Reportbandit: Maumere - Tangerang "Haleluyaaaaaa.... Chance...!"

26 January 2011
Dan akhirnya ane bisa onlen juga setelah ngutak-atik-ngeplak-nginjek-njungkir-njongkok- (baca: menarikan tarian pawang sinyal) modem. Dan sepertinya saya harus melengkapi arsip perjalanan saya dari Maumere hingga ke Tangerang ini. Supaya nanti kalau anak saya (Dasar, kawin saja belom...) baca, dia gak kerepotan dan protes bilang gini: Apaaa itu... masa pas berangkat dari Maumere sampe ke Tangerangnya gak ada postingannya... Gak konsisten ah, Pak...!" *sambil monyong-monyong minta bibirnya disate. *Lha sebenarnya kok pikiran saya jauh sekali sih....

Dah sebulan lebih nih di Tangerang, rasanya hidup ane damai sekali. Kenapa? Ya iyalah, kegiatan utama: MERANTAU. Kegiatan sampingan: MENGGALAU.... Nah lho...?

Selama hidup saya ini pertama kalinya saya ngekos. Lha waktu di Maumere bukannya ngekos juga? Nggak, itu namanya nge-mess... *plak.

Setelah meninggalkan Maumere, saya mampir ke rumah Inangtua dulu di Surabaya. Agendanya: minta doa restu dari Inangtua, Inanguda, Oppung boru, dang holan nasida, jala dohot do Pandita... :D. Dan Puji Tuhan semua hal yang ingin saya lakukan di Surabaya sudah saya lakukan waktu itu. Termasuk mengunjungi keluarga yang ingin saya kunjungi, menghadiri acara-acara Natal dan KKR yang terus terang saya kehausan acara beginian. Dan juga yang gak kalah penting dan gak saya sangka-sangka, bisa ketemu ito saya Laura G. Dia datang ke rumah Inangtua. Dan ini pertemuan yang bagi saya cukup istimewa. Inangtua saya bilang, "Iyalah, betul-betullah kau berenya Simanullang., kontaknya darah kalian...!" Hahahahaa. Hanya saja karena satu dan lain hal saya tidak sempat ketemuan sama wanita cantik yang itu.... *dilempar kambang loyang dari Siantar.

Kemudian ke Malang dan mengabari teman-teman saya disana. Bertemu mereka dan minta didoakan. Juga oleh Pak Pendeta... :). Dan seperti biasa, jatuh sakit karena dinginnya kota Malang masih terasa menusuk di otot-otot saya. Entah kenapa badan saya mudah sakit jika di daerah dingin.

Dan kemudian berangkat ke Jakarta dari Surabaya. Berangkat dengan ekspresi wajah saya-sudah-semakin-dekat-dengan-impian-saya-ke-papua. Jika anda tahu bagaimana langkah seorang pria yang bakal menemui kekasihnya yang sudah sangat dirindukannya, kira-kira mirip seperti itulah langkah saya waktu itu. Dan sekedar informasi, langkah dan ekspresi seperti itu mampu membuat pramugari tersenyum manis pada anda. (Atau mungkin pramugari sudahbiasa tersenyum manis begitu ya...?) *plak...

Ya...
Dan saya sangat amat rahmat kumat kamit senang sekali. (kalimatnya sengaja dibuat berlebihan kok... :P). Sewaktu menelepon ibu saya di malam sebelum keberangkatan saya, selain memberikan wangsitnya, si Emak juga merasakan betapa gembiranya saya. Kecuali di bagian: "Iya Mak, tapi saya ini mau kuliah, jadi jangan minta-minta duit dulu ya...!" Hahahaha. Dan untungnya saya bercanda, kalau nggak bisa-bisa saya dilempar penggorengan.... (Dan ini juga bercanda...).

Tak ketinggalan saya juga mengabari si kekasih saya itu,

"Besok, saat keluar dari pintu pesawat, saya pasti teriak: HALELUYAAAAAA...... CHANCE...! dengan sangat keras. Biarin aja kalau diketawain pramugari-pramugarinya" <----kayak di salah satu dorama yang pernah saya tonton. "Beneran ya...? Awas kalau gak jadi...!" tantangnya... "Siapa takut...!" PD...

Dan penerbangan kamipun berakhir, delay hampir dua jam membuat kami terlambat tiba di Jakarta. Disambut oleh mentari yang sudah mulai tenggelam...



Dan para penumpangpun turun, tak terkecuali saya (soalnya kalau gak turun dari pesawat, saya takut dilempar keluar sama pramugari). Saya menghembuskan nafas (bukan terakhir). Rasanya lega. Mengambil barang-barang saya dari bagasi dan membawanya. Expresi saya-sudah-semakin-dekat-dengan-impian-saya-ke-papua semakin menjadi-jadi. Sengaja keluar agak belakangan biar nanti teriaknya "HALELUYAAAA...... CHANCE...!-nya gak malu-maluin...

