkan pompa air gak bisa nyala. Untungnya masih ada sedikit tersisa air di kamar mandi. Kami kemudian mandi bergiliran, pas giliran saya mandi masih ada air dengan ketinggian satu keramik lebih sedikit. Dan mandilah saya dengan 12 gayung air. Sengaja saya hitung lho... mrgreen Kemudian teringat iklan layanan masyarakat yang berbunyi: "Sekarang sumber air su deka, beta sonde terlambat lagi sekolah" Dan harusnya ini sejalan dengan "Sekarang sumber listrik su deka, beta sonde gelap-gelapan lagi mandi..!" Hehehehe. Ini bercanda.

Ok masalah beres? Belum. Itu tadi kain yang harus saya seterika sudah menumpuk. Saya kemudian berpikir: "Akh, coba minggu kemaren saya jadi nyeterika, pasti hari ini seterikaan saya gak numpuk gini..!" sambil mengunci lemari yang susah dikunci karena tumpukan kain-kain yang tidak rapi. Maleslah merapikannya kalau belum diseterika. mrgreen

Akh, sudahlah... mari nge twit saja:




Tak berapa lama kemudian, setelah "bersyukur" kayak di twit itu, listriknya nyala...! (entah kenapa) <--- ya pasti karena sudah nyalalah dondong...!

Untuk merayakan peristiwa nyalanya listrik itu sayapun kemudian mengepel kamar saya. Supaya bersih dan agak dingin pas mau nyeterika. Ok.. isi lemari yang kebanyakan belum diseterika itu saya keluarkan. Pas dikeluarkan saya langsung males ngeliat banyak kali yang mau diseterika. Grrrrr....

Udahlah, toh itu salah saya minggu kemaren gak nyeterika. Perlahan-lahan saya manjain tuh pakaian-pakaian. Klo dipikir-pikir enak kalilah pakaian itu, di semprotin, dielus-elus, dan dimulus-muluskan. Padahal wajh orang yang menyetrika itu gak pernah dimulus-muluskan... #eaaaa

Dan selesai juga menyetrikanya. Kain-kain jadi mulus diseterikain, wajah yang nyeterika jadi KUSUT. Sudahlah, setidaknya saya dikasih pelajaran tentang betapa tidak baiknya menunda sesuatu, terlebih hal tersebut bisa dilakukan saat itu juga.


"Dan jika bisa berbahagia saat ini, kenapa harus menundanya...?!"



13 comments:

inge / cyber dreamer said...

yup... mensyukuri apa yang ada kini, maka dengan demikian lebih bisa menikmati dan akhirnya memperoleh kebahagiaan... eh... kalo wajahnya nggak pernah disetrika, kenapa nggak dimasukin tumpukan paling bawah?? wkwkwk *kidding*

-Gek- said...

ini curhatan masalah setrikaan yah? memang harus diselesaikan kalo masalah itu....
*pengalaman pribadi, qiqiiqiq

Pitshu said...

ngomong2 mati listrik, kasian tuh anak blog udah dalam seminggu enggak tau mati listrik berapa kali, sedangkan dia ada baby dan stock asix, yang gara2 mati listrik beberapa kali kudu buang asix na.. ㅠㅠ

Senja said...

yup,...alangkah lbh baiknya jika pekerjaan tdk dituunda2 :)

semangat nyetrikanya ya...atau sekalian mukanya disetrika spy gak kusut ?
*ketawa setan :p

julie said...

ondeeeh rajinnya kow dek nyetrika
aku ini orang paling tak pernah setrika pernah suatu ketika saking tak ada lagi kemeja yang tersetrika aku pake kemeja hitam dengan kerah ruffles dan supaya gak keliatan kusut aku pake jaket di luarnya

voilaaa
tak terlihat lah kemeja ku yang kusut :p

bandit™perantau said...

Inge: Ih, klo di tumpuk paling bawah makin kusyut ntar... :D


Gek: Ohh... ternyata saya punya teman..! Asyik... :D


Pitshu: Heee, kasiannya..! :(

Senja: klo muka saya diseterika takutnya gak jadi mulus gtu kak, takutnya jadi kayak kunyuk... :(


Julie: Sejak SMP dah tertanam prinsip: "Gak mencuci, gak menyetrika, tak ada pakaian..!" :D Hmmm spertinya itu patut dicoba, tapi gimana ya... maumere khan panas gtu... hehehe

Riki Pribadi said...

It takes more than just skill to iron your clothes bro...hahaha...musti ikhlas juga...

zee said...

> Hahahaa.... boleh juga tuh ngejemur pakaian pake topi, biar kepalanya terlindung :p
> Terus terang, menyeterika itu pekerjaan yang paliinnnggg tidak aku suka. Bikin punggung pedas dan pinggang pegal (ok ini mgkn faktor U ya)... Jadi kalo seandainya ga ada pmbokat dan setrikaan segunung, mending tak bawa ke londri kiloan sajalah. Bayar biaya gosok aja :D

Violet said...

ya udah, coba dulu setrika kan muka mu, biar licin seperti baju2 itu.hahaha

Hohh..aku juga paling malas klo nyetrika, malesnya itu harus duduk terus. Klo ngepel kan bisa ke sana kemari. Pakaian di rumah, yg ga terlalu kusut ga usah disetrika. Jadi yg disetrika, baju2 formal aja. Hemat listrik n tenaga toh. Hahaha.. Itu caraku.

NDA said...

tapi saya tetep pemaleeess:S

Quinie said...

huahaha... bener banget. kalo saya salah satu penganut 'setrika pas mau dipake' jadi ga bisa tuh saya nerima sms, trus langsung cao pergi. Kudu nyari kostum mana yang mau dipake, trus di setrika dulu, trus siap2 baru deh berangkat.

dan pastinya langsung kalangkabut pas mati lampu...!!! kayanya perlu ada new invention, setrika tenaga surya ya? tapi masalah juga sih kalo mendung :((

bandit™perantau said...

Riki P: huhahahahaha... Siplah...! :D


kak Zee: Saya malah mikir gini: londry 4 kali di Maumere dah bisa dapat sepasang sepatu futsal... :D


Violet: klo kek gtu tetep aj ga bisa, soalnya aku males pake baju yg gak diseterika... hahaha


Nda: huuuuuu... :D

Quinie: hahahahaha... saya gak suka soalnya klo banyak pakaian berceceran... welcome back laho mbak... :D

Template Booklet Company Profile said...

yup... mensyukuri apa yang ada kini, maka dengan demikian lebih bisa menikmati dan akhirnya memperoleh kebahagiaan... eh... kalo wajahnya nggak pernah disetrika, kenapa nggak dimasukin tumpukan paling bawah?? wkwkwk *kidding*