Marah....!

13 August 2010
Yang gak pernah marah silahkan ngacung? Sip, yang ngacung dapat tanda tangan saya. Silahkan kirimkan kertas A4 atau kertas lain (yang layak) untuk saya tanda tangani. Disertai ongkos kirim... mrgreen Sip, yo wes tangane mudhunke wae...! Capek nanti... smile

Yang pernah marah siapa hayoo? Ngacung pisan.... Sama. Saya juga pernah marah. smile

Saya baru beberapa hari ini kembali (lagi) ke Maumere, setelah mengikuti ujian yang saya ceritakan dulu. Waktu itu saya minta bantu doa khan ya? smile. Terimakasih semuanya ya...! Pengumuman hasilnya masih sekitar bulan depan...

Nah, tak banyak yang bisa saya ceritakan terkait perjalanan saya. Soalnya perjalanan dari Maumere - Waingapu - Bali - Surabaya hingga Malang sudah pernah saya ceritakan. Begitu juga perjalanan balik ke Maumere, Surabaya - Kupang - Maumere.

Kemaren, pas perjalanan pulang kembali ke Maumere, setelah transit di Bandara El Tari Kupang kami dikabarkan bahwa pesawat yang seharusnya mengangkut kami dari Kupang ke Maumere sudah berangkat. Kami ditinggal. Penyebabnya adalah pesawat yang kami tumpangi dari Surabaya delay hampir 3 jam.

Mendengar kabar itu kok rasanya saya gak kesal ya? mrgreen (Dah bawaan orok saya gak suka marah sama orang tak dikenal, kecuali yang mengagetkan saya pas berkendara atau berjalan di jalan raya) mrgreen.

Batere hape saya sudah sangat-sangat menipis. Delay selama hampir 3 jam di Bandara Juanda cukup menguras tenaga batere hape untuk bertwitter ria via snaptu. Dan pas masuk ke ruangan nya maskapai yang seharusnya menerbangkan kami ke Maumere itu, kami menanyakan situasinya. Saya dan teman-teman baru mendengar bahwa pesawatnya sudah berangkat dan hari itu tidak ada lagi penerbangan ke Maumere. Nah, penumpang lain yang juga penumpang ke Maumere dan beberapa penumpang lain yang harus ke Ende dengan pesawat yang sama masuk ruangan dan berdiskusi dengan pihak maskapai. Saya duduk tenang di kursi, menaruh tas saya dan mengambil charger hape begitu melihat ada colokan nganggur. Langsung dah saya nge-charg hape disitu. Sambil mendengar dan memperhatikan orang-orang yang marah...

  1. Seorang ibu dan bapak (keduanya masih muda) marahnya luar biasa. Mereka sebenarnya mau ke Larantuka ( 3-3,5 jam perjalanan bisa dari Maumere). Mau mengadakan pesta dan barang bawaan mereka kebanyakan makanan yang kemungkinan bakal basi (rusak) jika tidak sampai tepat waktu.
  2. Bapak teman kami juga, yang mau ke Ende, marahnya santai tidak teriak-teriak. Cuma gak enak juga "sebagai konsumen merasa dirugikan oleh maskapai". Beliau tak tega ngomong sama wanita petugas disitu (air matanya sudah sudah dipelupuk) kemudian meminta dipertemukan dengan penanggung jawab atau manajer disitu.
  3. Seorang bapak yang menurut saya marahnya lebay... Iya lebay dan saya tak mau berkomentar lebih lanjut. (Khan lagi asyik twitteran yang gak connect-connect entah kenapa)
  4. Ada juga bapak, dia penumpang pesawat itu dan langsung bilang: "Saya gak mau tahu, gimana cara kalian supaya besok pagi saya harus sampai di Maumere...!"

