Togap dan Mie Gomak..!!!

31 July 2009
Hmmmm.....
Togap, adalah orang yang tak terpisahkan dengan Mie..
Tak diragukan lagi, dulu waktu di kandungan, ibunya ngidam Mie gomak, Ayahnya lagi doyan-doyannya Makan Mie Sakura, Nenek dari ayahnya lagi suka makan Mie Kocok, dan Kakeknya sedang bernapsu makan Mie rasa soto (waktu itu baru muncul), Amangborunya sedang mendadak kaya, soalnya lagi laris-larisnya menjual Mie Gomak di Doloksanggul, dan Nantulangnya lagi suka ngoleksi bungkus Mie.... Hhehehehe

Dan setelah tiba waktunya, Togap lahir dengan rambut keriting kayak Mie Keriting...!! :D

Dan setelah tumbuh menjadi anak yang sehat, kuat, rajin belajar, setiap hari makan Mie Gomak... hehehe. Dan ada kisah-kisah lucu dengan Mie Gomak itu.

Setiap hari Jumat, adalah Persitiwa penting di bagi kelangsungan hidup para penduduk desa, bagaimana tidak, Hari jumat adalah satu-satunya hari "maronan" (pasar) di doloksanggul waktu itu. Dan si Togap ini selalu ingin ikut ke pasar, bukan untuk apa-apa, demi Mie Gomak kesukaannya. Dia rela membantu ibunya memanggul kopi sekeranjang, ato ubi segoni, ato jagung sekarung, ato singkong sekarung.... DEMI MIE GOMAK....

Dan pada suatu ketika, di acara yang dinanti-nantinya, setelah selesai menemani ibunya mondar-mandir membeli kebutuhan untuk seminggu, tibalah acara makan mie gomak. Mereka berhenti dan mampir ke warung Mie Gomaknya nantulang Melpha. Pesen, nunggu, dan here the mie gomak come. Dan dengan nikmatnya si Togap menyantap bagiannya. Dia menambahkan Kecap asin, kecap manis dll, alasannya hanya untuk: BIAR KUAHNYA TAMBAH BANYAK.....!!! sekali lagi, ya, biar kuahnya tambah banyak...!!! heheheh



Uhhh... dan setelah Kuliah, Togap yang merantau ini memiliki uang saku yang pas-pasan, maklum, Jakarta Bo, nge kos, ortunya di kampung ya begitulah... heheheheh

Dan makan pagi adalah Mie rebus tanpa nasi.... Makan siang: Mie Goreng pake telor... Makan malam: Mie rebus tambah nasi... (dan kadang-kadang bergantian) Udah mantab itu.... hehehehhe

Dan suatu kali, disaat pulang dari kuliah, dia sudah lapar sekali. Dia melihat stock mienya yang tersisa cuma Mie Kuah semua. Tanpa pikir panjang dia memasaknya di dapur kosannya. Matang? Sip... Tapi... ow ow ow... panas kalilah....!!! Tanpa pikir panjang, matanya melirik kesana-kemari memastikan tak ada anak kos lain yang sedang melihatnya. Sippp.. mantab, tak ada yang melihat....

Tak sabar menunggu Mie nya mendingin, dia menuju kulkas (tetap waspada melihat ada orang lain ato tidak), ambil es batu yang disitu... Maukin ke mangkok tempat mie nya, Aduk... dan jadilah Es Mie Rebus.... tetap enak... :D

Tiba-tiba temannya ada yang datang,
Temannya: Lho Mie mu kok ada Esnya?
Togap: Bukan es itu....
Temannya: lha ituuu...?! (bingung)
Togap: Air yang membeku...!! (sambil beranjank pergi ke kamarnya)...


*Setidaknya itulah salah satu pembanding buat si Togap, kalo dulu dia pernah mengalami hidup dengan salah satu prinsip.. "Makan itu yang penting kuantitas, kualitas masalah belakangan...!" :D

2 comments:

Christy Putri Natalina Sitindjak said...

ga jauh beda ama si Togap, gw juga sukaaaaaaaaaa bgt ama mie gomak, tapi yg keringnya, bukan yg kuah. ga ada yg bisa menandingi kelezatan mie gomak buatan mamaku..hahaha
apalagi mie gomak yg di pasar depan rumah opungku di balige...mantab bah!!

Bandit Pangaratto said...

ito chrsity]: heheheh... kalo saya suka mie gomak ya yang di jual sama nantulang melpha itu, di doloksanggul, yang berkuah tentunya, ya, dan saya juga pernah kok menambahkan kecap asin dan kecap manis buat menambah kuahnya.. akwakwkakwa....