Dan selangkah dari pintu pesawat...
Saya berhenti dan.....
"haleluya chance..!" gak pake tereak seperti janji saya. Dan sampai sekarang saya menyesalinya. :( Lain kali pasti kutepati... *beberapa hari setelah cerita sama si Ross, dia senyam senyum ngomelin saya... "Maafkeun...!"

Dan dari sana kami langsung menuju Bintaro, Tangerang. Ditampung sementara di kosan temannya teman saya yang dikenal oleh teman saya itu lewat kaskus...

Dan sekarang
Tangerang
Bakal jadi bagaimana gerang?
Bakal jadi terang? My hope...
Bakal makan sate kerang? Kalau ada (yang jual dan yang traktir)...
Ketemu seseorang dari seberang? Iya...
Yang dari **reang? Udah... Hahahaha

Dan sekarang
Tangerang
Bakal ada perang? Jangan, Bang...!
Jangan berang,
Episode ini akan terang benderang

Dan sekarang
Tangerang
Apa yang kurang?
Tambahkan saja sekarang...

HALELUYAAAAAAAAAAAAAAAAA.................. CHANCE.....!


20 comments:

Pitshu said...

huahhh sudah di Jakarta yah~, jakarta tangerang deket sih klo ga macet ^^, cuma kapan yah tol jakarta tangerang enggak macet, weeekend pun tetep padat hihihI!

Henny Yarica said...

selamat merantau ya bang!
semangat..semangat..semangat..
ditunggu lagi ceritanya selama mengarungi "hutan belantara" (halah)

devieriana said...

kalo ke Jakarta ya mbok ngabarin, kita kan bisa kopdar, ngopi-ngopi sampe modar.. eh ;))

Mila Said said...

Haleluyaaa....
Aku add FB dan Twiter kau ya, bang!
ngomong2 numpang tanya nih Bang, siapa pula Laura G itu?
Artis kah? 0_o

debhoy said...

asyik!
nambah lagi orang batak di jakarta ^^

kapan ketemuan to? cerita2 langsung soal adventurenya pasti asyik euy!

zee said...

Bah.
Sudah bertransmigrasi ke Jakarta juga ini?
Omaakk makin banyaklah orang batak di Jakarta ini... hehehee...

SHUDAI AJLANI (dot) COM said...

waaaah seharusnya jangan turun saja sob, kan lumayan di lempar sama pramugari, saya juga mauuuu huahaha

-'moRis- said...

"Tak ketinggalan saya juga mengabari si kekasih saya itu"

Prikitiwwww....:p

NINDAAA said...

eh bang kata disemua paragraf kepotong bagian akhirnya... cek deh... wow cepet sembuh. inang itu nenek bukan?

bandit™perantau said...

Pitshu: iyoo, hehehe. Klo liburan UTS ntar baru niat muter2... :)

Henny: (blogmu knapa tak bisa dibuka saya buka? :( )... Mauliate (thanx)... heheheh


Mbak Devie: Hehehehe, beneran yaa? :D

Mila: Oke... :). Laura G itu sodara... :)


Debhoy: Hahahaha, iyo biar makin padat Jakarta ini... Nanti2lah kita atur ketemuan itu ya... :) Gak tega ninggalin tugas2.. (aha)

Shudai: Kezamssss.... hahahaha


Bere Moris: hahahaha... Sippo sippo...!

Ninda: di postingan ini? Kok kayaknya baik2 saja saya periksa Nin..? Inang itu bisa Ibu, bisa bisa Ibu memanggil anak perempuan atau mertuanya... hehehe...

Penghuni 60 said...

hahaha, salam knl sobat...
puisimu mantep tuh...!
^_^

Kay said...

visit U my friends...
I love your story...
make me smile
:)
I'm a newbie, please support me, follow me I will do the same.

marfinsyah said...

Salam kenal mas, saya juga perantau, tapi tak sehebat mas. Sukses buat sobat.

Bali Property said...

selamat merantau ya, semoga mendapatkan ilmu yang bermanfaat, dan di shere di sini ya, dan mendapatkan rizki yang banyak juga hehe..
kayaknya seru banget perjalanannya.
Bali Villas Bali Villa

-Gek- said...

apa apa...?
Papuaa???????
ngikut,,,, :)

bandit™perantau said...

Penghuni 60: hahaha.. puisi abal2 itu..

Kay: Selamat semail semail ya... :D



Marfinsyah: salam juga kawan perantau... Perantauan itu bkn kehebatan... bukan...

Bali Property: :)

Gek: Doakan saja ya... :D

agustinriosteris said...

jadi siap ke baduy nee bang???

eha said...

met nikmati perantauannya bang, sukses!

elgaayudi said...

eehhhmmmm....kayaknya cuma aku yang roaming sinyal disini...wkwkkwkw..maksudnya teriakan kayak gitu apaan bang?? hahahha! ritual wajib turun pesawat ke papua ya?? :DDD #dijitak guru TK suruh belajar lagi di PAUD# wkwkwkwk

bandit™perantau said...

Agus: Mudah2an ada waktu bro... :D

kak Eha: Thank youuuu.... :D


Elga: teriakan keyakinan... hahahahha