Solusi
Saya rasa penanggung jawab sudah menjawab dengan cukup bagus. Dan setelah sekian lama bermarah-marah ria, kemudian dikasih solusi begini:
  1. Penumpang Ende akan diberangkatkan besok harinya jam 10.40an dengan maskapai penerbangan lain. Penumpang Maumere diusahakan besok paginya tapi pihak maskapai lain yang dihubungi masih full. dan kami (penumpang Maumere) mungkin bakal diterbangkan besok lusanya jam 07.30. Saya dan teman-temen agak mengeluh juga tapi ya sudahlah, toh barang kami aman. Masalah kami mungkin dengan atasan dikantor. Dan realisasinya besok lusanya sekitar jam 11 an baru berangkat. Hmmmm.
  2. Semua penumpang akan diinapkan di hotel. Semua biaya penginapan, dan angkutan dari dan ke bandara ditanggung oleh pihak maskapai.
Ada kejadian lucu, penumpang yang dari Kupang malah ada yang meminta uang ganti jatah hotel. Saya ngakak dalam hati. "Yang ditanggung khan cuma penumpang yang dari Surabaya menuju Maumere dan Ende, kok dia ikut-ikutan minta? Lagian kalo dia penumpang dari Kupang bukannya dia harusnya ikut berangkat? Soalnya khan pesawatnya gak di cancel, cuma sudah berangkat krn terlalu lama menunggu penumpang lanjutan dari Surabaya...!"


Dan tak perlu saya perjelas lagi lebih jelas bagaimana situasi kemarahan itu. Delay hampir 3 jam dari Surabaya dan sampai di Kupang ditinggal pesawat.


Betapa kadang kalau manusia sudah dikuasai kemarahan, dunia serasa gelap. Marah dilawan mengamuk. Hancurlah dunia... Siapa yang diuntungkan?


NB: saya terakhir kali marah besar waktu sudah di Maumere ini. Saya tak akan mentolerir wanita yang mencoba aneh-aneh dengan saya. terutama itu wanita batak..!


17 comments:

devieriana said...

hihihi, ada sering tuh yang begitu. Tapi katanya sih kalau memang sampai seharian penuh ada lho yang sampai diinapkan doi hotel. Suamiku pernah ngalamin.

Kalo marah & kesel ya wajarlah, itu resiko orang jual jasa. Aku juga pernah terkatung2 di bandara mulai jam 4 sampe jam 9 malam.. *ngedumel* :|

Pitshu said...

pengennya sih ga marah, cuma kadang dia orang se-enak nya delay2 penerbangan, bukan karena bencana alam (ujan, angin kencang, dll). ga mikir kalo orang itu naik pesawat dengan maksud lebih cepet untuk suatu tujuan yang URGENT! emang na si maskapai bisa mengembalikan waktu yang hilang itu :) itu aja sih yang kadang bikin emosi ^^

-Gek- said...

ada baiknya memilih penerbangan yang sedikit berkualitas walau sedikit mahal...

*langsung dimarahin aron.. qiqiiqiq

bandit™perantau said...

Mbak Devi: yg di Sby selama 3 jam dapat nasi kotak.. :D, yg di Kupang diinapkan 2 malam... heheheh. Sing tabah, sing tabah... Yg bikin kesel satu lagi klo telat ditinggal, klo mereka yg telat seenaknya... huuuu :D


Pitshu: Iyo... sama... Apalagi kalo mau menghadiri acara penting... ihhh.. gregetan... hehehe


-Gek-: Iya itu jg ada baiknya... *tp kadang kocek gak ngijinin... hahahahah

pak tani dan sang sapi said...

no koment brur...
abis klo udah marah biasanya setan yang masuk dan menjelma menjadi manusia...
:D
selamat menjalankan puaasa sob

ipied said...

jarang berpergian dengan penerbangan, jadi gak bisa banyak komentar. naik kereta atau bis malam pun sampe sekarang ndak pernah ada masalah delay paling juga sampe kota tujuan yang telat beberapa jam. kalo bis malam karena macet, dan saya bisa memaklumi itu cuma badan capek aja, kalo kereta biasanya kerusakan di kereta atau relnya. wajar lah... :) mungkin karena sudah terbiasa hehe :D

bluethunderheart said...

p cabar bang
semoga sehat selalu y
wah koq tahu kalau blue dirumah suka marah marah........ehheheh
salam hangat dari blue

merry go round said...

