Pemandian Air Panas Bidi, Gunung Egon, Maumere

22 July 2010
Saya banyak belajar soal-soal untuk ujian yang di postingan sebelumnya saya bilang menebang pohon. Belajar dari soal-soal tahun-tahun sebelumnya, belajar online juga. Selama masih ada kesempatan untuk belajar kenapa tidak...!


Akh, saya tersadar seharusnya saya tidak mengumpamakannya dengan menebang pohon, dan dengan ini saya ralat saja, kalau saya mau mendaki gunung, bukan menebang pohon... Hehehehe. Kesannya kalau naik lebih tinggi pandangan bisa lebih luas.. (halah)..

Setidaknya itulah yang saya pikirkan ketika kemaren Minggu saya akhirnya ikut hiking (?) ke Gunung Egon, menuju sebuah tempat pemandian air panas sederhana bernama Bidi. Sebenarnya dari awal saya sudah tidak niat ikut karena ke gereja dulu. Tapi ternyata sepulang gereja mereka masih pada sibuk beli sandal gunung. Bleh, takdirnya saya ikut...

Ok, pasukan siap dan kita berangkat setelah mampir di Warung Podo Roso beli bekal buat makan siang.

Melaju sekitar 40 menitan ke arah timur menuju desa Blitit,




memarkir angkutan kami disana dan kemudian menghubungi penduduk setempat sebagai pemandu.



Kemudian menelusuri jalan setapak dan khas jalanan hutan. Pepohonan yang rindang nan lebat, sungai kecil dengan bebatuan yang tidak licin sama-sekali. Mendaki, menurun, ada beberapa jalan yang menurun curam, sehingga kami harus pelan-pelan dan agak merapat ketanah untuk menuruninya...

Tapi tetep saja, sebelum menuruninya harus foto... mrgreen




Menikmati udara bersih..!







Dan saya sangat suka ini, bisa memandang laut ke depan..!
Anda jadi mengerti maksud saya yang jika naik lebih tinggi,
kadang kita bisa memandang lebih luas..!


Dan kita kemudian sampai di Lokasi Pemandian Air panas Bidi (Ini namanya yang di bilang David, salah seorang anak penduduk yang kami temui mandi disana)


Itu saya, bukan si David yang saya maksud tadi.. :P

Tempatnya cukup kecil karena memang belum dikembangkan. Ada dua sungai, tempat dimana saya berdiri itu merupakan pertemuan kedua sungai. Persis dibelakang tangan kanan saya itu merupakan air panasnya. Dan jika saya bilang panas ya panas beneran, bukan hangat.. biggrin Dan bergeser searah jarum jam merupakan tempat air biasa, tidak panas dan tidak dingin. Nah, ditempat dimana saya berdiri itu airnya hangat. Malah kalau berendam tiduran disitu sebagian tubuh kena air panasnya, sebagian lagi kena air biasanya... Hehehehehe


Ini yang airnya biasa.. Tidak panas dan tidak dingin..! mrgreen


Puas berendam, dan mandi (ada yang bawa sabun soalnya...) kitapun siap-siap pulang dan memutuskan sarapan di tempat lain. Kami meninggalkan tempat Pemandian Bidi itu sekitar jam setengah tigaan. Bisa berabe kalau pulang malam dari gunung. Gelap.. mrgreen

berhubung masih sore, kami berniat ke Waiblama, Pruda. Sebuah desa adat. Namun, berhubung setelah santap siang di tepi Pantai Wair Terang, ternyata sudah kesorean, kami memutuskan pulang.

Sekian akhir pekan kami kemarin, Minggu, 18 Juli 2010, still, saya masih belajar supaya lulus di ujian tahap pertama nanti tanggal 05 Agustus 2010.. Doakan saya kawan-kawan..! Thank you..! smile

10 comments:

Pitshu said...

huah... jadi pengen jalan2 ke loji lagi, cuma g enggak tau jalan kesana na, tau sih bisa cari pemandu, cuma ngajak siapa yah ?! hihihihi~

Violet said...

ujian naik pangkat yah.
semoga tercapai cita2 dan keinginanmu nak. Amin..

Unik yah sungainya 2 in 1. hehe

Gogo Caroselle said...

bandit,
uda blk dr hiatusnya kau to?
welcome back yaaa
dan fotonya bgs!

-Gek- said...

Asri banget yah... jadi pengen ke situ.. tapi bumil, engga ah.. nanti kepleset, sapa yang nangkepin.. hihihi.

Alrezamittariq said...

wow Pa kabar bung bandit?....
tampaknya Maumere tambah keren aja nih....
sori banget bro baru bisa berkunjung lagi nih.....

merry go round said...

hayooo....

hiatus tapi ganti tampilan blog... :p

seru ih jalan2nya. jadi tau banyak tempat di Maumere yang belum dieksplore :)

pemandangan laut lepasnya kereenn...breathtaking view ya.

luvie said...

kereeen!! airnya separo-separo.. ada yang panas, ada yang air biasa.. tinggal di campur, biar jadi air hangat.. :P

aku pernah mandi air PANAS di daerah bandung, tengah malam jam 1. berendem airnya kelewat panas, tapi naik malah kedinginan karena kena angin malam plus baju basah. walhasil jadi radang tenggorokan seminggu.. :P

bandit™perantau said...

Pitshu: ngajak saya aja? mwahahahah


Violet: Bukannnnn.... nih orang dr kmaren tebakannya meleset mulu... Tapi mauliate doanya..! :D Really appreciated that..! :D


Gogo: Iya, balik bentar, kangen posting soalnya... heheheh


Gek: Ntar kalo anaknya udah gedean deh, sekalian diajak.. heheheh


Alrez: kabar baik bro... :)

merry: iyo, lagi kangen ngeblog trus mampir ngedit layout.. hahaha, kebetulan habis jalan-jalan ya sekalian posting... :D. Iya pemandangannya ya ke laut itu keren lho... :D


Luvie: Mwahahahah, jadi radang tenggorokan gtu ya? tapi yg penting seneng-senengnya dulu... hahaha

friskamagdalena said...

Orang Batak yang Konsen terhadap Hutan ternyata Bandit.

silvester perdana said...

Jdi pengen pulg kmpung... klo gw pulang kampung,gw hrus wajib mampir ke G.Egon n RokatendA ...