Wih hebat. Masih bisa nahan emosi dan bertwitter ria. Kalau saya bukan marah2 kali ya, tapi lebih ke panik. Stress aja gitu kalo ada sesuatu yang nga sesuai sama rencana awal.

echa said...

Wah hebat, msi bs sabar gt...eh tapi aku jg suka males marah2 klo ama org yg blm dkenal... bikin cape hati dan jiwa, hehe :D lagian kadang2 suka kasian klo sama ptugas2 kaya gitu, mreka jg kerja dan cape... Yah tapi kalo misalnya udh bete bgt bs marah2 jg sie, tapi mgkn ga mledak2 ya, cwek g baik klo mrh mledak2, dan tampangku g cocok utk style mledak2, hehe...:D

bandit™perantau said...

Pak tani: Sip.. selamat berpusa juga bro... :)

ipied:saya dulu sering naik kereta Penataran dari Sby - Malang dan sebaliknya, pernah telat 2 jam... :) marah sih gak, tapi keselnya rencana jadi terbengkalai.. :)


Blue: hahahaha, jgn gitulah Kawan..! :D Semoga sehat selalu jg Blue..

merry: mending nge-twitter soalnya drpd marah"an.. update twit yg lucu-lucu dan baca twit teman yg lucu-lucu... jd lupa marahnya.. hahaha. sama sih stresnya... tp setiap masalah pst ada jalan keluarnya ya..! :D


echa: iya, saya pernanh dengar marah itu juga perlu bijaksana.. :)

alice in wonderland said...

wah sabar nian dirimu Nak...kalau saya pasti udah berada di barisan depan orang yang protes disertai ledakan2 emosi... hehe tapi betu memang tidak menyelesaikan masalah, tapi lega aja karena kekesalannya udah dibuang.^^

Violet said...

ah, ada hikmahnya toh, bisa nginap gratis di hotel. hehehe....

sehubungan dengan catatan NB di bawah, yang jadi pertanyaan nya "memangnya dirimu diapakan sama wanita itu?"
wakakakakak

*kaburrrr

bandit™perantau said...

Alice: hehehe, mau pigimane lagi.. marah-marah ya tetep saja bakal begitu.. yang penting penyelesaiannya jelas gitu saja.. :)
(saya sabar? hahah, blm kenal saya rupanya...) :D


Violet: iyoo hikmahnya nginep gratis tapi jadi bosen di kamarr hahahaa..
buat Nbnya: kalo saya ingin cerita sudah saya posting... hahahaha

once_alifetime said...

Gua malah pernah didelay karena si maskapai kekurangan penumpang dan gak mau rugi jadinya dikumpulin 2 flight baru terbang.

Percuma marahin petugas ground crewnya,kasihan jg dia gak berwenang dan gak salah, mending ngomong langsung ama atasan dia yang in charge.

bandit™perantau said...

Once: hehehe, sering kali emang seenaknya begitu.. tapi males saja marah-marah... :). Iya mending ngomong ama atasannya, (kalo dia berani keluar) :)

Lee Choo said...

Marah..

hmm.. marah adalah sesuatu yang wajar..

marah hanyalah sebuah ungkapan perasaan ataupun emosi kita..

jadi marah boleh2 saja..

asalkan..

Jangan sampai kemarahanmu itu menumbuhkan rasa kebencian dihatimu..

Jangan sampai kemarahanmu membuat kamu melakukan sesuatu yang buruk dan merugikan orang lain..

Dan janganlah kemarahanmu kamu simpan terus didalam hatimu.. karena itu dapat menjadi dendam..

Redakan amarahmu sebelum matahari terbenam.. ^^

Salam..

Leechoo

bandit™perantau said...

Lee Choo: :).. Nice...